Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Hampir 40.000 anak yang kehilangan orang tua karena COVID-19 membutuhkan dukungan segera – ScienceDaily


Sekitar 40.000 anak di Amerika Serikat mungkin telah kehilangan orang tuanya karena COVID-19 sejak Februari 2020, menurut model statistik yang dibuat oleh tim peneliti. Para peneliti mengantisipasi bahwa tanpa intervensi segera, trauma kehilangan orang tua dapat membayangi masalah kesehatan mental dan ekonomi di masa depan bagi populasi yang rentan ini.

Dalam model para peneliti, untuk kira-kira setiap 13 kematian terkait COVID, seorang anak kehilangan satu orang tua. Anak-anak yang kehilangan orang tua berisiko lebih tinggi mengalami berbagai masalah, termasuk kesedihan dan depresi berkepanjangan yang traumatis, pencapaian pendidikan yang lebih rendah, ketidakamanan ekonomi dan kematian atau bunuh diri yang tidak disengaja, kata Ashton Verdery, profesor sosiologi, demografi dan analisis data sosial dan Institut. untuk kerja sama Ilmu Komputasi dan Data, Penn State.

“Ketika kita memikirkan kematian COVID-19, sebagian besar percakapan berfokus pada fakta bahwa orang dewasa yang lebih tua adalah populasi yang berisiko terbesar. Sekitar 81% kematian terjadi di antara mereka yang berusia 65 ke atas menurut CDC (Pusat Pengendalian Penyakit). dan Pencegahan), “kata Verdery, yang juga merupakan afiliasi dari Lembaga Penelitian Kependudukan di Penn State. “Namun, itu menyisakan 19% kematian di antara mereka yang berusia di bawah 65 – 15% dari kematian di antara mereka yang berusia 50-an dan awal 60-an dan 3% di antara mereka yang berusia 40-an. Dalam kelompok usia yang lebih muda ini, sejumlah besar orang memiliki anak. , bagi siapa kehilangan orang tua merupakan tantangan yang berpotensi menghancurkan. “

Tiga perempat dari anak-anak yang kehilangan orang tua adalah remaja, tetapi seperempatnya adalah anak-anak usia sekolah dasar, kata Verdery.

Statistik kematian orang tua lebih suram bagi keluarga kulit hitam, yang telah terkena dampak pandemi secara tidak proporsional, menurut para peneliti, yang melaporkan temuan mereka dalam edisi hari ini (5 April). JAMA Pediatrics. Tim memperkirakan bahwa 20% anak yang kehilangan orang tua berkulit hitam meskipun hanya 14% anak di AS yang berkulit hitam.

Model tersebut juga menunjukkan bahwa kematian orang tua karena COVID-19 akan meningkatkan total kasus kematian orang tua di negara itu sebesar 18% hingga 20% dibandingkan apa yang terjadi pada tahun-tahun biasa, semakin membebani sistem yang sudah terbentang yang tidak menghubungkan semua anak yang memenuhi syarat. ke sumber daya yang memadai.

Perbandingan historis

Sebagai perbandingan historis, jumlah anak yang kehilangan orang tua karena COVID-19 sekitar 13 kali lipat dari perkiraan 3.000 anak yang kehilangan orang tua dalam serangan 11 September 2001. Setelah serangan tersebut, pemerintah federal memulai beberapa program untuk mendukung. keluarga korban.

Anak-anak yang kehilangan orang tua dalam pandemi mungkin menghadapi tantangan unik. Isolasi sosial, ketegangan kelembagaan dan perjuangan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi dapat membebani akses ke sumber dukungan potensial bagi anak-anak. Lebih lanjut, dengan banyak anak putus sekolah dan kurang terhubung dengan keluarga lain dan dukungan masyarakat, anak-anak yang menderita mungkin kurang mungkin untuk dikenali.

“Guru adalah sumber daya yang sangat penting dalam hal mengidentifikasi dan membantu anak-anak berisiko, dan lebih sulit bagi mereka untuk melakukannya ketika sekolah beroperasi dari jarak jauh dan guru terlalu terbebani, sehingga penting untuk melanjutkan pengajaran secara langsung dengan aman dan mendukung. pendidik yang lelah, “kata Verdery.

Para peneliti menambahkan bahwa ketika kematian akibat pandemi meningkat, bayangan kesehatan mental dan penyakit ekonomi mungkin hanya tumbuh lebih lama untuk anak-anak.

Mereka menyarankan bahwa upaya nasional yang setara – atau lebih besar – diperlukan untuk membantu anak-anak yang kehilangan orang tua dalam pandemi.

“Saya pikir hal pertama yang perlu kita lakukan adalah secara proaktif menghubungkan semua anak dengan dukungan yang tersedia yang berhak mereka terima, seperti jaminan sosial untuk keselamatan anak – penelitian menunjukkan hanya sekitar setengah dari anak yang memenuhi syarat terhubung ke program ini dalam keadaan normal, tapi mereka yang berhasil lebih baik, “kata Verdery. “Kita juga harus mempertimbangkan untuk memperluas kelayakan terhadap sumber daya ini. Kedua, upaya nasional untuk mengidentifikasi dan memberikan konseling dan sumber daya terkait kepada semua anak yang kehilangan orang tua sangat penting.”

Penelitian menunjukkan bahwa intervensi singkat berbasis bukti yang diberikan secara luas dapat membantu mencegah masalah psikologis yang parah, meskipun beberapa anak mungkin memerlukan dukungan jangka panjang.

Dengan menggunakan jaringan kekerabatan individu kulit putih dan kulit hitam, yang diambil dari simulasi demografis, para peneliti memperkirakan perkiraan jumlah anak berusia 0 hingga 17 tahun yang akan kehilangan orang tua karena COVID-19, yang disebut pengganda kehilangan orang tua. Model tersebut menunjukkan bahwa 0,078 anak berusia 0 hingga 17 tahun akan kehilangan orang tua untuk setiap kematian terkait COVID-19, atau sekitar satu untuk setiap 13 kematian. Tim kemudian menggunakan pengganda untuk memperkirakan cakupan kematian orang tua berdasarkan berbagai skenario angka korban COVID-19.

Verdery bekerja dengan Rachel Kidman, seorang anggota fakultas inti dalam program kesehatan masyarakat dan seorang profesor keluarga, populasi dan pengobatan pencegahan, Universitas Stony Brook; Rachel Margolis, seorang profesor sosiologi, Universitas Western Ontario di Kanada; dan Emily Smith-Greenaway, profesor sosiologi dan ilmu spasial di University of Southern California.

Pekerjaan itu didukung oleh National Institute on Aging, Penn State Population Research Institute, dan Institute for Computational and Data Sciences.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel