Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Memblokir protein dapat membantu mengatasi resistensi kanker terhadap PARP inhibitor – ScienceDaily


Para peneliti di Francis Crick Institute telah menemukan bahwa memblokir protein tertentu dapat meningkatkan kepekaan tumor terhadap pengobatan dengan penghambat PARP. Karya mereka diterbitkan di Ilmu , menyarankan kombinasi perawatan dapat mengarah pada terapi yang lebih baik untuk pasien dengan kanker payudara yang diturunkan.

Beberapa kanker, termasuk tumor payudara, ovarium dan prostat tertentu, disebabkan oleh kesalahan pada gen BRCA1 atau BRCA2, yang penting untuk perbaikan DNA. Perawatan untuk kanker ini telah meningkat pesat berkat penemuan PARP inhibitor, obat yang memanfaatkan kelemahan kanker ini karena memblokir mekanisme perbaikan cadangan. Ini berarti sel kanker tidak dapat memperbaiki kerusakan pada DNA mereka, yang menghentikan pertumbuhan tumor.

Namun, dalam banyak kasus, kanker akhirnya menjadi resisten terhadap pengobatan ini dan tumor mulai tumbuh kembali secara agresif. Menemukan cara baru untuk membunuh sel kanker secara efektif sebelum resistensi ini berkembang, atau membuat mereka peka kembali terhadap pengobatan, sangat penting untuk menawarkan pasien kesempatan yang lebih baik untuk bertahan hidup.

Dalam studi mereka, tim peneliti menggunakan sel manusia untuk menyaring protein yang memengaruhi kepekaannya terhadap obat penghambat PARP. Mereka menemukan bahwa memblokir protein, DNPH1, sel kanker sensitif BRCA yang rusak terhadap pengobatan dengan PARP inhibitor, yang menyebabkan kematian sel di laboratorium.

Yang penting, sel-sel yang telah memperoleh resistansi terhadap PARP inhibitor terbunuh ketika protein ini juga diblokir. Dan, karena kombinasi tersebut tidak mempengaruhi sel sehat, penemuan ini menunjukkan bahwa DNPH1 adalah target yang menjanjikan untuk pengembangan obat di masa depan.

Stephen West, penulis utama dan pemimpin kelompok Laboratorium Rekombinasi dan Perbaikan DNA di Crick mengatakan: “Penghambat PARP adalah terobosan besar dalam pengobatan kanker tertentu, memperpanjang hidup banyak orang. Namun, pasien harus menggunakan obat ini untuk sisa hidup mereka yang sayangnya memberi sebagian besar waktu tumor untuk bermutasi dan akhirnya mengembangkan resistensi.

“Kami ingin meningkatkan perawatan untuk pasien ini dengan menemukan cara untuk memperkuat penghambat PARP sehingga mereka benar-benar membunuh kanker. Sementara lebih banyak pekerjaan perlu dilakukan, di lab dan kemudian dalam uji klinis, kami telah menemukan pengobatan potensial yang sangat menjanjikan. kombinasi.”

Dalam percobaan lebih lanjut, para peneliti menandai peran protein DNPH1. Ini bertindak sebagai ‘pemulung’, menghilangkan nukleotida yang salah dari kumpulan nukleotida yang digunakan untuk membangun DNA. Tanpa proses ini, ‘sampah’ nukleotida ini dimasukkan ke dalam untaian DNA. Penggabungan nukleotida yang salah adalah penentu utama yang membuat sel lebih rentan terhadap efek inhibitor PARP.

Kasper Fugger, penulis utama dan postdoc di Laboratorium Rekombinasi dan Perbaikan DNA di Crick mengatakan: “Dengan menyelidiki fungsi DNPH1 dan menemukan molekul yang berinteraksi dengannya, kami memiliki pemahaman yang baik tentang cara kerja protein dalam sel. Pengetahuan ini seharusnya membantu kami untuk lebih efektif membunuh sel kanker dengan mengembangkan obat penghambat, yang cukup spesifik untuk digunakan secara aman pada manusia. “

Para peneliti sekarang bekerja sama dengan perusahaan farmasi untuk mengembangkan penghambat protein DNPH1 yang, jika terbukti aman dan efektif dalam uji klinis, dapat digunakan bersama dengan penghambat PARP sebagai pengobatan kanker.

Topik perbaikan DNA pada kanker adalah fokus dari konferensi virtual, Medicine at the Crick, yang diadakan pada bulan Februari. Acara ini merupakan bagian dari rangkaian yang menampilkan kemajuan besar dalam ilmu biomedis dan menyatukan ilmuwan berbasis laboratorium dan dokter untuk mempertimbangkan dampak potensial pada perawatan pasien.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Institut Francis Crick. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel