Gen bisa menjadi kunci untuk perawatan COVID-19 baru, studi menemukan – ScienceDaily

Gen bisa menjadi kunci untuk perawatan COVID-19 baru, studi menemukan – ScienceDaily


Perawatan potensial untuk Covid-19 telah diidentifikasi setelah penemuan lima gen yang terkait dengan bentuk penyakit yang paling parah.

Bukti genetik adalah yang kedua setelah uji klinis sebagai cara untuk mengetahui perawatan mana yang akan efektif untuk suatu penyakit. Obat yang ada yang menargetkan tindakan gen mengungkapkan obat mana yang harus digunakan kembali untuk mengobati Covid-19 dalam uji klinis, kata para ahli.

Gen yang terlibat dalam dua proses molekuler – kekebalan antivirus dan radang paru – ditunjukkan dengan tepat. Terobosan ini akan membantu dokter memahami bagaimana Covid-19 merusak paru-paru pada tingkat molekuler.

Peneliti dari Universitas Edinburgh membuat penemuan dengan mempelajari DNA dari 2.700 pasien di 208 unit perawatan intensif (ICU) di Inggris.

Peneliti dari konsorsium GenOMICC – sebuah kolaborasi global untuk mempelajari genetika pada penyakit kritis – membandingkan informasi genetik pasien Covid-19 di ICU dengan sampel yang diberikan oleh sukarelawan sehat dari penelitian lain, seperti UK Biobank, Generation Scotland dan 100.000 Genom.

Tim menemukan perbedaan utama dalam lima gen pasien ICU dibandingkan dengan sampel yang diberikan oleh sukarelawan sehat. Gen – IFNAR2, TYK2, OAS1, DPP9 dan CCR2 – sebagian menjelaskan mengapa beberapa orang sakit parah dengan Covid-19, sementara yang lain tidak terpengaruh.

Setelah menyoroti gen, tim tersebut kemudian dapat memprediksi efek perawatan obat pada pasien, karena beberapa varian genetik merespons dengan cara yang mirip dengan obat tertentu.

Misalnya, mereka menunjukkan bahwa penurunan aktivitas gen TYK2 melindungi terhadap Covid-19. Kelas obat antiradang yang disebut penghambat JAK, yang termasuk obat baricitinib, menghasilkan efek ini.

Mereka juga menemukan bahwa dorongan dalam aktivitas gen INFAR2 juga cenderung menciptakan perlindungan, karena kemungkinan meniru efek pengobatan dengan interferon – protein yang dilepaskan oleh sel sistem kekebalan untuk bertahan melawan virus. Namun, para ahli mengingatkan bahwa agar efektif, pasien mungkin memerlukan pengobatan sejak dini.

Berdasarkan temuan yang dipublikasikan di Alam, para peneliti mengatakan bahwa uji klinis harus berfokus pada obat yang menargetkan jalur antiviral dan anti-inflamasi spesifik ini.

Dr Kenneth Baillie, kepala penyelidik proyek dan Konsultan Akademik dalam Pengobatan Perawatan Kritis dan Peneliti Senior di Institut Roslin Universitas Edinburgh, mengatakan: “Ini adalah realisasi yang menakjubkan dari janji genetika manusia untuk membantu memahami penyakit kritis. Sama seperti pada sepsis dan influenza, pada Covid-19, kerusakan paru-paru disebabkan oleh sistem kekebalan kita sendiri, bukan oleh virus itu sendiri. Hasil genetik kami memberikan peta jalan melalui kompleksitas sinyal kekebalan, yang menunjukkan rute menuju target obat utama.

“Hasil kami segera menyoroti obat mana yang harus berada di daftar teratas untuk pengujian klinis. Kami hanya dapat menguji beberapa obat dalam satu waktu, jadi membuat pilihan yang tepat akan menyelamatkan ribuan nyawa.

“Pekerjaan ini hanya mungkin karena kontribusi dermawan dari pasien itu sendiri dan keluarga mereka, tim peneliti di rumah sakit NHS di seluruh negeri, dan dana murah hati yang kami terima dari masyarakat dan organisasi.”

GenOMICC (Genetics of Susceptibility and Mortality in Critical Care) dimulai pada tahun 2015 sebagai konsorsium dokter perawatan intensif global terbuka yang didedikasikan untuk memahami faktor genetik yang mempengaruhi hasil dalam perawatan intensif dari penyakit seperti SARS, influenza dan sepsis. Sepanjang tahun 2020 telah difokuskan pada penelitian Covid-19 bekerja sama dengan Genomics England.

Studi ini adalah salah satu dari sejumlah studi COVID-19 yang telah diberi status penelitian kesehatan masyarakat yang mendesak oleh Chief Medical Officer dan Deputy Chief Medical Officer untuk Inggris.

GenOMICC didanai oleh lembaga amal Sepsis Research FEAT, Intensive Care Society, Wellcome, UK Research and Innovation, Scotland’s Chief Scientist Office dan Department of Health and Social Care melalui National Institute for Health Research.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel

Author Image
adminProzen