Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Hasilnya menambah bukti yang berkembang bahwa program olahraga dapat membantu orang dewasa yang lebih tua memperlambat timbulnya kehilangan memori dan demensia – ScienceDaily


Bukan hanya kaki dan jantung Anda yang berolahraga saat Anda berjalan dengan cepat; olahraga memengaruhi otak Anda juga. Sebuah studi baru oleh para peneliti di UT Southwestern menunjukkan bahwa ketika orang dewasa yang lebih tua dengan kehilangan ingatan ringan mengikuti program olahraga selama setahun, aliran darah ke otak mereka meningkat. Hasilnya dipublikasikan secara online hari ini di Jurnal Penyakit Alzheimer.

“Ini adalah bagian dari bukti yang terus berkembang yang menghubungkan olahraga dengan kesehatan otak,” kata pemimpin studi Rong Zhang, Ph.D., profesor neurologi di UTSW. “Kami telah menunjukkan untuk pertama kalinya dalam uji coba acak pada orang dewasa yang lebih tua ini bahwa olahraga membuat lebih banyak darah mengalir ke otak Anda.”

Sebanyak seperlima orang yang berusia 65 tahun ke atas memiliki tingkat gangguan kognitif ringan (MCI) – sedikit perubahan pada otak yang memengaruhi daya ingat, pengambilan keputusan, atau keterampilan penalaran. Dalam banyak kasus, MCI berkembang menjadi demensia, termasuk penyakit Alzheimer.

Para ilmuwan sebelumnya telah menunjukkan bahwa tingkat aliran darah yang lebih rendah dari biasanya ke otak, dan pembuluh darah yang lebih kaku yang menuju ke otak, berhubungan dengan MCI dan demensia. Studi juga menunjukkan bahwa latihan aerobik secara teratur dapat membantu meningkatkan kognisi dan memori pada orang dewasa yang lebih tua yang sehat. Namun, para ilmuwan belum menetapkan apakah ada hubungan langsung antara olahraga, pembuluh darah yang kaku, dan aliran darah otak.

“Masih banyak yang belum kita ketahui tentang efek olahraga terhadap penurunan kognitif di kemudian hari,” kata C. Munro Cullum, Ph.D., profesor psikiatri di UTSW dan penulis senior studi tersebut. “MCI dan demensia kemungkinan besar dipengaruhi oleh interaksi yang kompleks dari banyak faktor, dan kami pikir, setidaknya bagi sebagian orang, olahraga adalah salah satu faktor tersebut.”

Dalam studi tersebut, Zhang, Cullum, dan rekan mereka mengikuti 70 pria dan wanita berusia 55 hingga 80 tahun yang telah didiagnosis dengan MCI. Peserta menjalani ujian kognitif, tes kebugaran, dan pemindaian pencitraan resonansi magnetik otak (MRI). Kemudian mereka secara acak ditugaskan untuk mengikuti program latihan aerobik sedang atau program peregangan selama satu tahun. Program latihan melibatkan tiga sampai lima sesi latihan seminggu, masing-masing dengan 30-40 menit latihan sedang seperti jalan cepat.

Dalam kedua program tersebut, ahli fisiologi olahraga mengawasi peserta selama empat hingga enam minggu pertama, kemudian meminta pasien mencatat latihan mereka dan memakai monitor detak jantung selama latihan.

Empat puluh delapan peserta studi – 29 dalam kelompok peregangan dan 19 dalam kelompok latihan aerobik – menyelesaikan pelatihan selama setahun penuh dan kembali untuk tes lanjutan. Di antara mereka, mereka yang melakukan latihan aerobik menunjukkan penurunan kekakuan pembuluh darah di leher dan peningkatan aliran darah secara keseluruhan ke otak. Semakin banyak konsumsi oksigen (salah satu penanda kebugaran aerobik) meningkat, semakin besar pula perubahan pada kekakuan pembuluh darah dan aliran darah otak. Perubahan pengukuran ini tidak ditemukan pada orang yang mengikuti program peregangan.

Sementara studi tersebut tidak menemukan perubahan signifikan dalam memori atau fungsi kognitif lainnya, para peneliti mengatakan itu mungkin karena ukuran kecil atau pendeknya masa percobaan. Perubahan aliran darah bisa mendahului perubahan kognisi, kata mereka. Mereka sudah melakukan studi dua tahun yang lebih besar, Pengurangan Risiko untuk Penyakit Alzheimer (rrAD), yang menyelidiki lebih lanjut hubungan antara olahraga dan penurunan kognitif.

“Ada kemungkinan beberapa orang mendapat manfaat lebih dari olahraga dibandingkan yang lain,” kata Cullum. “Tetapi dengan ukuran sampel dalam penelitian ini, sulit untuk menganalisis subkelompok orang untuk membuat kesimpulan tersebut.”

Namun, data tersebut penting untuk membantu menjelaskan efek olahraga pada otak dan mengapa hal itu dapat bermanfaat, kata Zhang dan Cullum, yang merupakan anggota Institut Otak Peter O’Donnell Jr.

“Memiliki temuan fisiologis seperti ini juga dapat berguna bagi dokter ketika mereka berbicara dengan pasien tentang manfaat olahraga,” kata Zhang. “Kami sekarang tahu, berdasarkan uji coba terkontrol secara acak, bahwa olahraga dapat meningkatkan aliran darah ke otak, yang merupakan hal yang baik.”

Cullum memegang Pam Blumenthal Distinguished Professorship dalam Psikologi Klinis di UT Southwestern.

Penelitian ini didukung dengan dana dari National Institutes of Health (R01AG033106 dan R01HL102457).

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel