Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Antibodi untuk USAG-1 terbukti merangsang pertumbuhan gigi – ScienceDaily


Peri gigi adalah tamu selamat datang bagi setiap anak yang kehilangan gigi. Peri tidak hanya akan meninggalkan hadiah kecil di bawah bantal, tetapi anak itu dapat yakin akan gigi barunya dalam beberapa bulan. Hal yang sama tidak berlaku untuk orang dewasa yang kehilangan gigi.

Sebuah studi baru oleh para ilmuwan di Universitas Kyoto dan Universitas Fukui, bagaimanapun, mungkin menawarkan beberapa harapan. Tim tersebut melaporkan bahwa antibodi untuk satu gen – gen terkait sensitisasi uterus-1 atau USAG-1 – dapat merangsang pertumbuhan gigi pada tikus yang menderita penyakit ini. agenesis gigi, kondisi bawaan. Makalah ini diterbitkan di Kemajuan Sains.

Meskipun mulut orang dewasa normal memiliki 32 gigi, sekitar 1% populasi memiliki lebih banyak atau lebih sedikit gigi karena kondisi bawaan. Para ilmuwan telah menyelidiki penyebab genetik dari kasus-kasus yang memiliki terlalu banyak gigi sebagai petunjuk untuk meregenerasi gigi pada orang dewasa.

Menurut Katsu Takahashi, salah satu penulis utama studi dan dosen senior di Sekolah Pascasarjana Kedokteran Universitas Kyoto, molekul fundamental yang bertanggung jawab untuk perkembangan gigi telah diidentifikasi.

“Morfogenesis gigi individu bergantung pada interaksi beberapa molekul termasuk BMP, atau protein morfogenetik tulang, dan pensinyalan Wnt,” kata Takahashi.

BMP dan Wnt terlibat lebih dari sekedar perkembangan gigi. Mereka memodulasi pertumbuhan banyak organ dan jaringan jauh sebelum tubuh manusia seukuran kismis. Akibatnya, obat-obatan yang secara langsung memengaruhi aktivitasnya biasanya dihindari, karena efek sampingnya dapat memengaruhi seluruh tubuh.

Menebak bahwa menargetkan faktor-faktor yang berlawanan dengan BMP dan Wnt secara khusus dalam perkembangan gigi bisa lebih aman, tim tersebut mempertimbangkan gen USAG-1.

“Kami tahu bahwa menekan USAG-1 bermanfaat bagi pertumbuhan gigi. Yang tidak kami ketahui adalah apakah itu cukup,” tambah Takahashi.

Oleh karena itu, para ilmuwan menyelidiki efek dari beberapa antibodi monoklonal untuk USAG-1. Antibodi monoklonal biasanya digunakan untuk mengobati kanker, artritis, dan pengembangan vaksin.

USAG-1 berinteraksi dengan BMP dan Wnt. Akibatnya, beberapa antibodi menyebabkan tingkat kelahiran dan kelangsungan hidup tikus yang buruk, menegaskan pentingnya BMP dan Wnt pada pertumbuhan seluruh tubuh. Namun, satu antibodi yang menjanjikan mengganggu interaksi USAG-1 dengan BMP saja.

Eksperimen dengan antibodi ini mengungkapkan bahwa pensinyalan BMP sangat penting untuk menentukan jumlah gigi pada tikus. Selain itu, satu kali pemberian sudah cukup untuk menghasilkan satu gigi utuh. Eksperimen selanjutnya menunjukkan manfaat yang sama pada musang.

“Musang adalah hewan diphyodont dengan pola gigi yang mirip dengan manusia. Rencana kami selanjutnya adalah menguji antibodi pada hewan lain seperti babi dan anjing,” jelas Takahashi.

Studi ini adalah yang pertama menunjukkan manfaat antibodi monoklonal pada regenerasi gigi dan menyediakan kerangka kerja terapeutik baru untuk masalah klinis yang saat ini hanya dapat diselesaikan dengan implan dan tindakan buatan lainnya.

“Rekayasa jaringan konvensional tidak cocok untuk regenerasi gigi. Studi kami menunjukkan bahwa terapi molekuler bebas sel efektif untuk berbagai agenesis gigi bawaan,” simpul Manabu Sugai dari University of Fukui, penulis studi lainnya.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Universitas Kyoto. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel