Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Kapan melakukan lebih atau kurang – ScienceDaily


Aktivitas fisik penting dalam mencegah penyakit jantung dan pembuluh darah pada orang muda selama mereka tidak melakukan aktivitas yang sangat berat pada hari-hari ketika tingkat polusi udara tinggi, menurut penelitian nasional terhadap hampir 1,5 juta orang yang diterbitkan hari ini (Selasa) di itu European Heart Journal.

Hingga saat ini, hanya sedikit yang diketahui tentang pertukaran antara manfaat kesehatan dari aktivitas fisik yang berlangsung di luar ruangan dan potensi efek berbahaya dari polusi udara. Penelitian sebelumnya oleh penulis dari penelitian ini telah menyelidiki pertanyaan pada orang paruh baya pada satu titik waktu, tetapi ini adalah pertama kalinya diteliti pada orang berusia antara 20-39 tahun selama beberapa tahun. . Selain itu, para peneliti ingin melihat apa yang terjadi ketika orang meningkatkan atau menurunkan aktivitas fisik mereka dari waktu ke waktu.

Para peneliti dari Sekolah Tinggi Kedokteran Universitas Nasional Seoul (Korea Selatan), yang dipimpin oleh Profesor Sang Min Park, melihat informasi dari Layanan Asuransi Kesehatan Nasional (NHIS) di Korea Selatan untuk 1.469.972 pemuda Korea yang tinggal di kota-kota, yang menjalani dua pemeriksaan kesehatan berturut-turut. selama dua periode pemutaran: 2009-2010 dan 2011-2012. Mereka menindaklanjuti peserta dari Januari 2013 hingga Desember 2018.

Pada setiap pemeriksaan kesehatan, peserta menyelesaikan kuesioner yang menanyakan tentang aktivitas fisik mereka dalam tujuh hari terakhir dan informasi ini diubah menjadi unit tugas setara metabolik (MET) menit per minggu (MET-menit / minggu). Para peserta dibagi menjadi empat kelompok: 0, 1-499, 500-999 dan 1000 atau lebih MET-menit / minggu. Pedoman European Society of Cardiology merekomendasikan orang harus mencoba melakukan 500-999 MET-menit / minggu dan ini dapat dicapai dengan, misalnya, berlari, bersepeda atau hiking selama 15-30 menit lima kali seminggu, atau jalan cepat, tenis ganda atau bersepeda lambat selama 30-60 menit lima kali seminggu. [1]

Para peneliti menggunakan data dari Sistem Pemantauan Udara Ambien Nasional di Korea Selatan untuk menghitung tingkat rata-rata polusi udara tahunan, khususnya tingkat partikel kecil yang berdiameter kurang dari atau sama dengan 10 atau 2,5 mikron, yang dikenal sebagai PM10 dan PM2. 0,5 [2]. Jumlah paparan polusi udara dikategorikan pada dua tingkat: rendah sampai sedang (kurang dari 49,92 dan 26,43 mikrogram per meter kubik, μm / m3, masing-masing untuk PM10 dan PM2,5), dan tinggi (49,92 dan 26,46 μm / m3 atau lebih, masing-masing). [2]

Dr Seong Rae Kim, penulis pertama makalah tersebut, mengatakan: “Kami menemukan bahwa pada orang dewasa muda berusia 20-39 tahun, risiko penyakit kardiovaskular, seperti stroke dan serangan jantung, meningkat karena jumlah aktivitas fisik menurun antara dua periode skrining dalam kelompok dengan tingkat paparan polusi udara yang rendah.

“Namun, pada kelompok dengan tingkat paparan polusi udara yang tinggi, meningkatkan jumlah aktivitas fisik hingga lebih dari 1000 MET-menit / minggu, yang lebih dari tingkat yang direkomendasikan secara internasional untuk aktivitas fisik, dapat berdampak buruk pada kesehatan jantung. Hasil penting yang menunjukkan bahwa, tidak seperti orang paruh baya di atas 40, aktivitas fisik yang berlebihan mungkin tidak selalu bermanfaat bagi kesehatan kardiovaskular pada orang dewasa muda saat mereka terpapar polusi udara dalam konsentrasi tinggi. “

Ia melanjutkan: “Pada akhirnya, polusi udara di tingkat nasional harus diperbaiki untuk memaksimalkan manfaat kesehatan dari olahraga pada orang dewasa muda. Mereka adalah orang-orang yang cenderung melakukan aktivitas fisik lebih banyak daripada kelompok usia lain dengan kemampuan fisik mereka. adalah yang terbaik. Jika kualitas udara tidak ditingkatkan, ini dapat mengakibatkan kejadian penyakit kardiovaskular benar-benar meningkat meskipun olahraga mendapatkan manfaat kesehatan. “

Para peneliti menyesuaikan hasil mereka untuk memperhitungkan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi mereka, seperti usia, jenis kelamin, pendapatan rumah tangga, indeks massa tubuh, merokok dan konsumsi alkohol. Selama masa tindak lanjut ada 8706 kejadian kardiovaskular. Di antara orang yang terpapar polusi udara PM2.5 tingkat tinggi, mereka yang meningkatkan latihan mereka dari 0 hingga 1000 MET-menit / minggu atau lebih antara dua periode skrining memiliki peningkatan risiko penyakit kardiovaskular sebesar 33% selama masa tindak lanjut dibandingkan. kepada mereka yang tidak aktif secara fisik dan tidak meningkatkan olahraga mereka, meskipun hasil ini sedikit lebih lemah daripada yang diperlukan untuk mencapai signifikansi statistik. Ini berarti tambahan 108 orang per 10.000 mungkin mengembangkan penyakit kardiovaskular selama masa tindak lanjut.

Di antara orang yang terpapar pada tingkat PM2.5 rendah hingga sedang, mereka yang meningkatkan aktivitas fisik mereka dari tidak ada menjadi 1000 MET-min / minggu atau lebih memiliki 27% penurunan risiko terkena penyakit kardiovaskular dibandingkan dengan mereka yang tetap tidak aktif, meskipun hasil ini juga tidak terlalu signifikan secara statistik. Ini berarti 49 orang lebih sedikit per 10.000 mungkin mengembangkan penyakit kardiovaskular selama masa tindak lanjut.

Dr Kim berkata: “Hasil ini sangat dekat dengan signifikansi statistik. Faktanya, analisis lebih lanjut … dari makalah kami menunjukkan bahwa signifikansi statistik dicapai untuk meningkatkan dan menurunkan jumlah aktivitas fisik.”

Untuk tingkat rendah hingga sedang polusi udara PM10, terdapat peningkatan risiko penyakit kardiovaskular sebesar 38% atau 22% yang signifikan secara statistik di antara orang-orang yang mulai melakukan 1000 MET-menit / minggu atau lebih dan kemudian mengurangi aktivitas mereka menjadi tidak ada atau menjadi 1- 499 MET mnt / minggu, masing-masing, dibandingkan dengan orang yang mempertahankan tingkat aktivitas tinggi yang sama. Hasil ini signifikan secara statistik dan berarti bahwa 74 dan 66 orang tambahan per 10.000 masing-masing akan mengembangkan masalah kardiovaskular selama masa tindak lanjut.

Profesor Sang Min Park, yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan: “Secara keseluruhan, hasil kami menunjukkan bahwa aktivitas fisik, terutama pada tingkat yang direkomendasikan oleh pedoman Masyarakat Kardiologi Eropa, dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah untuk mengembangkan penyakit jantung dan pembuluh darah di antara orang dewasa muda. . Namun, ketika tingkat polusi udara tinggi, berolahraga melebihi jumlah yang disarankan dapat mengimbangi atau bahkan membalikkan efek menguntungkan. “

Studi tersebut tidak dapat menunjukkan bahwa polusi udara menyebabkan peningkatan risiko kardiovaskular, hanya yang terkait dengannya. Batasan lainnya adalah tidak ada informasi apakah latihan dilakukan di dalam atau di luar ruangan; peserta mungkin tidak mengingat dengan benar jumlah latihan yang mereka lakukan dalam tujuh hari sebelum mereka menghadiri wawancara skrining mereka, meskipun ini tidak mungkin; Data PM2.5 hanya diukur di tiga kota besar; dan para peneliti tidak menyelidiki efek jangka pendek dari paparan polusi udara.

Catatan:

[1] Contoh aktivitas untuk setiap MET-min / minggu kategori: 0 MET-min / minggu: Tidak ada aktivitas fisik sama sekali; 1-499 MET-mnt / minggu: Berlari, bersepeda, hiking, dll. Kurang dari 15 menit sehari dan kurang dari 5 kali seminggu / Jalan cepat, tenis ganda, bersepeda lambat, dll., Kurang dari 30 menit sehari dan kurang dari itu dari 5 kali seminggu; 500-999 MET-mnt / minggu: Berlari, bersepeda, hiking dll. 15-30 menit sehari dan sekitar 5 kali seminggu / Jalan cepat, tenis ganda, bersepeda lambat, dll., 30-60 menit sehari dan sekitar 5 menit kali seminggu; Lebih dari 1000 MET-mnt / minggu: Berlari, bersepeda, hiking, dll. Lebih dari 30 menit sehari dan sekitar 5 kali seminggu / Jalan cepat, tenis ganda, bersepeda lambat, dll., Lebih dari 60 menit sehari dan sekitar 5 menit kali seminggu

[2] Satu mikron adalah sepersejuta meter.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel