Mengapa penurunan antibodi tidak berarti bencana untuk kekebalan jangka panjang – ScienceDaily

Mengapa penurunan antibodi tidak berarti bencana untuk kekebalan jangka panjang – ScienceDaily


Data baru menunjukkan bahwa hampir semua penyintas COVID-19 memiliki sel kekebalan yang diperlukan untuk melawan infeksi ulang.

Temuan tersebut, berdasarkan analisis sampel darah dari 188 pasien COVID-19, menunjukkan bahwa tanggapan terhadap virus corona baru, SARS-CoV-2, dari semua pemain utama dalam sistem kekebalan “adaptif”, yang belajar melawan patogen tertentu, dapat berlangsung setidaknya delapan bulan setelah timbulnya gejala dari infeksi awal.

“Data kami menunjukkan bahwa tanggapan kekebalan ada – dan tetap ada,” Profesor LJI Alessandro Sette, Dr. Biol. Sci., Yang ikut memimpin penelitian dengan Profesor LJI Shane Crotty, Ph.D., dan Asisten Peneliti LJI Profesor Daniela Weiskopf, Ph.D.

“Kami mengukur antibodi, sel B memori, sel T pembantu dan sel T pembunuh pada saat yang bersamaan,” kata Crotty. “Sejauh yang kami tahu, ini adalah studi terbesar yang pernah ada, untuk setiap infeksi akut, yang telah mengukur keempat komponen memori kekebalan itu.”

Penemuan ini dipublikasikan pada 6 Januari 2021 edisi online Ilmu, dapat berarti bahwa penyintas COVID-19 memiliki kekebalan perlindungan terhadap penyakit serius dari virus SARS-CoV-2 selama berbulan-bulan, mungkin bertahun-tahun setelah terinfeksi.

Studi baru membantu mengklarifikasi beberapa tentang data COVID-19 dari laboratorium lain, yang menunjukkan penurunan dramatis antibodi penangkal COVID dalam beberapa bulan setelah infeksi. Beberapa khawatir bahwa penurunan antibodi ini berarti bahwa tubuh tidak akan diperlengkapi untuk mempertahankan diri dari infeksi ulang.

Sette menjelaskan bahwa penurunan antibodi sangat normal. “Tentu saja, tanggapan kekebalan menurun dari waktu ke waktu sampai batas tertentu, tetapi itu normal. Itulah yang dilakukan tanggapan kekebalan. Mereka memiliki fase pertama peningkatan, dan setelah perluasan yang fantastis, akhirnya tanggapan kekebalan agak berkontraksi dan menjadi kondisi mapan, “kata Sette.

Para peneliti menemukan bahwa antibodi spesifik virus bertahan dalam aliran darah beberapa bulan setelah infeksi. Yang penting tubuh juga memiliki sel kekebalan yang disebut sel B memori yang siap. Jika seseorang bertemu SARS-CoV-2 lagi, sel B memori ini dapat aktif kembali dan menghasilkan antibodi SARS-CoV-2 untuk melawan infeksi ulang.

Virus SARS-CoV-2 menggunakan protein “lonjakan” untuk memulai infeksi sel manusia, sehingga para peneliti mencari sel B memori yang spesifik untuk lonjakan SARS-CoV-2. Mereka menemukan bahwa sel B memori spesifik lonjakan sebenarnya meningkat dalam darah enam bulan setelah infeksi.

Korban COVID-19 juga memiliki pasukan sel T yang siap untuk melawan infeksi ulang. Memori sel T “pembantu” CD4 + tetap ada, siap untuk memicu tanggapan kekebalan jika mereka melihat SARS-CoV-2 lagi. Banyak sel T “pembunuh” CB8 + memori juga tersisa, siap untuk menghancurkan sel yang terinfeksi dan menghentikan infeksi ulang.

Berbagai bagian sistem kekebalan adaptif bekerja sama, jadi melihat antibodi pelawan COVID, sel B memori, sel CD4 + T memori dan sel CD8 + T memori dalam darah lebih dari delapan bulan setelah infeksi adalah pertanda baik.

