Ilmuwan Ungkap Potensi Virus Corona Babi Melompat dari Hewan ke Manusia – ScienceDaily

Ilmuwan Ungkap Potensi Virus Corona Babi Melompat dari Hewan ke Manusia – ScienceDaily


Penelitian baru dari University of North Carolina di Chapel Hill menunjukkan bahwa jenis virus corona yang baru-baru ini mengkhawatirkan industri babi mungkin juga berpotensi menyebar ke manusia.

Jenis virus korona, yang dikenal sebagai swine akut diare syndrome coronavirus (SADS-CoV), muncul dari kelelawar dan telah menginfeksi kawanan babi di seluruh China sejak pertama kali ditemukan pada 2016. Wabah penyakit semacam itu berpotensi menimbulkan kekacauan ekonomi di banyak negara. di seluruh dunia yang mengandalkan industri daging babi.

Ancaman potensial virus terhadap manusia ditunjukkan dalam tes laboratorium yang mengungkapkan SADS-CoV secara efisien direplikasi dalam sel hati dan usus manusia, serta sel saluran napas. Penemuan ini dipublikasikan 12 Oktober di PNAS.

Meskipun berada dalam keluarga virus yang sama dengan betacoronavirus SARS-CoV-2, yang menyebabkan penyakit pernapasan COVID-19 pada manusia, SADS-CoV adalah virus alphacorona yang menyebabkan penyakit saluran cerna pada babi. Virus ini menyebabkan diare dan muntah yang parah dan sangat mematikan bagi anak babi.

SADS-COV juga berbeda dari dua alphacoronavirus flu biasa yang beredar pada manusia, HCoV-229E dan HCoV-NL63.

“Sementara banyak peneliti fokus pada potensi munculnya betacoronavirus seperti SARS dan MERS, sebenarnya alphacoronaviruses mungkin terbukti sama menonjolnya – jika tidak lebih besar – kekhawatiran terhadap kesehatan manusia, mengingat potensi mereka untuk melompat cepat antar spesies,” kata Ralph Baric, profesor epidemiologi di UNC-Chapel Hill Gillings School of Global Public Health.

Meskipun SADS-CoV belum diketahui memengaruhi manusia hingga saat ini, pandemi COVID-19 berfungsi sebagai pengingat kuat bahwa banyak jenis virus korona yang ditemukan pada hewan juga berpotensi menginfeksi manusia – efek yang dikenal sebagai limpahan.

Laboratorium Baric bekerja dengan Caitlin Edwards, seorang spesialis penelitian dan master mahasiswa kesehatan masyarakat di UNC-Chapel Hill, dalam penelitian yang menunjukkan bahwa manusia mungkin rentan terhadap limpahan SADS-CoV.

Edwards, penulis pertama studi tersebut, menguji beberapa jenis sel dengan menginfeksi mereka dengan bentuk sintetis SADS-CoV untuk memahami seberapa tinggi risiko kontaminasi lintas spesies.

Bukti dari penelitian tersebut menunjukkan bahwa berbagai macam sel mamalia, termasuk paru-paru manusia primer dan sel usus, rentan terhadap infeksi. Menurut Edwards, SADS-CoV menunjukkan tingkat pertumbuhan sel usus yang lebih tinggi yang ditemukan di usus manusia, tidak seperti SARS-CoV-2, yang terutama menginfeksi sel paru-paru.

Kekebalan kawanan pelindung silang sering kali mencegah manusia tertular banyak virus korona yang ditemukan pada hewan. Namun, hasil pengujian yang dilakukan oleh Edwards dan timnya menunjukkan bahwa manusia belum mengembangkan kekebalan seperti itu terhadap SADS-CoV.

“SADS-CoV berasal dari kelelawar coronavirus yang disebut HKU2, yang merupakan kelompok virus heterogen dengan sebaran di seluruh dunia,” kata Edwards. “Tidak mungkin untuk memprediksi apakah virus ini, atau strain kelelawar HKU2 yang berkerabat dekat, dapat muncul dan menginfeksi populasi manusia. Namun, jangkauan luas host SADS-CoV, ditambah dengan kemampuan untuk mereplikasi di paru-paru manusia primer dan sel-sel enterik, menunjukkan risiko potensial untuk kejadian kemunculan di masa depan pada populasi manusia dan hewan. “

Menanggapi temuan ini, Edwards dan rekannya menguji antiviral remdesivir spektrum luas sebagai metode pengobatan potensial untuk infeksi.

Bekerja dengan Gilead Sciences, remdesivir dikembangkan oleh Lab Baric untuk memerangi semua virus korona yang dikenal, termasuk SADS-CoV. Saat ini digunakan untuk mengobati infeksi COVID-19 pada manusia, termasuk presiden Amerika Serikat. Hasil awal dari penelitian ini menunjukkan bahwa ia memiliki aktivitas yang kuat terhadap SADS-CoV, meskipun Edwards memperingatkan bahwa diperlukan lebih banyak pengujian pada jenis sel tambahan dan pada hewan untuk mengkonfirmasi temuan ini.

“Data yang menjanjikan dengan remdesivir memberikan pilihan pengobatan potensial dalam kasus kejadian limpahan pada manusia,” katanya. “Kami merekomendasikan baik pekerja babi dan populasi babi untuk terus dipantau untuk indikasi infeksi SADS-CoV untuk mencegah wabah dan kerugian ekonomi besar-besaran.”

SADS-CoV juga dapat menjadi ancaman bagi ekonomi AS, yang menempati urutan ketiga dalam produksi daging babi global pada tahun 2019. Pada tahun 2012, industri daging babi AS dihancurkan oleh berbagai virus korona babi yang muncul dari China.

“Tidak mengherankan, saat ini kami sedang mencari mitra untuk menyelidiki potensi kandidat vaksin SADS-CoV untuk melindungi babi,” kata Baric. “Sementara pengawasan dan pemisahan awal anak babi yang terinfeksi dari induk babi memberikan kesempatan untuk mengurangi wabah yang lebih besar dan potensi penyebaran ke manusia, vaksin mungkin menjadi kunci untuk membatasi penyebaran global dan kejadian kemunculan manusia di masa depan.”

Anggota lain dari Departemen Epidemiologi yang terlibat dalam penelitian ini termasuk Boyd Yount, Asisten Profesor Rachel Graham, PhD; Sarah Leist, PhD; Yixuan Hou, PhD; Profesor Madya Amy Sims, PhD; Jesica Swanstrom, Trevor Scobey, Michelle Cooley, dan Caroline Currie.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Hongkong Prize

Posted in Flu
Author Image
adminProzen