Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Orang kulit berwarna paling terpukul oleh polusi udara dari hampir semua sumber – ScienceDaily


Berbagai penelitian menunjukkan bahwa orang kulit berwarna terpapar polusi udara secara tidak proporsional di Amerika Serikat. Namun, tidak jelas apakah paparan yang tidak sama ini terutama disebabkan oleh beberapa jenis sumber emisi atau apakah penyebabnya lebih sistemik. Sebuah studi baru yang memodelkan keterpaparan masyarakat terhadap polusi udara – diselesaikan berdasarkan ras-etnis dan tingkat pendapatan – menunjukkan bahwa perbedaan keterpaparan di antara orang kulit berwarna dan kulit putih didorong oleh hampir semua, bukan hanya beberapa, jenis sumber emisi.

Studi yang dipimpin oleh profesor teknik sipil dan lingkungan Universitas Illinois Urbana Champaign, Christopher Tessum, diterbitkan dalam jurnal tersebut Kemajuan Sains.

“Organisasi masyarakat telah mengalami dan mengadvokasi ketidakadilan lingkungan selama beberapa dekade,” kata Tessum. “Studi kami berkontribusi pada bukti yang sudah ekstensif dengan temuan baru bahwa tidak ada satu pun sumber polusi udara, atau sejumlah kecil sumber, yang menjelaskan perbedaan ini. Sebaliknya, perbedaan tersebut disebabkan oleh hampir semua sumber. “

Tim menggunakan model kualitas udara untuk menganalisis data Badan Perlindungan Lingkungan untuk lebih dari 5.000 jenis sumber emisi, termasuk industri, pertanian, utilitas listrik batu bara, kendaraan berbahan bakar bensin ringan dan berat, kendaraan diesel, kendaraan dan peralatan off-road, konstruksi. , sumber pemukiman, debu jalan, dan berbagai sumber emisi kecil lainnya. Setiap jenis sumber yang dipelajari berkontribusi terhadap polusi udara partikel halus, yang didefinisikan sebagai partikel dengan diameter 2,5 mikrometer atau kurang, laporan studi tersebut.

Untuk mengidentifikasi pola paparan polusi udara yang terkait dengan ras-etnis dan pendapatan, para peneliti menggabungkan pola polusi udara spasial yang diprediksi dalam model kualitas udara mereka dengan penghitungan populasi pemukiman dari Biro Sensus AS untuk mengidentifikasi perbedaan paparan berdasarkan ras-etnis dan pendapatan.

Para peneliti menemukan bahwa untuk total populasi rata-rata AS 2014, paparan polusi udara partikel halus dari mayoritas jenis sumber lebih tinggi daripada rata-rata untuk orang kulit berwarna dan lebih rendah dari rata-rata untuk orang kulit putih. Data menunjukkan bahwa orang kulit putih terpapar pada konsentrasi yang lebih rendah dari rata-rata dari jenis sumber emisi yang, jika digabungkan, menyebabkan 60% dari total keterpaparan mereka, studi tersebut melaporkan. Sebaliknya, orang dengan warna kulit mengalami eksposur yang lebih besar dari rata-rata dari jenis sumber yang, jika digabungkan, menyebabkan 75% dari total eksposur mereka. Kesenjangan ini terjadi di tingkat negara, negara bagian dan kota dan untuk orang-orang di semua tingkat pendapatan.

“Kami menemukan bahwa hampir semua sektor emisi rata-rata menyebabkan eksposur yang tidak proporsional untuk orang kulit berwarna,” kata rekan penulis Julian Marshall, seorang profesor teknik sipil dan lingkungan di University of Washington. “Ketimpangan yang kami laporkan adalah akibat dari rasisme sistemik: Seiring waktu, orang kulit berwarna dan polusi telah disatukan, tidak hanya dalam beberapa kasus tetapi untuk hampir semua jenis emisi.”

Para peneliti menemukan bahwa perbedaan polusi udara muncul dari serangkaian penyebab yang lebih sistemik daripada yang dipahami sebelumnya.

“Kami terkejut dengan bagaimana perbedaan sistemik ini ada untuk orang kulit berwarna tidak hanya di lingkungan tertentu tetapi di setiap skala spasial di AS,” kata rekan penulis Joshua Apte, seorang profesor teknik sipil dan lingkungan di University of California, Berkeley . “Masalahnya ada di daerah perkotaan dan pedesaan, banyak wilayah AS yang berbeda, dan untuk orang yang tinggal di hampir semua kota di Amerika.”

“Studi baru ini menambahkan konteks pada pekerjaan kami sebelumnya, yang menunjukkan bahwa konsumsi barang dan jasa yang tidak proporsional – yang merupakan penyebab utama polusi – menambah paparan polusi udara pada orang kulit berwarna,” kata rekan penulis Jason Hill. , seorang profesor teknik bioproduk dan biosystems di University of Minnesota.

Hasil studi datang dengan peringatan, kata para peneliti. Data emisi, pemodelan kualitas udara, dan penghitungan populasi semuanya mengandung ketidakpastian yang terukur sebelumnya. Namun, karena temuan tim konsisten di seluruh negara bagian, daerah perkotaan dan pedesaan, dan tingkat konsentrasi, mereka tidak mungkin menjadi artefak model atau bias pengukuran. Studi ini berfokus pada konsentrasi polusi udara luar ruangan di tempat-tempat di mana orang tinggal dan tidak memperhitungkan variabilitas dalam mobilitas, akses ke perawatan kesehatan dan angka kematian dan morbiditas dasar, di antara faktor-faktor lain.

“Beberapa berasumsi bahwa ketika ada perbedaan ras-etnis yang sistematis, seperti yang kita lihat di sini, penyebab utamanya adalah perbedaan pendapatan,” kata Tessum. “Karena data menunjukkan bahwa perbedaan memotong semua tingkat pendapatan, penelitian kami memperkuat temuan sebelumnya bahwa ras, bukan pendapatan, yang benar-benar mendorong disparitas paparan polusi udara.”

Para peneliti mengatakan mereka berharap temuan ini akan menyoroti peluang potensial untuk mengatasi ketidakadilan lingkungan yang terus-menerus ini.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel