Data praklinis yang diterbitkan di Cell menunjukkan vaksin nanopartikel memacu tingkat antibodi pelindung yang sangat tinggi pada model hewan – ScienceDaily

Data praklinis yang diterbitkan di Cell menunjukkan vaksin nanopartikel memacu tingkat antibodi pelindung yang sangat tinggi pada model hewan – ScienceDaily


Kandidat vaksin nanopartikel inovatif untuk pandemi coronavirus menghasilkan antibodi penawar virus pada tikus pada tingkat sepuluh kali lebih besar daripada yang terlihat pada orang yang telah pulih dari infeksi COVID-19. Dirancang oleh para ilmuwan di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di Seattle, kandidat vaksin telah dipindahkan ke dua perusahaan untuk pengembangan klinis.

Dibandingkan dengan vaksinasi dengan protein SARS-CoV-2 Spike terlarut, yang menjadi dasar banyak kandidat vaksin COVID-19 terkemuka, vaksin nanopartikel baru menghasilkan antibodi penetral sepuluh kali lebih banyak pada tikus, bahkan dengan dosis vaksin enam kali lipat lebih rendah. . Data tersebut juga menunjukkan respons sel B yang kuat setelah imunisasi, yang dapat menjadi sangat penting untuk memori kekebalan dan efek vaksin yang tahan lama. Ketika diberikan kepada satu primata bukan manusia, vaksin partikel nano menghasilkan antibodi penetral yang menargetkan beberapa situs berbeda pada protein Spike. Para peneliti mengatakan hal ini dapat memastikan perlindungan terhadap strain virus yang bermutasi, jika muncul. Protein Spike adalah bagian dari mesin infektivitas virus corona.

Penemuan ini dipublikasikan di Sel. Penulis utama makalah ini adalah Alexandra Walls, seorang ilmuwan peneliti di laboratorium David Veesler, yang merupakan profesor biokimia di Fakultas Kedokteran UW; dan Brooke Fiala, seorang ilmuwan peneliti di laboratorium Neil King, yang merupakan asisten profesor biokimia di Fakultas Kedokteran UW.

Kandidat vaksin dikembangkan menggunakan teknik desain vaksin berbasis struktur yang ditemukan di UW Medicine. Ini adalah nanopartikel protein yang merakit sendiri yang menampilkan 60 salinan domain pengikat reseptor protein SARS-CoV-2 Spike dalam susunan yang sangat imunogenik. Struktur molekul vaksin secara kasar meniru struktur virus, yang mungkin menjelaskan kemampuannya yang meningkat untuk memicu respons kekebalan.

“Kami berharap platform nanopartikel kami dapat membantu memerangi pandemi yang menyebabkan begitu banyak kerusakan pada dunia kita ini,” kata King, penemu teknologi desain vaksin komputasi di Institute for Protein Design di UW Medicine. “Potensi, stabilitas, dan kemampuan produksi dari kandidat vaksin ini membedakannya dari banyak lainnya yang sedang diselidiki.”

Ratusan kandidat vaksin untuk COVID-19 sedang dikembangkan di seluruh dunia. Banyak yang membutuhkan dosis besar, produksi yang rumit, serta pengiriman dan penyimpanan rantai dingin. Vaksin ultrapoten yang aman, efektif pada dosis rendah, mudah diproduksi, dan stabil di luar freezer dapat memungkinkan vaksinasi melawan COVID-19 dalam skala global.

“Saya senang studi kami tentang respons antibodi terhadap virus korona mengarah pada rancangan kandidat vaksin yang menjanjikan ini,” kata Veesler, yang mempelopori konsep vaksin berbasis domain pengikat reseptor multivalen.

Kandidat vaksin utama dari laporan ini dilisensikan secara non-eksklusif dan bebas royalti selama pandemi oleh University of Washington. Salah satu pemegang lisensi, Icosavax, Inc., sebuah perusahaan bioteknologi Seattle yang didirikan bersama pada tahun 2019 oleh King, saat ini sedang memajukan studi untuk mendukung pengajuan peraturan dan telah memprakarsai Praktik Manufaktur yang Baik dari Administrasi Makanan dan Obat AS.

Untuk mempercepat kemajuan Icosavax ke klinik, Amgen, Inc. telah setuju untuk membuat perantara utama untuk studi klinis awal ini. Penerima lisensi lain, SK bioscience Co., Ltd., yang berbasis di Korea Selatan, juga melanjutkan studinya sendiri untuk mendukung klinis dan pengembangan lebih lanjut.

Penelitian tersebut dilaporkan di Sel didukung oleh National Institute of Allergy and Infectious Diseases (DP1AI158186, HHSN272201700059C, 3U01AI42001-02S1), National Institute of General Medical Sciences (R01GM120553, R01GM099989), Bill & Melinda Gates Foundation (OPP1156262, OPP112625847, OPP1159947) (HDTRA1-18-1-0001), Penghargaan Cendekiawan Biomedis Pew, Penyelidik dalam Patogenesis Penghargaan Penyakit Menular dari Burroughs Wellcome Fund, Hibah Cepat, Kontrak Model Hewan HHSN272201700036I-75N93020F00001, Sumber Daya Proteomik Universitas Washington (UWPR95794), Carolina Utara Dana Bantuan Coronavirus, dan hadiah dari Jodi Green dan Mike Halperin serta dari The Audacious Project.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Ilmu Kesehatan Universitas Washington / Kedokteran UW. Asli ditulis oleh Ian Haydon, Institut Kedokteran UW untuk Desain Protein. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lapak Judi

Author Image
adminProzen