Diet sehat dan olahraga selama kehamilan dapat menghasilkan anak yang lebih sehat – ScienceDaily

Diet sehat dan olahraga selama kehamilan dapat menghasilkan anak yang lebih sehat – ScienceDaily

[ad_1]

Penelitian baru menunjukkan peningkatan gaya hidup wanita dengan obesitas selama kehamilan dapat berarti manfaat kardiovaskular jangka panjang bagi anak-anak mereka.

Studi yang dipimpin oleh King’s College London dan didukung oleh British Heart Foundation dan badan amal Tommy, meneliti bagaimana diet antenatal dan intervensi aktivitas fisik pada wanita hamil dengan obesitas dapat secara positif mempengaruhi kesehatan wanita dan anak-anak mereka tiga tahun setelah melahirkan.

Uji coba UPBEAT adalah uji coba terkontrol secara acak yang bertujuan untuk meningkatkan pola makan dan aktivitas fisik wanita hamil yang mengalami obesitas di seluruh Inggris. Wanita yang diberi intervensi diet dan olahraga dibandingkan dengan wanita dalam kelompok kontrol, yang tidak melakukan perubahan gaya hidup selama kehamilan.

Pemeriksaan lanjutan tiga tahun setelah kelahiran menunjukkan bahwa anak-anak yang lahir dari kelompok intervensi percobaan memiliki detak jantung istirahat yang lebih rendah dari -5 bpm dibandingkan anak-anak yang dirawat dengan perawatan standar. Denyut jantung istirahat yang lebih tinggi pada orang dewasa dikaitkan dengan hipertensi dan disfungsi kardiovaskular.

Studi juga menunjukkan bahwa ibu dalam kelompok intervensi mempertahankan pola makan yang lebih sehat tiga tahun setelah lahir.

Sementara wanita melaporkan beban glikemik yang lebih rendah, energi ibu dan asupan asam lemak jenuh, dan asupan protein yang lebih tinggi tiga tahun setelah melahirkan, tidak ada perbedaan dalam aktivitas fisik yang dilaporkan sendiri atau dalam ukuran komposisi tubuh.

Penulis utama Kathryn Dalrymple dari King’s College London mengatakan: “Penelitian ini menunjukkan bahwa intervensi gaya hidup pada wanita hamil, yang berfokus pada perbaikan pola makan dan peningkatan aktivitas fisik, dikaitkan dengan peningkatan fungsi kardiovaskular pada anak pada usia tiga tahun dan berkelanjutan. perbaikan pola makan ibu, tiga tahun setelah intervensi selesai. Penemuan ini sangat menarik karena menambah bukti bahwa kehamilan adalah jendela peluang untuk mempromosikan kesehatan yang positif dan perubahan gaya hidup yang bermanfaat bagi ibu dan anaknya. “

Penulis senior Profesor Lucilla Poston, Ketua Tommy untuk Kesehatan Ibu dan Janin, mengatakan: “Obesitas dalam kehamilan merupakan masalah utama karena dapat meningkatkan risiko komplikasi dalam kehamilan serta mempengaruhi kesehatan jangka panjang anak. Studi ini memperkuat tekad saya untuk menyoroti betapa pentingnya kita memberi anak-anak awal yang sehat dalam hidup. “

Direktur Riset dan Kebijakan Tommy, Lizzie D’Angelo, mengatakan: “Kehamilan bisa menjadi risiko yang lebih tinggi bagi wanita yang mengalami obesitas, tetapi mencoba menurunkan banyak berat badan saat hamil tidak disarankan, jadi penelitian kami berfokus pada menemukan cara baru untuk membuat kehamilan lebih aman. untuk keluarga-keluarga ini. Sungguh meyakinkan melihat bahwa para peneliti kami mampu meningkatkan pola makan ibu dan kesehatan jantung anak-anak dalam jangka panjang, membantu memberikan awal terbaik dalam hidup bayi-bayi ini. “

Tracy Parker, Ahli Gizi Senior di British Heart Foundation, mengatakan: “Tetap aktif secara fisik dan menjaga pola makan seimbang adalah cara penting untuk menjaga kesehatan jantung kita. Penelitian ini menunjukkan bahwa bagi wanita hamil, manfaatnya tidak berakhir di situ. Sehat pola makan sebelum, selama dan setelah kehamilan dapat memberikan manfaat kesehatan jangka panjang yang positif bagi ibu dan anak. “

Tim peneliti akan menindaklanjuti anak-anak ini lagi pada usia 8-10 tahun untuk melihat apakah peningkatan fungsi kardiovaskular ini dipertahankan selama masa kanak-kanak.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh King’s College London. Catatan: Konten dapat diedit gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Result SGP

Author Image
adminProzen