Obesitas terkait dengan kebiasaan buang air besar yang tidak normal – bukan diet – ScienceDaily

Obesitas terkait dengan kebiasaan buang air besar yang tidak normal – bukan diet – ScienceDaily


Obesitas mempengaruhi sekitar 40 persen orang Amerika, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Meskipun obesitas diketahui dikaitkan dengan peningkatan risiko kondisi kesehatan lain – seperti penyakit jantung, diabetes, dan penyakit gastrointestinal – masih sedikit yang diketahui tentang hubungan antara obesitas dan kebiasaan buang air besar yang abnormal. Dalam analisis paling komprehensif tentang hubungan antara Indeks Massa Tubuh (BMI) dan kebiasaan buang air besar hingga saat ini, yang diterbitkan hari ini di Farmakologi & Terapi Makanan, tim dokter-peneliti di Beth Israel Deaconess Medical Center (BIDMC) menemukan hubungan yang kuat antara obesitas dan diare kronis terlepas dari pola makan, gaya hidup, faktor psikologis atau kondisi medis seseorang. Penemuan ini dapat memiliki implikasi penting tentang bagaimana dokter dapat mendekati dan mengobati gejala diare pada pasien dengan obesitas.

“Sementara beberapa penelitian sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara obesitas dan kebiasaan buang air besar, semua kekurangan data tentang apakah makanan atau faktor lain yang mendorong hubungan tersebut,” kata penulis yang sesuai Sarah Ballou, PhD, seorang psikolog kesehatan di Divisi Gastroenterologi, Hepatologi, dan Nutrisi di BIDMC. “Penelitian kami menegaskan hubungan positif antara obesitas dan diare kronis dan mengungkapkan untuk pertama kalinya bahwa hubungan ini tidak didorong oleh faktor perancu seperti diet atau tingkat aktivitas fisik.”

Menggunakan Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional (NHANES) 2009-2010 – program studi yang dikelola oleh CDC yang dirancang untuk menilai kesehatan dan status gizi orang dewasa dan anak-anak di Amerika Serikat – Ballou dan rekannya menganalisis kuesioner kesehatan usus. tanggapan dari 5.126 pasien di atas usia 20 tahun yang tidak melaporkan riwayat sindrom iritasi usus besar, penyakit celiac atau kanker usus besar. Tim tersebut membandingkan kebiasaan buang air besar yang dilaporkan dari pasien yang memiliki BMI terkait dengan kekurangan berat badan, berat badan normal, kelebihan berat badan, obesitas dan obesitas parah.

Setelah mengontrol pola makan, aktivitas fisik, diabetes, penggunaan pencahar, dan faktor demografis, tim menemukan bahwa responden yang mengalami obesitas atau obesitas berat 60 persen lebih mungkin mengalami diare kronis dibandingkan dengan mereka yang kebiasaan buang air besar normal atau sembelit.

Sementara penelitian tersebut mengungkapkan bahwa hubungan tersebut tidak didorong oleh faktor peracikan yang dikendalikan oleh tim, masih ada pertanyaan tentang apa penyebab yang mendasari dapat menjelaskan mengapa orang yang obesitas lebih mungkin mengalami diare dibandingkan orang yang tidak obesitas. Satu penjelasan yang mungkin mungkin terkait dengan hubungan antara obesitas dan peradangan kronis tingkat rendah, yang dapat menyebabkan diare. Penelitian di masa depan mengklarifikasi hubungan ini dan menentukan bagaimana obesitas memicu peradangan dapat berfungsi sebagai dasar untuk pendekatan dokter dalam menangani kebiasaan buang air besar yang abnormal dengan populasi pasien ini.

“Perawatan obesitas dan kondisi medis terkait obesitas memerlukan manajemen multidisiplin,” kata penulis senior Anthony Lembo, MD, ahli gastroenterologi di Divisi Gastroenterologi, Hepatologi, dan Nutrisi di BIDMC. “Dokter harus menyadari hubungan antara obesitas dan diare, terutama mengingat potensi dampak negatif perubahan kebiasaan buang air besar terhadap kualitas hidup.”

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Pusat Medis Diakones Beth Israel. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Togel SGP

Author Image
adminProzen