Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Kebugaran kardiorespirasi meningkatkan nilai di sekolah – ScienceDaily


Studi terbaru menunjukkan hubungan antara kebugaran kardiorespirasi anak-anak dan kinerja sekolah mereka: semakin atletis mereka, semakin baik nilai mereka dalam mata pelajaran utama – Prancis dan matematika. Demikian pula, kebugaran kardiorespirasi diketahui bermanfaat bagi kemampuan kognitif, seperti memori dan perhatian. Tapi apa pengaruh nyata dari kebugaran tersebut pada hasil sekolah? Untuk menjawab pertanyaan ini, para peneliti di Universitas Jenewa (UNIGE), Swiss menguji siswa dari delapan sekolah Jenewa. Hasilnya, dipublikasikan di jurnal Kedokteran & Sains dalam Olahraga & Latihan, menunjukkan bahwa ada hubungan tidak langsung dengan kebugaran kardiorespirasi mempengaruhi kemampuan kognitif, yang pada gilirannya mempengaruhi hasil sekolah.

Charles Hillman, seorang profesor di Northeastern University di Boston dan rekan penulis studi ini, telah menyarankan dalam penelitian sebelumnya bahwa ada hubungan antara kebugaran kardiorespirasi anak-anak dan kinerja akademis mereka, serta efek menguntungkan dari kebugaran kardiorespirasi pada fungsi eksekutif. “Ada tiga fungsi eksekutif utama,” jelas Marc Yangüez, seorang peneliti di Fakultas Psikologi dan Ilmu Pendidikan (FPSE) UNIGE dan penulis pertama studi tersebut. “Yang pertama adalah hambatan, yaitu kemampuan kita untuk menghambat perilaku atau pikiran yang mengganggu atau tidak relevan. Yang kedua adalah fleksibilitas kognitif, yang sering disebut multitasking, dan mengacu pada kemampuan kita untuk fleksibilitas bergerak di antara tugas-tugas atau tanggapan berdasarkan tuntutan tugas. Terakhir, ketiga adalah memori kerja, yaitu kemampuan kita untuk menyimpan informasi dalam pikiran kita dan memanipulasinya. “

Namun, hubungan antara kebugaran dan keterampilan akademis pada pandangan pertama tidak terlihat jelas. Inilah mengapa para peneliti di UNIGE ingin menganalisisnya dan mengamati bagaimana yang satu memengaruhi yang lain dan apakah proses kognitif tertentu memainkan peran utama.

Menguji kemampuan fisik dan kognitif siswa Jenewa

Para penyelidik Jenewa bekerja sama dengan delapan sekolah di kanton Jenewa untuk melakukan tes kognitif dan fisik pada 193 siswa berusia 8 hingga 12 tahun. Pertama-tama, anak-anak mengikuti tes fisik yang dikenal sebagai “tes lari antar-jemput”: anak-anak harus berlari bolak-balik antara dua garis dengan jarak 20 meter dengan kecepatan yang semakin tinggi. “Dikombinasikan dengan tinggi badan, berat badan, usia dan jenis kelamin, tes ini memungkinkan kami menilai kebugaran kardiovaskular anak,” kata Marc Yangüez. “Setelah ini, kami menggunakan sembilan tugas yang memungkinkan kami menilai kemampuan anak-anak dalam tiga fungsi eksekutif utama – penghambatan, fleksibilitas kognitif, dan memori kerja – dan kami mengukur berbagai indikator seperti ketepatan dan kecepatan respons mereka,” jelas Julien Chanal, peneliti di FPSE dari UNIGE. Misalnya, salah satu tes daya hambat menyajikan gambar ikan berenang. Ikan sentral bisa berenang ke arah yang sama dengan yang lain atau ke arah yang berlawanan. Para siswa harus menunjukkan secepat dan seakurat mungkin arah di mana ikan sentral sedang berenang jika hanya ditunjukkan gambar selama 200 milidetik. Untuk mengukur fleksibilitas kognitif, siswa mengambil tiga tes juga, salah satu tes meminta siswa menghubungkan dalam angka dan huruf urutan naik (1-A-2-B-3-C, dll.). Dalam salah satu tes memori kerja, siswa diharuskan menghafal urutan angka, seperti 2 6 4 9 7, kemudian mengulanginya dalam urutan terbalik. Selain itu, pada akhir tahun, guru, dengan persetujuan orang tua, mentransmisikan nilai siswa untuk tiga istilah tahun dalam matematika, bahasa Prancis 1 (pemahaman dan ekspresi teks) dan bahasa Prancis 2 (tata bahasa, ejaan dan kosakata).

Hubungan tidak langsung antara kebugaran kardiorespirasi dan hasil sekolah

Dengan menggabungkan data yang diperoleh, para psikolog menemukan bahwa ada hubungan antara kebugaran kardiorespirasi yang lebih baik dan nilai yang lebih tinggi dalam matematika dan bahasa Prancis 2. “Bahasa Prancis 1 mungkin kurang diperhatikan secara langsung, karena evaluasi teks dan tulisan lebih bergantung pada faktor subjektif. , yang kurang berlaku untuk matematika atau tata bahasa, yang hanya memiliki sedikit subjektivitas dalam jawaban benar atau salah, “jelas Marc Yangüez. Selain adanya keterkaitan antara fitness cardiorespiratory dengan hasil sekolah, data yang diperoleh juga mengkonfirmasi adanya keterkaitan antara fitness cardiorespiratory dengan fungsi eksekutif. Tetapi apakah kebugaran kardiorespirasi yang baik mempengaruhi kinerja akademis secara langsung atau tidak langsung melalui fungsi eksekutif?

“Dengan menguraikan efek ini melalui model mediasi statistik, kami menetapkan bahwa hubungan antara kebugaran kardiorespirasi dan kinerja akademis tidak langsung. Faktanya, kebugaran fisik terkait dengan fungsi eksekutif yang lebih baik, dan memang fungsi eksekutiflah yang memengaruhi kinerja sekolah, lebih khusus lagi. fleksibilitas kognitif, “tegas Julien Chanal.

Hasil penting untuk perencanaan pendidikan jasmani di sekolah

Hasil penelitian ini penting untuk penyelenggaraan perencanaan sekolah. “Dengan mendemonstrasikan hubungan antara kapasitas fisik, seperti kapasitas kardiorespirasi, kemampuan kognitif, dan nilai, ini menggarisbawahi pentingnya tidak mengurangi aktivitas fisik (dan khususnya jam pendidikan jasmani) demi mata pelajaran lain, karena hal ini pada akhirnya dapat berdampak negatif. tentang perkembangan anak secara keseluruhan, “kata Marc Yangüez. Studi ini juga menantang gagasan untuk memaksa anak-anak untuk belajar lebih banyak dan menghabiskan lebih banyak waktu di meja mereka agar berhasil di sekolah, menghalangi mereka melakukan latihan fisik. Akhirnya, dan terlebih lagi pada saat terjadi pandemi, para psikolog Jenewa menekankan pentingnya tidak menghalangi anak-anak untuk bergerak, yang akan merusak kesehatan fisik dan kesehatan kognitif mereka. “Kami sekarang ingin melakukan studi intervensi ke sekolah-sekolah di berbagai wilayah di Swiss, untuk menunjukkan dalam skala besar bahwa ketika aktivitas fisik mingguan anak-anak meningkat, hal itu berdampak positif pada perkembangan fungsi eksekutif, yang mengarah pada peningkatan yang signifikan dalam hasil sekolah, “simpul Julien Chanal.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel