Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Ilmuwan mengidentifikasi gen manusia yang melawan infeksi – ScienceDaily


Para ilmuwan di Sanford Burnham Prebys telah mengidentifikasi serangkaian gen manusia yang melawan infeksi SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19. Mengetahui gen mana yang membantu mengendalikan infeksi virus dapat sangat membantu pemahaman peneliti tentang faktor-faktor yang mempengaruhi keparahan penyakit dan juga menyarankan kemungkinan pilihan terapeutik. Gen yang dimaksud terkait dengan interferon, pejuang virus garis depan tubuh.

Studi tersebut dipublikasikan di jurnal Sel Molekuler.

“Kami ingin mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang respons seluler terhadap SARS-CoV-2, termasuk apa yang mendorong respons kuat atau lemah terhadap infeksi,” kata Sumit K. Chanda, Ph.D., profesor dan direktur Imunitas dan Patogenesis Program di Sanford Burnham Prebys dan penulis utama studi ini. “Kami telah memperoleh wawasan baru tentang bagaimana virus mengeksploitasi sel manusia yang diserangnya, tetapi kami masih mencari kelemahannya sehingga kami dapat mengembangkan antivirus yang optimal.”

Segera setelah dimulainya pandemi, dokter menemukan bahwa respons interferon yang lemah terhadap infeksi SARS-CoV-2 mengakibatkan beberapa kasus COVID-19 yang lebih parah. Pengetahuan ini membuat Chanda dan kolaboratornya mencari gen manusia yang dipicu oleh interferon, yang dikenal sebagai gen yang distimulasi interferon (ISG), yang bertindak untuk membatasi infeksi SARS-CoV-2.

Berdasarkan pengetahuan yang diperoleh dari SARS-CoV-1, virus yang menyebabkan wabah penyakit yang mematikan, tetapi relatif singkat, dari tahun 2002 hingga 2004, dan mengetahui bahwa itu mirip dengan SARS-CoV-2, para peneliti dapat mengembangkan laboratorium. percobaan untuk mengidentifikasi ISG yang mengontrol replikasi virus di COVID-19.

“Kami menemukan bahwa 65 ISG mengendalikan infeksi SARS-CoV-2, termasuk beberapa yang menghambat kemampuan virus untuk memasuki sel, beberapa yang menekan pembuatan RNA yang merupakan darah kehidupan virus, dan sekelompok gen yang menghambat perakitan virus. , “kata Chanda. “Yang juga menarik adalah kenyataan bahwa beberapa ISG menunjukkan kendali atas virus yang tidak terkait, seperti flu musiman, West Nile dan HIV, yang menyebabkan AIDS.”

“Kami mengidentifikasi delapan ISG yang menghambat replikasi SARS-CoV-1 dan CoV-2 di kompartemen subseluler yang bertanggung jawab atas pengemasan protein, menunjukkan situs yang rentan ini dapat dimanfaatkan untuk membersihkan infeksi virus,” kata Laura Martin-Sancho, Ph.D. , rekan senior postdoctoral di lab Chanda dan penulis pertama studi ini. “Ini adalah informasi penting, tetapi kami masih perlu mempelajari lebih lanjut tentang biologi virus dan menyelidiki apakah variabilitas genetik dalam ISG ini berkorelasi dengan tingkat keparahan COVID-19.”

Sebagai langkah selanjutnya, para peneliti akan melihat biologi varian SARS-CoV-2 yang terus berkembang dan mengancam keampuhan vaksin. Martin-Sancho mencatat bahwa mereka sudah mulai mengumpulkan varian untuk penyelidikan laboratorium,

“Sangat penting bagi kita untuk tidak melepaskan langkah kita dari pedal upaya penelitian dasar sekarang karena vaksin membantu mengendalikan pandemi,” simpul Chanda. “Kami telah datang sejauh ini begitu cepat karena investasi dalam penelitian fundamental di Sanford Burnham Prebys dan di tempat lain, dan upaya berkelanjutan kami akan sangat penting ketika, bukan jika, wabah virus lain terjadi.”

Penulis studi tambahan termasuk Lars Pache, Anshu P. Gounder, Courtney Nguyen, Yuan Pu, Heather M. Curry, Paul D. De Jesus, Ariel Rodriguez-Frandsen dan Xin Yin di Sanford Burnham Prebys. Penulis lain termasuk Mary K. Lewinski, Charlotte A. Stoneham, Aaron L. Oom, dan John Guatelli di Universitas California di San Diego dan Sistem Perawatan Kesehatan VA San Diego; Mark Becker, Thomas J. Hope dan Judd F. Hultquist di Fakultas Kedokteran Universitas Northwestern; Dexter Pratt, Christopher Churas, Sara B. Rosenthal, Sophie Liu, Fan Zheng, Max W. Chang, Christopher Benner, Trey Ideker dan Alan M. O’Neill di Universitas California San Diego; Lisa Miorin, Matthew Urbanowski, Megan L. Shaw dan Adolfo García-Sastre di Fakultas Kedokteran Icahn di Gunung Sinai; Stuart Weston dan Matthew B. Frieman di Fakultas Kedokteran Universitas Maryland; dan Chunxiang Wu dan Yong Xiong di Universitas Yale.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel