Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Mengapa beberapa jenis virus korona lebih menular daripada yang lain – ScienceDaily


Wabah virus korona telah terjadi secara berkala, tetapi tidak ada yang separah pandemi COVID-19. Vivek Govind Kumar, seorang mahasiswa pascasarjana, dan kolega di lab Mahmoud Moradi di University of Arkansas, telah menemukan satu alasan yang kemungkinan membuat SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, jauh lebih menular daripada SARS- CoV-1 yang menyebabkan wabah SARS tahun 2003. Moradi akan mempresentasikan penelitiannya pada Kamis, 25 Februari pada Pertemuan Tahunan ke-65 Masyarakat Biofisika

Langkah pertama dalam infeksi virus corona adalah virus memasuki sel. Untuk entri ini, protein lonjakan di luar virus SARS-CoV harus direposisi. Para ilmuwan mengetahui posisi status “tidak aktif” dan “aktif” dari protein lonjakan virus SARS-CoV-1 dan -2, tetapi Moradi dan rekannya ingin mempelajari bagaimana lonjakan berpindah dari satu posisi ke posisi lain dan dinamikanya. gerakan tersebut. Mereka beralih ke simulasi molekuler, yang dilakukan di Texas Advanced Computing Center dan Pittsburgh Supercomputing Center.

“Kami menemukan dalam simulasi ini bahwa SARS-CoV-1 dan SARS-CoV-2 memiliki cara yang sangat berbeda untuk mengubah bentuknya, dan pada skala waktu yang berbeda,” kata Moradi. “SARS-CoV-1 bergerak lebih cepat, aktif dan nonaktif, yang tidak memberinya banyak waktu untuk menempel pada sel manusia karena tidak stabil. SARS-CoV-2, di sisi lain, stabil dan siap digunakan. untuk menyerang, “tambahnya.

Ada daerah di ujung ekor protein lonjakan yang sebagian besar telah diabaikan dalam penelitian, kata Moradi, tetapi bagian itu penting dalam stabilitas protein. Mutasi di wilayah itu dapat mempengaruhi transmisi, katanya, dan perlu diperhatikan. Implikasi lain untuk penelitian mereka adalah “kami dapat merancang terapi yang mengubah dinamika dan membuat keadaan tidak aktif lebih stabil, sehingga mendorong penonaktifan SARS-CoV-2. Itu adalah strategi yang belum diadopsi,” jelas Moradi. .

Sangat berharga untuk dapat melakukan simulasi semacam ini, kata Moradi, jika virus korona baru muncul, atau SARS-CoV-2 bermutasi sehingga mereka dapat memprediksi apakah virus atau varian baru dapat lebih tinggi dalam penularan dan infeksi. Mereka sekarang telah mulai mempelajari varian SARS-CoV-2 B.1.1.7 baru di laboratorium untuk mendeteksi perbedaan pergerakannya.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Masyarakat Biofisik. Catatan: Konten dapat diedit gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel