Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Orang dewasa yang lebih tua dengan demensia menunjukkan ‘gejala’ keuangan hingga enam tahun sebelum diagnosis – ScienceDaily


Sebuah studi baru yang dipimpin oleh para peneliti di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg dan Dewan Gubernur Federal Reserve menemukan bahwa penerima manfaat Medicare yang kemudian didiagnosis dengan demensia lebih cenderung melewatkan pembayaran tagihan sedini enam tahun sebelum pemeriksaan klinis. diagnosa.

Studi ini juga menemukan bahwa penerima manfaat yang didiagnosis dengan demensia yang memiliki status pendidikan lebih rendah melewatkan pembayaran tagihan yang dimulai paling cepat tujuh tahun sebelum diagnosis klinis dibandingkan dengan 2,5 tahun sebelum diagnosis untuk penerima manfaat dengan status pendidikan yang lebih tinggi.

Penelitian tersebut, yang melibatkan para peneliti dari Fakultas Kedokteran Universitas Michigan, juga menemukan bahwa pembayaran yang terlewat dan hasil keuangan yang merugikan lainnya menyebabkan peningkatan risiko pengembangan skor kredit subprima mulai 2,5 tahun sebelum diagnosis demensia. Skor kredit subprima termasuk dalam kisaran wajar dan lebih rendah.

Penemuan ini dipublikasikan secara online pada tanggal 30 November Penyakit Dalam JAMA, menyarankan bahwa gejala keuangan seperti kehilangan pembayaran untuk tagihan rutin dapat digunakan sebagai prediktor awal demensia dan menyoroti manfaat deteksi dini.

“Saat ini tidak ada pengobatan yang efektif untuk menunda atau membalikkan gejala demensia,” kata penulis utama Lauren Hersch Nicholas, PhD, profesor di Departemen Kebijakan dan Manajemen Kesehatan di Sekolah Bloomberg. “Namun, penyaringan dan deteksi dini, dikombinasikan dengan informasi tentang risiko peristiwa keuangan yang tidak dapat diubah, seperti penyitaan dan penyitaan, penting untuk melindungi kesejahteraan keuangan pasien dan keluarga mereka.”

Analisis tersebut menemukan bahwa peningkatan risiko kenakalan pembayaran dengan demensia menyumbang 5,2 persen dari kenakalan di antara enam tahun sebelum diagnosis, mencapai maksimum 17,9 persen sembilan bulan setelah diagnosis. Tingkat kenakalan pembayaran yang tinggi dan risiko kredit subprime bertahan hingga 3,5 tahun setelah penerima manfaat menerima diagnosis demensia, menunjukkan kebutuhan akan bantuan yang berkelanjutan untuk mengelola uang.

Demensia, yang diidentifikasi sebagai kode diagnostik untuk Penyakit Alzheimer dan demensia terkait dalam penelitian tersebut, adalah gangguan otak progresif yang perlahan-lahan mengurangi daya ingat dan keterampilan kognitif serta membatasi kemampuan untuk melakukan aktivitas dasar sehari-hari, termasuk mengelola keuangan pribadi. Sekitar 14,7 persen orang dewasa Amerika di atas usia 70 didiagnosis dengan penyakit ini. Timbulnya demensia dapat menyebabkan kesalahan keuangan yang mahal, pembayaran tagihan yang tidak teratur, dan meningkatkan kerentanan terhadap penipuan keuangan.

Untuk studi mereka, para peneliti menghubungkan klaim Medicare yang tidak teridentifikasi dan data laporan kredit. Mereka menganalisis informasi pada 81.364 penerima manfaat Medicare yang tinggal di rumah dengan satu orang, dengan 54.062 tidak pernah menerima diagnosis demensia antara 1999 dan 2014 dan 27.302 dengan diagnosis demensia selama periode yang sama. Para peneliti membandingkan hasil keuangan dari 1999 hingga 2018 orang-orang dengan dan tanpa diagnosis klinis demensia hingga tujuh tahun sebelum diagnosis dan empat tahun setelah diagnosis. Para peneliti fokus pada pembayaran yang hilang untuk satu atau lebih akun kredit yang setidaknya 30 hari lewat jatuh tempo, dan skor kredit subprima, yang menunjukkan risiko individu gagal membayar pinjaman berdasarkan riwayat kredit.

Untuk menentukan apakah gejala keuangan yang diamati unik untuk demensia, para peneliti juga membandingkan hasil keuangan dari pembayaran yang terlewat dan skor kredit subprima dengan hasil kesehatan lainnya termasuk radang sendi, glaukoma, serangan jantung, dan patah tulang pinggul. Mereka tidak menemukan hubungan antara pembayaran yang terlewat atau skor kredit subprima yang meningkat sebelum diagnosis untuk artritis, glaukoma, atau patah tulang pinggul. Tidak ada hubungan jangka panjang yang ditemukan dengan serangan jantung.

“Kami tidak melihat pola yang sama dengan kondisi kesehatan lainnya,” kata Nicholas. “Demensia adalah satu-satunya kondisi medis di mana kami melihat gejala keuangan yang konsisten, terutama hasil yang memburuk dalam jangka panjang sebelum pengenalan klinis. Studi kami adalah yang pertama memberikan bukti kuantitatif skala besar dari pepatah medis bahwa tempat pertama untuk mencari demensia adalah di buku cek. “

Studi ini didanai oleh National Institute on Aging (R21AG 053698) dan Social Security Administration (RRC08098401-10).

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel