Gelembung dan topeng sosial lebih bergantung pada situasi dalam hal efektivitas – ScienceDaily

Gelembung dan topeng sosial lebih bergantung pada situasi dalam hal efektivitas – ScienceDaily


Profesor Universitas Simon Fraser Paul Tupper dan Caroline Colijn telah menemukan bahwa jarak fisik secara universal efektif untuk mengurangi penyebaran COVID-19, sementara gelembung dan topeng sosial lebih bergantung pada situasi.

Para peneliti mengembangkan model untuk menguji keefektifan langkah-langkah seperti jarak fisik, topeng atau gelembung sosial ketika digunakan dalam berbagai pengaturan.

Makalah mereka diterbitkan 19 November di jurnal Prosiding National Academy of Sciences dari Amerika Serikat (PNAS).

Mereka memperkenalkan konsep “event R”, yaitu perkiraan jumlah orang yang terinfeksi COVID-19 dari satu orang di suatu acara.

Tupper dan Colijn melihat faktor-faktor seperti intensitas penularan, durasi pemaparan, kedekatan individu dan tingkat pencampuran – kemudian periksa metode apa yang paling efektif untuk mencegah penularan dalam setiap keadaan.

Para peneliti memasukkan data dari laporan wabah di berbagai acara, seperti pesta, makan, klub malam, angkutan umum, dan restoran. Para peneliti mengatakan bahwa peluang seseorang untuk terinfeksi COVID-19 sangat bergantung pada tingkat penularan dan durasi – jumlah waktu yang dihabiskan dalam pengaturan tertentu.

Peristiwa dikategorikan sebagai jenuh (probabilitas transmisi tinggi) atau linier (probabilitas transmisi rendah). Contoh pengaturan transmisi tinggi termasuk bar, klub malam dan tempat kerja yang penuh sesak, sedangkan pengaturan transmisi rendah termasuk angkutan umum dengan topeng, jarak di restoran dan aktivitas luar ruangan.

Model tersebut menunjukkan bahwa jarak fisik efektif dalam mengurangi penularan COVID-19 di semua pengaturan, tetapi efektivitas gelembung sosial bergantung pada apakah kemungkinan penularan tinggi atau rendah.

Dalam pengaturan di mana ada percampuran dan kemungkinan penularan tinggi, seperti tempat kerja dalam ruangan yang padat, bar dan klub malam dan sekolah menengah, memiliki gelembung sosial yang ketat dapat membantu mengurangi penyebaran COVID-19.

Para peneliti menemukan bahwa gelembung sosial kurang efektif dalam pengaturan transmisi rendah atau aktivitas di mana ada pencampuran, seperti terlibat dalam aktivitas luar ruangan, bekerja di ruang kantor atau bepergian dengan transportasi umum dengan memakai masker.

Mereka mencatat bahwa masker dan penghalang fisik lainnya mungkin kurang efektif dalam pengaturan transmisi tinggi yang jenuh (pesta, paduan suara, dapur restoran, kantor yang ramai, klub malam, dan bar) karena meskipun masker mengurangi separuh tingkat transmisi yang mungkin tidak berdampak banyak pada transmisi. probabilitas (dan seterusnya jumlah infeksi).

Coronavirus baru relatif baru tetapi sains terus berkembang dan meningkatkan pengetahuan kita tentang cara efektif mengobati dan mencegah virus yang sangat menular ini. Masih banyak yang belum kita ketahui dan masih banyak bidang yang membutuhkan studi lebih lanjut.

“Akan sangat bagus untuk mulai mengumpulkan informasi dari keterpaparan dan wabah: jumlah peserta, jumlah pencampuran, tingkat kerumunan, tingkat kebisingan dan durasi acara,” kata Colijn, yang memegang Ketua Riset Kanada di Matematika untuk Evolusi, Infeksi dan Kesehatan Masyarakat.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Universitas Simon Fraser. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel

Author Image
adminProzen