Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Melacak dan mengendalikan Patogenitas Tinggi Avian Influenza – ScienceDaily


Para ilmuwan telah menemukan jalur pengenalan High Pathogenicity Avian Influenza Virus (HPAIV) H5N8 ke Jepang dan, secara paralel, telah menyelidiki potensi dua obat anti-influenza manusia untuk mengendalikan HPAI pada burung.

Sejak 30 Oktober 2020, tercatat lebih dari 30 wabah High Pathogenicity Avian Influenza (HPAI) pada unggas domestik dan unggas liar di Jepang. Wabah ini disebabkan oleh virus influenza A H5N8, yang dikenal sebagai High Pathogenicity Avian Influenza Virus (HPAIV). Dalam skenario seperti itu, identifikasi sumber virus dan jalur penularannya penting untuk mengontrol penyebarannya.

Sebuah tim ilmuwan yang dipimpin oleh Profesor Yoshihiro Sakoda dari Universitas Hokkaido baru-baru ini menemukan kemungkinan rute masuknya HPAIV saat ini ke Jepang – oleh burung yang bermigrasi dari Eropa. Secara terpisah, mereka menunjukkan bahwa obat anti-influenza yang digunakan untuk manusia berpotensi digunakan untuk mengobati HPAI pada unggas dan unggas liar, memberikan alternatif selain pemusnahan unggas yang terinfeksi. Temuan mereka dipublikasikan dalam waktu seminggu satu sama lain di jurnal Virus.

HPAI merupakan penyakit mematikan pada unggas, menyebabkan kerugian besar baik secara ekonomi maupun material. Setelah ada pada unggas peliharaan, cara utama untuk mengendalikan HPAI adalah dengan memusnahkan semua populasi yang terinfeksi. Tidak ada obat yang disetujui untuk pengobatan HPAI. Selain itu, dapat menginfeksi burung liar penangkaran, seperti yang ada di kebun binatang dan suaka, yang memiliki implikasi besar untuk perlindungan dan konservasi spesies yang terancam punah.

Selain itu, HPAI sangat erat kaitannya dengan influenza pada manusia; strain HPAIV tertentu telah melompat ke manusia di masa lalu, terakhir pada pertengahan Februari 2021, di Rusia. Untuk pencegahan dan pengendalian, sangat penting untuk melacak penyebaran penyakit ini.

Para ilmuwan mengumpulkan sampel feses bebek migran dari tepi danau Komuke, timur Hokkaido pada Oktober 2020. Setelah sejumlah tes, mereka memastikan adanya virus H5N8 di salah satu sampel. Lebih lanjut, analisis genetik mereka menunjukkan bahwa virus H5N8 terkait erat dengan varian yang menyebabkan wabah di Eropa dari akhir 2019 hingga awal 2020 dan varian yang ditemukan di Korea dan Jepang selatan dari Oktober hingga November 2020, bukan dari virus H5N8 di Timur. Asia dari 2018-2019. Ini menunjukkan bahwa virus H5N8 ditularkan dengan burung migran dari Eropa ke Asia Timur dalam waktu 10 bulan. Selain itu, tim menemukan bahwa varian H5N8 berbeda yang menyebabkan wabah saat ini di Eropa, meningkatkan peringatan bahwa biosfer utara menjadi reservoir HPAIV.

Para ilmuwan juga menyelidiki dua antivirus, baloxavir marboxil (BXM) dan peramivir (PR), yang digunakan untuk pengobatan influenza pada manusia untuk potensinya dalam mengobati HPAI pada unggas. Dalam percobaan mereka, kedua obat tersebut meningkatkan tingkat kelangsungan hidup ayam yang terinfeksi dan mengurangi jumlah virus di organ dan feses mereka, dengan BXM menunjukkan kemanjuran yang lebih tinggi. Penelitian lebih lanjut tentang BXM menunjukkan bahwa pemberian tunggal awal BXM dengan dosis 2,5 mg / kg atau lebih tinggi akan paling efektif untuk pengobatan HPAI dalam pengaturan kehidupan nyata.

Berdasarkan temuan kami, otoritas pemerintah memperingatkan unggas di Jepang pada November tahun lalu, yang membantu bisnis lokal mengambil tindakan untuk mencegah potensi wabah. Seperti dalam beberapa tahun terakhir, kami akan terus memantau HPAIV pada burung migran yang mengunjungi Hokkaido serta meneliti kemungkinan pengobatan penyakitnya, “kata Sakoda.

Langkah selanjutnya adalah memastikan apakah strain H5N8 yang terdeteksi oleh para ilmuwan bertanggung jawab atas wabah HPAI yang sedang berlangsung di Jepang, dan untuk memverifikasi apakah BXM mampu mengobati HPAI pada unggas liar dan peternakan unggas langka.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Universitas Hokkaido. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Toto HK