Obat diabetes dapat mengobati dan membalikkan gagal jantung dan mengurangi rawat inap – ScienceDaily

Obat diabetes dapat mengobati dan membalikkan gagal jantung dan mengurangi rawat inap – ScienceDaily


Empagliflozin, obat diabetes yang baru-baru ini dikembangkan, dapat secara efektif mengobati dan membalikkan gagal jantung pada pasien diabetes dan non-diabetes, menurut para peneliti di Icahn School of Medicine di Mount Sinai.

Uji klinis mereka menunjukkan bahwa obat ini dapat meningkatkan ukuran, bentuk, dan fungsi jantung, yang mengarah pada kapasitas olahraga dan kualitas hidup yang lebih baik, yang akan mengurangi rawat inap bagi pasien gagal jantung. Hasilnya dipresentasikan pada Jumat, 13 November, di American Heart Association Scientific Sessions 2020 dan secara bersamaan diterbitkan di Jurnal American College of Cardiology.

“Hasil uji klinis kami yang menjanjikan menunjukkan obat diabetes ini dapat memperbaiki kehidupan pasien gagal jantung dengan pengurangan fraksi ejeksi, meningkatkan kapasitas latihan mereka, dan meningkatkan kualitas hidup mereka dengan sedikit atau tanpa efek samping. Kami berharap pekerjaan ini akan membantu menghasilkan US Food dan Persetujuan Administrasi Obat empagliflozin untuk populasi pasien ini dalam beberapa bulan mendatang, “kata penulis pertama Carlos Santos-Gallego, MD, rekan postdoctoral di Icahn School of Medicine di Mount Sinai.

“Studi kami juga mengidentifikasi mengapa obat ini efektif: karena meningkatkan fungsi jantung, sesuatu yang belum dipahami sampai sekarang,” kata Dr. Santos-Gallego. “Banyak dokter takut meresepkan obat yang tidak mereka pahami, dan temuan kami akan membantu dokter merasa lebih nyaman memberikan ini kepada pasien setelah disetujui. Temuan terpenting adalah, meskipun obat ini pada awalnya dikembangkan untuk diabetes, tetapi juga sangat efektif. pada pasien tanpa diabetes. “

Yang penting, para peneliti mencatat bahwa obat tersebut tampaknya tidak menyebabkan hipoglikemia, atau gula darah rendah, pada pasien non-diabetes.

Untuk uji coba, yang dikenal sebagai “EMPATROPISM,” peneliti merekrut 84 pasien dengan gagal jantung kronis dengan pengurangan fraksi ejeksi (EF) – persentase darah yang dipompa ventrikel kiri dengan setiap kontraksi – dan mengacaknya untuk pengobatan dengan empagliflozin atau plasebo . Semua memiliki evaluasi dasar termasuk pencitraan resonansi magnetik jantung, tes latihan kardiopulmoner pada sepeda yang memakai masker wajah untuk mengirim teks tingkat oksigen, tes berjalan enam menit, dan kuesioner kualitas hidup. Pasien menerima pengobatan atau plasebo selama enam bulan, dengan beberapa kunjungan keamanan singkat pada satu dan tiga bulan. Pada tanda enam bulan, pasien menjalani tes yang sama.

Sekitar 80 persen pasien yang diobati dengan empagliflozin menunjukkan perbaikan yang signifikan, dan jantung mereka kembali mendekati normal, para peneliti menemukan. Kelompok ini mengalami peningkatan 16,6 persen pada fraksi ejeksi ventrikel kiri pada tanda enam bulan dan jantung mereka memompa darah dengan cara yang lebih kuat. Jantung mereka menjadi lebih kecil, kurang melebar karena lebih sedikit kemacetan dan lebih sedikit akumulasi cairan dalam tubuh, yang berarti gagal jantung mereka menjadi lebih ringan, dan dinding jantung kurang tebal, yang berarti ventrikel kiri dapat memompa darah lebih mudah. Kelompok plasebo tidak menunjukkan perbaikan; pasien tersebut tetap berada pada baseline atau kondisinya semakin memburuk. EF mereka semakin berkurang; jantung mereka lebih membesar dan lebih tebal, dan memiliki bentuk yang tidak normal, lebih bulat.

Studi tersebut juga menunjukkan bahwa pasien yang memakai empagliflozin mengalami peningkatan sekitar 10 persen dalam tingkat latihan mereka, perbedaan yang signifikan secara statistik, sementara pasien pada kelompok plasebo tidak menunjukkan perbaikan. Hal ini menunjukkan bahwa kelompok empagliflozin menjadi lebih sehat, dapat melakukan lebih banyak aktivitas sehari-hari, dan memiliki kualitas hidup yang lebih baik, sehingga mengurangi risiko rawat inap pada pasien tersebut.

Studi tersebut juga mengidentifikasi, untuk pertama kalinya, mengapa obat ini efektif untuk mengobati gagal jantung. Pada gagal jantung, jantung mengalami “renovasi yang merugikan”, di mana ventrikel kiri membesar, menjadi lebih tebal (hipertrofik) dan lebih bulat, dan memompa dengan cara yang lebih lemah dengan fraksi ejeksi yang lebih rendah. Para peneliti menunjukkan bahwa obat ini mengurangi dan membalikkan perubahan model yang merugikan ini. Ini mengurangi pelebaran dan hipertrofi ventrikel kiri, membantu ventrikel kiri memompa lebih kuat (meningkatkan fraksi ejeksi), dan mengubah bentuk ventrikel kiri, membuatnya lebih memanjang dan tidak bulat.

“Kami sangat terkejut dengan seberapa cepat manfaat muncul dengan empagliflozin. Para pasien sudah merasa lebih baik dalam beberapa minggu pertama memakainya. Masalah utama lainnya adalah seberapa aman obat ini; kami tidak melihat efek samping yang parah, meskipun merupakan antidiabetes. obat, tidak ada hipoglikemia yang diperhatikan. Hal ini menunjukkan bahwa empagliflozin adalah pengobatan yang aman dan manjur untuk gagal jantung dengan pengurangan fraksi ejeksi terlepas dari status diabetes pasien, “jelas rekan penulis Juan Badimon, PhD, Profesor Kedokteran (Kardiologi) dan Direktur Unit Penelitian Atherothrombosis di Institut Kardiovaskular di Sekolah Kedokteran Icahn di Gunung Sinai.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu togel/a>

Author Image
adminProzen