Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Hasilnya menunjukkan bahwa masker dan ventilasi yang tepat mungkin menjadi kunci untuk memungkinkan lebih banyak kapasitas di sekolah, bisnis, dan area dalam ruangan lainnya – ScienceDaily


Sebuah studi baru dari University of Central Florida menunjukkan bahwa masker dan sistem ventilasi yang baik lebih penting daripada jarak sosial untuk mengurangi penyebaran COVID-19 di udara di ruang kelas.

Penelitian yang dipublikasikan baru-baru ini di jurnal Fisika Fluida, datang pada saat kritis ketika sekolah dan universitas sedang mempertimbangkan untuk kembali ke lebih banyak kelas tatap muka di musim gugur.

“Penelitian ini penting karena memberikan panduan tentang bagaimana kita memahami keselamatan di lingkungan dalam ruangan,” kata Michael Kinzel, asisten profesor di Departemen Teknik Mesin dan Dirgantara UCF dan rekan penulis studi.

“Studi ini menemukan bahwa rute transmisi aerosol tidak menunjukkan kebutuhan akan jarak sosial setinggi enam kaki saat menggunakan masker,” katanya. “Hasil ini menyoroti bahwa dengan masker, kemungkinan penularan tidak berkurang dengan peningkatan jarak fisik, yang menekankan bagaimana mandat masker mungkin menjadi kunci untuk meningkatkan kapasitas di sekolah dan tempat lain.”

Dalam studi tersebut, para peneliti membuat model komputer ruang kelas dengan siswa dan seorang guru, kemudian membuat model aliran udara dan penularan penyakit, dan menghitung risiko penularan yang digerakkan oleh udara.

Model ruang kelas berukuran 709 kaki persegi dengan langit-langit setinggi 9 kaki, mirip dengan ruang kelas universitas yang berukuran lebih kecil, kata Kinzel. Model tersebut telah menyamarkan siswa – salah satunya dapat terinfeksi – dan guru bertopeng di depan kelas.

Para peneliti memeriksa ruang kelas menggunakan dua skenario – ruang kelas berventilasi dan yang tidak berventilasi – dan menggunakan dua model, Wells-Riley dan Computational Fluid Dynamics. Wells-Riley biasanya digunakan untuk menilai probabilitas transmisi dalam ruangan dan Computational Fluid Dynamics sering digunakan untuk memahami aerodinamika mobil, pesawat terbang, dan pergerakan bawah air kapal selam.

Masker terbukti bermanfaat dengan mencegah paparan langsung aerosol, karena masker memberikan embusan udara hangat yang lemah yang menyebabkan aerosol bergerak vertikal, sehingga mencegahnya mencapai siswa yang berdekatan, kata Kinzel.

Selain itu, sistem ventilasi yang dikombinasikan dengan filter udara yang baik mengurangi risiko infeksi sebesar 40 hingga 50% dibandingkan dengan ruang kelas tanpa ventilasi. Ini karena sistem ventilasi menciptakan arus aliran udara yang stabil yang mengedarkan banyak aerosol ke dalam filter yang menghilangkan sebagian aerosol dibandingkan dengan skenario tanpa ventilasi di mana aerosol berkumpul di atas orang-orang di dalam ruangan.

Hasil ini menguatkan pedoman terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS yang merekomendasikan pengurangan jarak sosial di sekolah dasar dari enam menjadi tiga kaki ketika penggunaan masker bersifat universal, kata Kinzel.

“Jika kita membandingkan probabilitas infeksi saat memakai masker, jarak sosial tiga kaki tidak menunjukkan peningkatan kemungkinan infeksi dibandingkan dengan enam kaki, yang dapat memberikan bukti bagi sekolah dan bisnis lain untuk beroperasi dengan aman selama sisa pandemi,” Kinzel kata.

“Hasilnya menunjukkan dengan tepat apa yang dilakukan CDC, bahwa sistem ventilasi dan penggunaan masker adalah yang paling penting untuk mencegah penularan dan bahwa jarak sosial akan menjadi hal pertama yang menenangkan,” kata peneliti.

Ketika membandingkan kedua model tersebut, para peneliti menemukan bahwa Wells-Riley dan Computational Fluid Dynamics menghasilkan hasil yang serupa, terutama dalam skenario non-ventilasi, tetapi Wells-Riley kurang memperkirakan kemungkinan infeksi sekitar 29 persen dalam skenario berventilasi.

Akibatnya, mereka merekomendasikan beberapa efek kompleks tambahan yang ditangkap dalam Computational Fluid Dynamics untuk diterapkan pada Wells-Riley untuk mengembangkan pemahaman yang lebih lengkap tentang risiko infeksi di suatu ruang, kata Aaron Foster, seorang mahasiswa doktoral di Departemen Mekanikal dan Mekanik UCF. Teknik Dirgantara dan penulis utama studi.

“Sementara hasil Computational Fluid Dynamics yang terperinci memberikan wawasan baru tentang variasi risiko dan hubungan jarak, mereka juga memvalidasi model Wells-Riley yang lebih umum digunakan sebagai menangkap sebagian besar manfaat ventilasi dengan akurasi yang wajar,” kata Foster. “Ini penting karena ini adalah alat yang tersedia untuk umum yang dapat digunakan siapa saja untuk mengurangi risiko.”

Penelitian ini merupakan bagian dari upaya keseluruhan yang lebih besar untuk mengendalikan penularan penyakit yang ditularkan melalui udara dan lebih memahami faktor-faktor yang terkait dengan menjadi penyebar super. Para peneliti juga menguji efek masker pada jarak transmisi aerosol dan tetesan. Karya ini sebagian didanai oleh National Science Foundation.

Kinzel menerima gelar doktor dalam bidang teknik kedirgantaraan dari Pennsylvania State University dan bergabung dengan UCF pada tahun 2018. Selain menjadi anggota Departemen Teknik Mesin dan Dirgantara UCF, bagian dari Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer UCF, ia juga bekerja dengan Pusat untuk UCF. Penelitian Turbomachinery dan Energi Tingkat Lanjut.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel