Jam kerja yang panjang di kantor terkait dengan tekanan darah tinggi reguler dan tersembunyi – ScienceDaily

Jam kerja yang panjang di kantor terkait dengan tekanan darah tinggi reguler dan tersembunyi – ScienceDaily

[ad_1]

Pekerja kantor yang menghabiskan waktu berjam-jam di tempat kerja lebih cenderung memiliki tekanan darah tinggi, termasuk jenis yang tidak terdeteksi selama janji medis rutin, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan hari ini di jurnal American Heart Association. Hipertensi.

Tekanan darah tinggi mempengaruhi hampir setengah dari orang Amerika yang berusia 18 tahun ke atas dan merupakan faktor utama di lebih dari 82.000 kematian per tahun. Sekitar 15-30% orang dewasa AS memiliki jenis kondisi yang disebut hipertensi terselubung, yang berarti pembacaan tekanan darah tinggi mereka normal selama kunjungan perawatan kesehatan tetapi meningkat saat diukur di tempat lain.

Studi baru, yang dilakukan oleh tim peneliti Kanada, melibatkan lebih dari 3.500 karyawan kerah putih di tiga institusi publik di Quebec. Lembaga-lembaga ini umumnya memberikan layanan asuransi kepada masyarakat umum. Dibandingkan dengan rekan kerja yang bekerja kurang dari 35 jam seminggu:

  • Bekerja 49 jam atau lebih setiap minggu dikaitkan dengan kemungkinan 70% lebih besar mengalami hipertensi terselubung dan 66% kemungkinan lebih besar mengalami hipertensi berkelanjutan – pembacaan tekanan darah tinggi masuk dan keluar dari pengaturan klinis.
  • Bekerja antara 41 dan 48 jam setiap minggu dikaitkan dengan kemungkinan 54% lebih besar mengalami hipertensi terselubung dan kemungkinan 42% lebih besar mengalami hipertensi berkelanjutan.
  • Temuan tersebut memperhitungkan variabel seperti ketegangan pekerjaan, usia, jenis kelamin, tingkat pendidikan, pekerjaan, status merokok, indeks massa tubuh dan faktor kesehatan lainnya.

“Baik tekanan darah tinggi yang tertutup dan berkelanjutan terkait dengan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi,” kata ketua penulis studi Xavier Trudel, Ph.D., asisten profesor di departemen kedokteran pencegahan dan sosial di Laval University di Quebec, Kanada.

“Asosiasi yang diamati memperhitungkan ketegangan pekerjaan, stresor kerja yang didefinisikan sebagai kombinasi dari tuntutan kerja yang tinggi dan otoritas pengambilan keputusan yang rendah. Namun, penyebab stres terkait lainnya mungkin berdampak,” kata Trudel. “Penelitian di masa depan dapat memeriksa apakah tanggung jawab keluarga – seperti jumlah anak pekerja, tugas rumah tangga dan peran pengasuhan anak – dapat berinteraksi dengan keadaan kerja untuk menjelaskan tekanan darah tinggi.”

Studi lima tahun melibatkan tiga gelombang pengujian – di tahun pertama, tiga dan lima. Untuk mensimulasikan pembacaan tekanan darah di klinik, asisten terlatih memberi peserta monitor yang dapat dikenakan untuk memeriksa tekanan darah istirahat setiap peserta tiga kali dalam satu pagi. Selama sisa hari kerja, peserta mengenakan alat pemantau tekanan darah, yang melakukan pembacaan setiap 15 menit – mengumpulkan minimal 20 tindakan tambahan untuk satu hari. Pembacaan istirahat rata-rata pada atau di atas 140/90 mmHg, dan pembacaan kerja rata-rata pada atau di atas 135/85, dianggap tinggi.

Secara keseluruhan, hampir 19% pekerja menderita hipertensi, termasuk karyawan yang sudah mengonsumsi obat tekanan darah tinggi. Lebih dari 13% pekerja memiliki hipertensi terselubung dan tidak menerima pengobatan untuk tekanan darah tinggi. “Hubungan antara jam kerja yang panjang dan tekanan darah tinggi dalam penelitian ini hampir sama untuk pria dan wanita,” kata Trudel.

Studi tersebut “tidak mencakup pekerja kerah biru (karyawan yang dibayar per jam dan melakukan pekerjaan manual di posisi seperti pertanian, manufaktur, konstruksi, pertambangan, pemeliharaan atau layanan perhotelan), oleh karena itu, temuan ini mungkin tidak mencerminkan dampaknya pada tekanan darah dari pekerjaan shift atau posisi dengan tuntutan fisik yang lebih tinggi, “kata penulis. Keterbatasan lain termasuk studi pengukuran tekanan darah hanya selama jam-jam siang hari, dan penghilangan jam kerja di luar pekerjaan utama peserta.

Para penulis mencatat beberapa kekuatan penelitian, termasuk banyak sukarelawannya, memperhitungkan banyak faktor yang dapat memengaruhi tekanan darah, pengujian berulang selama beberapa tahun, penggunaan monitor yang dapat dikenakan alih-alih mengandalkan laporan pekerja tentang pembacaan tekanan darah mereka; dan penggunaan monitor yang sama untuk semua pengukuran tekanan darah.

“Orang-orang harus menyadari bahwa jam kerja yang panjang dapat mempengaruhi kesehatan jantung mereka, dan jika mereka bekerja dalam waktu yang lama, mereka harus bertanya kepada dokter mereka tentang memeriksa tekanan darah mereka dari waktu ke waktu dengan monitor yang dapat dikenakan,” kata Trudel. “Hipertensi terselubung dapat memengaruhi seseorang untuk jangka waktu yang lama dan dikaitkan, dalam jangka panjang, dengan peningkatan risiko terkena penyakit kardiovaskular. Kami sebelumnya telah menunjukkan bahwa selama lima tahun, sekitar 1 dari 5 orang dengan hipertensi bertopeng tidak pernah muncul. tekanan darah tinggi dalam pengaturan klinis, berpotensi menunda diagnosis dan pengobatan. “

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Keluaran SGP

Author Image
adminProzen