Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Kelelahan terkait dengan peningkatan risiko serangan jantung pada pria – ScienceDaily


Pria yang mengalami kelelahan vital lebih cenderung mengalami serangan jantung, menurut penelitian yang dipresentasikan hari ini di ESC Acute CardioVascular Care 2021, sebuah kongres ilmiah online dari European Society of Cardiology (ESC) .1 Risiko infark miokard terkait dengan kelelahan adalah terutama terjadi pada pria yang tidak pernah menikah, bercerai dan menjanda.

“Kelelahan vital mengacu pada kelelahan yang berlebihan, perasaan demoralisasi dan peningkatan lekas marah,” kata penulis studi Dr. Dmitriy Panov dari Institut Sitologi dan Genetika, Novosibirsk, Federasi Rusia. “Ini dianggap sebagai respons terhadap masalah yang sulit diselesaikan dalam kehidupan orang-orang, terutama ketika mereka tidak dapat beradaptasi dengan paparan stres psikologis yang berkepanjangan.”

Studi ini meneliti hubungan antara kelelahan vital dan risiko infark miokard pada pria yang tidak memiliki riwayat penyakit kardiovaskular. Studi ini menggunakan data dari Proyek MONICA Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). 2 Sampel yang mewakili 657 pria berusia 25 hingga 64 tahun di Novosibirsk terdaftar pada tahun 1994.

Gejala kelelahan vital dinilai pada awal menggunakan Maastricht Vital Exhaustion Questionnaire yang diadopsi oleh protokol MONICA. Peserta diklasifikasikan menurut tingkat kelelahan vital mereka: tidak ada, sedang, atau tinggi. Peserta ditindaklanjuti selama 14 tahun untuk mengetahui kejadian serangan jantung.

Secara keseluruhan, dua pertiga (67%) laki-laki mengalami kelelahan vital (15% memiliki tingkat kelelahan yang tinggi dan 52% memiliki tingkat sedang) sementara 33% tidak terpengaruh. Hampir tiga perempat (74%) pria dengan tekanan darah tinggi mengalami kelelahan vital – tinggi pada 58% dan sedang pada 16%.

Pada kelompok pria secara keseluruhan, para peneliti menganalisis hubungan antara kelelahan vital pada awal dan risiko serangan jantung. Dibandingkan dengan mereka yang tidak mengalami kelelahan vital, pria dengan tingkat sedang atau tinggi memiliki risiko serangan jantung 2,7 kali lipat lebih besar dalam lima tahun, risiko 2,25 lebih tinggi dalam 10 tahun, dan 2,1 peningkatan risiko dalam 14 tahun (p untuk semua <0,05). ).

Ketika analisis dikontrol untuk faktor sosial (pendidikan, pekerjaan, dan status perkawinan) dan usia, pengaruh kelelahan vital terhadap risiko serangan jantung menurun tetapi tetap signifikan secara statistik. Misalnya, dibandingkan dengan mereka yang tidak mengalami kelelahan vital, pria dengan tingkat sedang atau tinggi 16% lebih mungkin mengalami infark miokard selama 14 tahun masa tindak lanjut dibandingkan dengan mereka yang tidak setelah disesuaikan dengan faktor sosial dan usia (p <0,05).

Dalam analisis yang disesuaikan, risiko serangan jantung terkait dengan kelelahan lebih tinggi pada pria tidak pernah menikah, bercerai, dan janda dibandingkan pria menikah – dengan rasio bahaya masing-masing 3,7, 4,7, 7,0. Risiko serangan jantung yang berkaitan dengan kelelahan adalah 2,2 kali lipat lebih tinggi pada mereka yang berpendidikan sekolah dasar dibandingkan dengan pria dengan gelar sarjana. Pria paruh baya lebih terpengaruh daripada pria yang lebih muda: dibandingkan dengan usia 24-34 tahun, risiko serangan jantung yang berhubungan dengan kelelahan adalah 3,8 kali lipat lebih tinggi pada usia 45-54 tahun dan 5,9 kali lipat lebih tinggi pada usia 55 tahun. -64 tahun.

Mengenai pengaruh status perkawinan pada hubungan antara kelelahan dan serangan jantung, Dr. Panov berkata: “Hidup sendiri menunjukkan kurangnya dukungan sosial, yang kami ketahui dari penelitian kami sebelumnya merupakan faktor risiko independen untuk infark miokard dan stroke.”

Dia mencatat bahwa temuan tersebut menunjukkan pola di mana kerugian sosial terkait dengan kelelahan vital, yang dikaitkan dengan risiko penyakit jantung yang lebih besar. Hubungan kelelahan dengan kejadian kardiovaskular yang mengancam harus diperhitungkan saat menilai risiko, katanya.

Dr. Panov menyimpulkan: “Upaya untuk meningkatkan kesejahteraan dan mengurangi stres di rumah dan di tempat kerja dapat membantu mengurangi kelelahan vital. Keterlibatan dalam kelompok masyarakat adalah salah satu cara untuk meningkatkan dukungan sosial dan mengurangi kerentanan terhadap stres. Bersama dengan gaya hidup sehat, tindakan ini harus bermanfaat bagi kesehatan jantung. “

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Masyarakat Kardiologi Eropa. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel