Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Memprediksi virus pandemi berikutnya lebih sulit dari yang kita pikirkan – ScienceDaily


Pengamatan bahwa sebagian besar virus yang menyebabkan penyakit pada manusia berasal dari hewan lain telah membuat beberapa peneliti mencoba “prediksi risiko zoonosis” untuk menebak-nebak virus berikutnya yang menyerang kita. Namun, dalam Essay diterbitkan 20 April di jurnal akses terbuka PLOS Biologi, dipimpin oleh Dr Michelle Wille di University of Sydney, Australia dengan rekan penulis Jemma Geoghegan dan Edward Holmes, diperkirakan prediksi risiko zoonosis ini memiliki nilai terbatas dan tidak akan memberi tahu kita virus mana yang akan menyebabkan pandemi berikutnya. Sebaliknya, kita harus menargetkan antarmuka manusia-hewan untuk pengawasan virus yang intensif.

Apa yang disebut virus zoonosis telah menyebabkan epidemi dan pandemi pada manusia selama berabad-abad. Inilah yang terjadi hari ini dengan pandemi COVID-19: virus korona baru yang bertanggung jawab atas penyakit ini – SARS-CoV-2 – muncul dari spesies hewan, meskipun spesies mana sebenarnya tidak pasti.

Oleh karena itu, pertanyaan kuncinya adalah apakah kita dapat memprediksi hewan mana atau kelompok virus mana yang kemungkinan besar akan menyebabkan pandemi berikutnya? Hal ini mendorong para peneliti untuk mencoba “prediksi risiko zoonosis,” di mana mereka mencoba untuk menentukan keluarga virus dan kelompok inang mana yang paling mungkin membawa virus zoonosis dan / atau pandemi potensial.

Dr Wille dan rekannya mengidentifikasi beberapa masalah utama dengan upaya prediksi risiko zoonosis.

Pertama, mereka didasarkan pada kumpulan data kecil. Meskipun telah bekerja puluhan tahun, kami mungkin telah mengidentifikasi kurang dari 0,001% dari semua virus, bahkan dari spesies mamalia tempat virus pandemi berikutnya kemungkinan besar akan muncul.

Kedua, data ini juga sangat bias terhadap virus yang paling banyak menginfeksi manusia atau hewan ternak, atau sudah diketahui bersifat zoonosis. Kenyataannya adalah bahwa sebagian besar hewan belum pernah disurvei untuk virus, dan virus berkembang begitu cepat sehingga survei semacam itu akan segera kedaluwarsa sehingga nilainya terbatas.

Sebaliknya, para penulis berpendapat bahwa diperlukan pendekatan baru, yang melibatkan pengambilan sampel hewan dan manusia secara ekstensif di tempat mereka berinteraksi – antarmuka hewan-manusia. Ini akan memungkinkan virus baru terdeteksi segera setelah muncul pada manusia dan sebelum menjadi pandemi. Pengawasan yang ditingkatkan seperti itu dapat membantu kami mencegah sesuatu seperti COVID-19 terjadi lagi.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh PLOS. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel