COVID-19 kemungkinan telah melipatgandakan tingkat depresi, studi menemukan – ScienceDaily

COVID-19 kemungkinan telah melipatgandakan tingkat depresi, studi menemukan – ScienceDaily

[ad_1]

Sebuah studi pertama dari jenisnya dari Boston University School of Public Health (BUSPH) menemukan 27,8% orang dewasa AS memiliki gejala depresi pada pertengahan April, dibandingkan dengan 8,5% sebelum pandemi COVID-19.

Diterbitkan di jurnal JAMA Network Terbuka, Studi ini juga menemukan bahwa pendapatan dan tabungan adalah prediktor paling dramatis dari gejala depresi pada masa COVID.

“Depresi pada populasi umum setelah peristiwa traumatis skala besar sebelumnya telah diamati, paling banyak, berlipat ganda,” kata penulis senior studi Dr. Sandro Galea, Dean dan Profesor Robert A. Knox di BUSPH, mengutip contoh seperti 11 September, Wabah Ebola, dan kerusuhan sipil di Hong Kong.

“Kami terkejut melihat hasil ini pada awalnya, tetapi penelitian lain sejak dilakukan menunjukkan konsekuensi kesehatan mental berskala serupa,” kata Galea. Penelitian ini terutama dilakukan di Asia dan difokuskan pada populasi tertentu seperti petugas kesehatan dan mahasiswa (satu penelitian menemukan gejala depresi di antara setengah petugas kesehatan Tiongkok yang pernah merawat pasien COVID).

Tetapi studi BUSPH baru adalah studi perwakilan nasional pertama di AS yang menilai perubahan prevalensi depresi sebelum dan selama COVID menggunakan Patient Health Questionnaire-9 (PHQ 9), alat skrining depresi yang dikelola sendiri.

Para peneliti menggunakan data dari 5.065 responden untuk Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional (NHANES) 2017-2018, dan 1.441 responden dari penelitian COVID-19 Life Stressors Impact on Mental Health and Well-Being (CLIMB), yang dilakukan mulai Maret. 31 hingga 13 April 2020, ketika 96% populasi AS berada di bawah nasihat tinggal di rumah atau kebijakan penampungan di tempat.

Kedua survei menggunakan PHQ 9 untuk menilai gejala depresi dan mengumpulkan data demografis yang sama, dan survei tahun 2020 juga mengumpulkan data tentang penyebab stres terkait COVID termasuk kehilangan pekerjaan, kematian teman atau orang yang dicintai akibat COVID, dan masalah keuangan.

Secara keseluruhan, para peneliti menemukan peningkatan gejala depresi di antara semua kelompok demografis. Tidak mengherankan, mengalami lebih banyak stres terkait COVID adalah prediktor utama gejala depresi.

Namun, perbedaan demografis terbesar terletak pada uang. Setelah menyesuaikan dengan semua demografi lainnya, para peneliti menemukan bahwa, selama COVID, seseorang dengan tabungan kurang dari $ 5.000 memiliki kemungkinan 50% lebih besar untuk mengalami gejala depresi daripada seseorang dengan lebih dari $ 5.000.

“Orang yang sudah berisiko sebelum COVID-19, dengan sumber daya sosial dan ekonomi yang lebih sedikit, lebih mungkin melaporkan kemungkinan depresi, menunjukkan bahwa ketidaksetaraan dapat meningkat selama waktu ini dan kesenjangan kesehatan dapat melebar,” kata penulis utama studi Catherine Ettman, seorang mahasiswa doktoral di Sekolah Kesehatan Masyarakat Brown University dan direktur pengembangan strategis di Kantor Dekan di BUSPH.

“Kami berharap temuan ini mendorong terciptanya masyarakat di mana terdapat jaring pengaman yang kuat, di mana orang memiliki upah yang adil, di mana kebijakan dan praktik yang adil ada, dan di mana keluarga tidak hanya dapat hidup dari pendapatan mereka tetapi juga dapat menabung untuk masa depan, ” dia berkata.

Saat COVID terus mencengkeram negara, Ettman mengatakan, “Mungkin ada langkah-langkah yang dapat diambil pembuat kebijakan sekarang untuk membantu mengurangi dampak stresor COVID-19 pada depresi, seperti moratorium penggusuran, menyediakan asuransi kesehatan universal yang tidak terikat dengan pekerjaan, dan membantu orang kembali bekerja dengan aman bagi mereka yang mampu melakukannya. “

Pada saat yang sama, Ettman mengatakan dia dan rekan-rekannya berharap temuan penelitian ini juga akan membantu mereka yang mengalami depresi di masa yang sangat sulit ini untuk melihat bahwa mereka tidak sendirian: Sebaliknya, satu dari empat orang dewasa AS mungkin mengalami hal yang sama. benda.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Singapore Prize

Posted in EDR
Author Image
adminProzen