“Ini menyiratkan bahwa ada kemungkinan besar orang akan memiliki kekebalan protektif, setidaknya terhadap penyakit serius, untuk jangka waktu itu, dan mungkin lebih dari itu,” kata Crotty.

Tim tersebut memperingatkan bahwa kekebalan protektif berbeda secara dramatis dari orang ke orang. Faktanya, para peneliti melihat kisaran 100 kali lipat dalam besarnya daya ingat kekebalan. Orang dengan memori kekebalan yang lemah mungkin rentan terhadap kasus COVID-19 berulang di masa mendatang, atau mereka mungkin lebih mungkin menulari orang lain.

“Ada beberapa orang yang berada di titik paling bawah dari seberapa banyak memori kekebalan yang mereka miliki, dan mungkin orang-orang itu jauh lebih rentan terhadap infeksi ulang,” kata Crotty.

“Sepertinya orang yang telah terinfeksi akan memiliki kekebalan perlindungan terhadap infeksi ulang,” tambah Weiskopf. “Berapa banyak perlindungan yang masih harus dibangun.”

Fakta bahwa memori kekebalan terhadap SARS-CoV-2 dimungkinkan juga merupakan pertanda baik bagi para pengembang vaksin. Weiskopf menekankan bahwa penelitian tersebut melacak tanggapan terhadap infeksi SARS-CoV-2 alami, bukan memori kekebalan setelah vaksinasi.

“Ada kemungkinan bahwa memori kekebalan akan bertahan lama serupa setelah vaksinasi, tetapi kami harus menunggu sampai data masuk untuk dapat memastikan dengan pasti,” kata Weiskopf. “Beberapa bulan lalu, penelitian kami menunjukkan bahwa infeksi alami menyebabkan respons yang kuat, dan penelitian ini sekarang menunjukkan bahwa respons tersebut bertahan. Studi vaksin berada pada tahap awal, dan sejauh ini telah dikaitkan dengan perlindungan yang kuat. Kami berharap bahwa a Pola serupa dari tanggapan yang berlangsung dari waktu ke waktu juga akan muncul untuk tanggapan yang diinduksi oleh vaksin. “

Para peneliti akan terus menganalisis sampel dari pasien COVID-19 dalam beberapa bulan mendatang dan berharap dapat melacak respons mereka 12 hingga 18 bulan setelah timbulnya gejala.

“Kami juga melakukan analisis yang sangat rinci pada perincian yang jauh lebih tinggi tentang bagian virus mana yang dikenali,” kata Sette. “Dan kami berencana untuk mengevaluasi tanggapan kekebalan tidak hanya setelah infeksi alami tetapi setelah vaksinasi.”

Tim juga bekerja untuk memahami bagaimana memori kekebalan berbeda di antara orang-orang dari berbagai usia dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi tingkat keparahan kasus COVID-19.

Penelitian, “Memori imunologi terhadap SARS-CoV-2 dinilai hingga delapan bulan setelah terinfeksi,” termasuk penulis pertama Jennifer M. Dan, Jose Mateus dan Yu Kato, serta Kathryn M. Hastie, Caterina E. Faliti, Sydney I. Ramirez, April Frazier, Esther Dawen Yu, Alba Grifoni, Stephen A. Rawlings, Bjoern Peters, Florian Krammer, Viviana Simon, Erica Ollmann Saphire dan Davey M. Smith.

Penelitian ini didukung oleh National Institutes of Health’s National Institute for Allergy and Infectious Disease (penghargaan AI142742 dan AI135078, kontrak 75N9301900065 dan HHSN272201400008C), John and Mary Tu Foundation, UCSD T32s AI007036 dan AI007384 Divisi Penyakit Menular, Bill dan Melinda Gates Foundation INV-006133 dari Therapeutics Accelerator, Mastercard, Wellcome, FastGrant dari Emergent Ventures untuk membantu penelitian COVID-19, kontrak Collaborative Influenza Vaccine Innovation Center (CIVIC) 75N93019C00051, yayasan JPB, Cohen Foundation, Proyek Filantropi Terbuka (# 2020-215611), serta kontribusi filantropi swasta.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel

Author Image
adminProzen