Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Hasil studi dapat mengarah pada obat penurun tekanan darah baru – ScienceDaily


Sebuah studi baru dari University of California, Irvine menunjukkan bahwa senyawa dalam teh hijau dan hitam merelaksasi pembuluh darah dengan mengaktifkan protein saluran ion di dinding pembuluh darah. Penemuan ini membantu menjelaskan sifat antihipertensi teh dan dapat mengarah pada desain obat penurun tekanan darah baru.

Diterbitkan di Fisiologi Seluler dan Biokimia, Penemuan ini dilakukan oleh laboratorium Geoffrey Abbott, PhD, seorang profesor di Departemen Fisiologi dan Biofisika di Fakultas Kedokteran UCI. Kaitlyn Redford, seorang mahasiswa pascasarjana di Lab Abbott, adalah penulis pertama penelitian yang berjudul, “Aktivasi saluran kalium KCNQ5 mendasari vasodilatasi dengan teh.”

Hasil penelitian mengungkapkan bahwa dua senyawa flavonoid tipe katekin (epicatechin gallate dan epigallocatechin-3-gallate) yang ditemukan dalam teh, masing-masing mengaktifkan jenis protein saluran ion tertentu bernama KCNQ5, yang memungkinkan ion kalium berdifusi keluar sel untuk mereduksi sel. sifat dpt dirangsang. Karena KCNQ5 ditemukan di otot polos yang melapisi pembuluh darah, aktivasi oleh katekin teh juga diperkirakan dapat melemaskan pembuluh darah – prediksi yang dikonfirmasi oleh kolaborator di University of Copenhagen.

“Kami menemukan dengan menggunakan pemodelan komputer dan studi mutagenesis bahwa katekin tertentu mengikat kaki sensor tegangan, yang merupakan bagian dari KCNQ5 yang memungkinkan saluran terbuka sebagai respons terhadap eksitasi seluler. Pengikatan ini memungkinkan saluran untuk membuka lebih mudah. dan sebelumnya dalam proses eksitasi seluler, “jelas Abbott.

Karena sepertiga dari populasi orang dewasa di dunia menderita hipertensi, dan kondisi ini dianggap sebagai faktor risiko nomor satu yang dapat dimodifikasi untuk penyakit kardiovaskular global dan kematian dini, pendekatan baru untuk mengobati hipertensi memiliki potensi yang sangat besar untuk meningkatkan kesehatan masyarakat global. Studi sebelumnya menunjukkan bahwa konsumsi teh hijau atau hitam dapat mengurangi tekanan darah dalam jumlah kecil tetapi konsisten, dan katekin sebelumnya ditemukan berkontribusi pada properti ini. Identifikasi KCNQ5 sebagai target baru untuk sifat hipertensi katekin teh dapat memfasilitasi optimalisasi kimia obat untuk meningkatkan potensi atau kemanjuran.

Selain perannya dalam mengontrol tonus vaskular, KCNQ5 diekspresikan di berbagai bagian otak, di mana ia mengatur aktivitas listrik dan pensinyalan antar neuron. Terdapat varian gen KCNQ5 patogen yang merusak fungsi salurannya dan dengan demikian menyebabkan ensefalopati epilepsi, gangguan perkembangan yang sangat melemahkan dan sering menyebabkan kejang. Karena katekin dapat melewati sawar darah-otak, penemuan kemampuannya untuk mengaktifkan KCNQ5 mungkin menyarankan mekanisme masa depan untuk memperbaiki saluran KCNQ5 yang rusak untuk memperbaiki gangguan rangsangan otak yang berasal dari disfungsi mereka.

Teh telah diproduksi dan dikonsumsi selama lebih dari 4.000 tahun dan lebih dari 2 miliar cangkir teh saat ini diminum setiap hari di seluruh dunia, nomor dua setelah air dalam hal volume yang dikonsumsi oleh orang-orang di seluruh dunia. Tiga teh berkafein yang biasa dikonsumsi (hijau, oolong, dan hitam) semuanya dihasilkan dari daun spesies cemara Camellia sinensis, perbedaan yang timbul dari perbedaan derajat fermentasi selama produksi teh.

Teh hitam biasanya dicampur dengan susu sebelum dikonsumsi di negara-negara termasuk Inggris dan Amerika Serikat. Para peneliti dalam penelitian ini menemukan bahwa ketika teh hitam diaplikasikan langsung ke sel yang mengandung saluran KCNQ5, penambahan susu mencegah efek pengaktifan KCNQ5 yang bermanfaat dari teh. Namun, menurut Abbott, “Kami tidak percaya ini berarti seseorang perlu menghindari susu saat minum teh untuk memanfaatkan khasiat teh yang bermanfaat. Kami yakin bahwa lingkungan di perut manusia akan memisahkan katekin dari protein dan molekul lain dalam susu yang jika tidak akan menghalangi efek menguntungkan katekin. “

Hipotesis ini didukung oleh penelitian lain yang menunjukkan manfaat antihipertensi teh terlepas dari konsumsi susu bersama. Tim juga menemukan, menggunakan spektrometri massa, bahwa menghangatkan teh hijau hingga 35 derajat Celcius mengubah komposisi kimianya sedemikian rupa sehingga membuatnya lebih efektif dalam mengaktifkan KCNQ5.

“Terlepas dari apakah teh dikonsumsi dingin atau panas, suhu ini tercapai setelah teh diminum, karena suhu tubuh manusia sekitar 37 derajat Celcius,” jelas Abbott. “Jadi, hanya dengan meminum teh kita mengaktifkan khasiatnya yang bermanfaat dan antihipertensi.”

Studi ini sebagian didukung oleh Institut Kesehatan Nasional, Institut Ilmu Kedokteran Umum Nasional, Institut Gangguan Neurologis dan Stroke Nasional, Yayasan Lundbeck, dan Danmarks Frie Forskningsfond.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel