Otot sehat adalah wortel pada tali untuk paru-paru yang sehat – ScienceDaily

Otot sehat adalah wortel pada tali untuk paru-paru yang sehat – ScienceDaily

[ad_1]

Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) adalah penyakit paru-paru yang disebabkan oleh menghirup gas berbahaya dalam jangka waktu lama seperti asap rokok. Para ilmuwan telah mengenali kerusakan jaringan otot, yang dikenal sebagai, sebagai efek sekunder dari kerusakan paru-paru. Kelemahan ini menyulitkan individu untuk bergerak dan berolahraga, yang pada gilirannya memperburuk keadaan paru-paru mereka, menyebabkan spiral ke bawah yang tak berujung pada kesehatan secara keseluruhan.

Terapi olahraga adalah satu-satunya pengobatan yang mapan untuk komplikasi otot rangka PPOK, namun, bergantung pada keparahan kelemahan sarcopenia pada pasien, pengobatan semacam itu mungkin tidak dapat dilakukan. Ketidakseimbangan ini telah menjadi masalah yang mendesak untuk diatasi. Ninjin’yoeito adalah obat herbal Jepang berbahan dasar wortel yang biasa diberikan kepada orang yang baru sembuh dari anoreksia dan kelemahan fisik setelah sakit atau operasi untuk efek tambahannya dalam memulihkan kekuatan fisik. Selain itu, obat tersebut telah dilihat untuk meningkatkan kehilangan massa otot pada tikus yang menua melalui aktivasi protein PGC-1α- yang terlibat dalam meningkatkan fungsi otot.

“Berdasarkan ini, kami berhipotesis bahwa Ninjin’yoeito meningkatkan ekspresi PGC-1α di otot rangka dan dapat meningkatkan komplikasi otot yang terkait dengan COPD”, jelas Associate Professor Kazuhisa Asai dari Sekolah Pascasarjana Kedokteran Universitas Kota Osaka. Dia memimpin kelompok penelitian dalam menguji hipotesis ini dengan memasukkan Ninjin’yoeito ke dalam makanan tikus yang telah terpapar asap rokok selama 12 minggu. Temuan mereka dipublikasikan secara online di jurnal ilmiah internasional Jurnal Internasional Penyakit Paru Obstruktif Kronik pada 27 November 2020.

Tim Profesor Asai mengukur massa otot tungkai bawah dari kelompok tikus yang terpapar asap rokok dengan microCT dan memperhatikan bahwa mereka telah berhenti berkembang, seperti pasien PPOK pada manusia. Namun, dia tidak melihat perubahan massa otot pada kelompok tikus percobaan, yang menunjukkan bahwa penambahan obat kaya wortel membatalkan efek kelemahan sarcopenia.

“Kami percaya bahwa ini adalah temuan yang berguna dan bahwa Ninjin’yoeito dapat memutus lingkaran setan kelemahan sarcopenia pada pasien COPD”, tambah Associate Professor Asai. “Kami ingin mempertimbangkan uji klinis di masa depan.”

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Universitas Kota Osaka. Catatan: Konten dapat diedit gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel

Author Image
adminProzen