Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Memvaksinasi manula, pekerja esensial pertama-tama menawarkan manfaat kesehatan masyarakat terbesar, temuan studi – ScienceDaily


Menunggu giliran Anda bisa membuat frustrasi, terutama dalam hal vaksinasi COVID-19. Tetapi memprioritaskan siapa yang menerima pasokan terbatas vaksin yang tersedia menyelamatkan nyawa dan mengurangi penyebaran infeksi, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan hari ini di jurnal tersebut. PNAS dari University of California, Davis.

Meskipun sebagian besar ada kesepakatan universal bahwa lansia harus diprioritaskan, perdebatan saat ini sedang berlangsung tentang memprioritaskan berbagai kelompok lain. Yang lain lagi menentang penargetan sama sekali.

“Prioritas memiliki manfaat karena orang berbeda setidaknya dalam dua cara utama – risiko infeksi dan kemungkinan konsekuensi serius dari infeksi,” kata penulis senior Michael Springborn, profesor UC Davis di Departemen Studi Lingkungan dan ekonom yang berfokus pada lingkungan. risiko, termasuk penyakit menular. “Kami tahu bahwa pekerja penting di garis depan memiliki kapasitas yang lebih kecil untuk jarak sosial dan dengan demikian meningkatkan risiko, sementara manula lebih serius terkena dampak infeksi. Memperhitungkan hal ini secara substansial meningkatkan manfaat vaksinasi.”

Untuk penelitian tersebut, para peneliti memodelkan tingkat penularan COVID-19 dan alokasi optimal dari pasokan vaksin yang awalnya terbatas di AS dalam berbagai skenario. Mereka menemukan bahwa kematian, tahun kehilangan nyawa dan infeksi antara 17 hingga 44 persen lebih rendah ketika vaksinasi menargetkan populasi yang rentan – terutama manula dan pekerja penting – daripada pendekatan alternatif di mana semua orang kemungkinannya sama untuk divaksinasi.

“Kami juga menemukan bahwa di wilayah di mana terdapat peningkatan lebih cepat dalam infeksi, dan di mana ada lebih sedikit penyamaran dan jarak sosial yang terjadi, penargetan bahkan lebih penting dalam menghindari hasil tersebut,” kata penulis utama Jack Buckner, seorang Ph.D. kandidat di UC Davis Graduate Group di Ekologi.

Pertimbangan Penting

Berdasarkan pendekatan standar dalam analisis pemodelan untuk memperhitungkan kelompok usia, studi ini adalah yang pertama memasukkan pekerja esensial lini depan sebagai kategori mereka sendiri. Dengan melakukan itu, para peneliti mengidentifikasi bahwa pekerja tersebut harus menjadi prioritas vaksinasi bersama dengan atau segera setelah manula. Kebijakan yang menargetkan berdasarkan usia dan status pekerja penting secara substansial mengungguli kebijakan yang mempertimbangkan usia saja.

Memprioritaskan pekerja penting versus senior tergantung pada kondisinya. Misalnya, ketika ada persediaan vaksin yang efektif dan wabah relatif terkendali, menargetkan pekerja penting terlebih dahulu untuk membantu mengurangi penyebaran secara keseluruhan dapat menjadi ideal. Tetapi jika pasokan vaksin terbatas dan kasus serta kematian meningkat, menargetkan lansia dan yang paling rentan secara langsung mungkin menjadi strategi yang lebih baik.

Studi sebelumnya mengasumsikan bahwa strategi prioritas tertentu tetap konstan dari waktu ke waktu. Studi ini secara unik memungkinkan penentuan prioritas berkembang seiring dengan perubahan kondisi, seperti ketika lebih banyak orang dalam kelompok tertentu divaksinasi.

“Ada nilai penting untuk memprioritaskan, setidaknya untuk beberapa bulan pertama peluncuran vaksin,” kata Springborn.

“Begitu sebagian besar orang yang paling rentan atau yang paling mungkin terpapar telah divaksinasi, menjadi kurang penting siapa yang mendapatkannya,” kata Buckner.

Masih Banyak yang Harus Dipelajari

Penulis mengatakan bahwa meski komunitas ilmiah dan publik telah belajar banyak tentang SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, masih banyak ketidakpastian yang harus diatasi. Ini termasuk seberapa baik vaksin menghambat penularan, seberapa banyak individu akan melonggarkan langkah-langkah perlindungan mereka saat vaksinasi berlangsung, dan bagaimana kekebalan yang tahan lama akan diberikan dengan munculnya varian baru.

Penulis mengambil pendekatan umum yang dapat disesuaikan untuk wabah penyakit di masa depan.

“Pendekatan analitik yang dikedepankan dalam studi ini untuk menilai alokasi dinamis yang optimal dari vaksin menambah perangkat metodologis dengan aplikasi di luar pandemi COVID-19,” kata penulis studi Gerardo Chowell, seorang profesor epidemiologi dan biostatistik di Georgia State University.

Penelitian ini didukung oleh National Science Foundation dan Program Penelitian Kanker Payudara California dari Universitas California.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Universitas California – Davis. Asli ditulis oleh Kat Kerlin. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel