Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Hasil bertentangan dengan beberapa laporan dalam literatur profesional tentang gangguan pendengaran – ScienceDaily


Sejak awal pandemi COVID-19, terdapat laporan dalam literatur profesional tentang kemungkinan gangguan pendengaran yang disebabkan oleh penyakit tersebut. Sebuah studi baru dari Tel Aviv University (TAU), bekerja sama dengan Galilee Medical Center, tidak menemukan bukti kerusakan pada sistem pendengaran akibat infeksi COVID-19.

Penelitian ini dipimpin oleh Profesor Karen Avraham dari Fakultas Kedokteran Sackler TAU. Hasilnya dipublikasikan secara online di jurnal tersebut Otologi & Neurotologi pada 8 Desember 2020.

“Sejak awal pandemi, sudah jelas bahwa COVID-19 memiliki beberapa efek jangka panjang, seperti hilangnya indra penciuman dan rasa,” jelas Profesor Avraham. “Kemungkinan kehilangan pendengaran, bagaimanapun, telah diperdebatkan di antara para praktisi medis, dengan beberapa melaporkan gejala ini pada pasien yang sembuh.

“Pertanyaannya adalah apakah gangguan pendengaran tersebut disebabkan oleh kerusakan pada sistem pendengaran, atau apakah itu merupakan gejala sementara yang disebabkan oleh cairan yang menyumbat telinga tengah, seperti yang sering terjadi pada flu biasa.”

Para peneliti mulai menyelidiki pertanyaan ini selama gelombang pertama pandemi, ketika jumlah pasien di Israel masih relatif kecil. Peserta termasuk delapan orang tanpa gejala yang dites positif COVID-19 dan delapan sukarelawan sehat yang bertugas sebagai kelompok kontrol, tidak ada yang melaporkan gangguan pendengaran sebelumnya. Studi ini menyediakan pengukuran kuantitatif pertama kali untuk kualitas pendengaran setelah terpapar virus.

“Studi kami menyelidiki apakah COVID-19 dapat menyebabkan kerusakan saraf atau sensorik permanen pada sistem pendengaran. Kami tidak menemukan bukti kerusakan seperti itu,” kata rekan penulis Dr. Amiel Dror dari Pusat Medis Galilea dan Fakultas Kedokteran Azrieli di Bar. -Ilan University. “Kami mengukur data listrik dari batang otak untuk menguji seluruh rute gelombang suara melalui telinga hingga gelombang listrik akhirnya diterima di otak. Kami juga memeriksa aktivitas sel rambut telinga bagian dalam yang mengintensifkan dan menyetel suara. Kami tidak menemukan perbedaan antara subjek positif COVID-19 dan kelompok kontrol. “

“Memang benar bahwa pada tahap awal penelitian ini memeriksa pasien tanpa gejala,” lanjut Profesor Avraham. “Tetapi penelitian ilmiah yang obyektif membutuhkan waktu lama, dan kami mulai merekrut sukarelawan kami pada bulan April, pada puncak gelombang pertama pandemi di Israel. Ada begitu banyak spekulasi tentang virus ini dan kerusakan yang ditimbulkannya, dan kami memiliki menunjukkan bahwa setidaknya dalam sistem pendengaran tidak ada kerusakan yang terdeteksi. “

“Sangat penting untuk mendasarkan pengetahuan kita tentang virus pada studi objektif dan menahan diri dari kesimpulan yang terburu-buru,” kata Dr. Dror. “Media sosial telah mengaitkan banyak penyakit dan gejala dengan virus corona, tetapi seringkali informasinya tidak berdasar dan mengarah pada stres yang tidak beralasan, serta tekanan yang tidak perlu pada sistem kesehatan.”

Rekan penulis Dr. Eyal Sela dari Pusat Medis Galilee dan Fakultas Kedokteran Azrieli di Universitas Bar-Ilan menyimpulkan, “Studi ini mengusulkan bahwa virus COVID tidak menyebabkan kerusakan neurologis yang luas tetapi agak berbintik-bintik, sebagian besar memengaruhi indera penciuman. . Selain itu, gangguan pendengaran di antara beberapa pasien sebagian besar bersifat sementara dan sekunder akibat penumpukan cairan di telinga tengah, seperti pada flu biasa, dan oleh karena itu kemungkinan besar akan berlalu setelah penyakit akut selesai. “

Para peneliti saat ini sedang melakukan studi yang jauh lebih komprehensif dengan ratusan pasien, termasuk orang-orang yang sakit parah dan bahkan memiliki ventilasi udara.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Teman Amerika dari Universitas Tel Aviv. Catatan: Konten dapat diedit gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel