Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Pada wanita, lemak tubuh yang lebih tinggi dapat melindungi dari kematian akibat penyakit jantung, studi menunjukkan – ScienceDaily


Sebuah studi UCLA baru menunjukkan bahwa sementara pria dan wanita yang memiliki massa otot tinggi lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal akibat penyakit jantung, juga tampak bahwa wanita yang memiliki tingkat lemak tubuh yang lebih tinggi – terlepas dari massa otot mereka – memiliki tingkat yang lebih tinggi perlindungan dibandingkan wanita dengan lebih sedikit lemak.

Para peneliti menganalisis data survei kesehatan nasional yang dikumpulkan selama periode 15 tahun dan menemukan bahwa kematian terkait penyakit jantung pada wanita dengan massa otot tinggi dan lemak tubuh tinggi adalah 42% lebih rendah dibandingkan kelompok perbandingan wanita dengan massa otot rendah dan tubuh rendah. lemak. Namun, wanita yang memiliki massa otot tinggi dan lemak tubuh rendah tampaknya tidak memiliki keunggulan yang signifikan dibandingkan kelompok pembanding.

Di sisi lain, di antara pria, meskipun memiliki massa otot tinggi dan lemak tubuh tinggi menurunkan risiko sebesar 26% (dibandingkan dengan mereka yang memiliki massa otot rendah dan lemak tubuh rendah), memiliki massa otot tinggi dan lemak tubuh rendah menurunkan risiko sebesar 60%. %.

The American Heart Association memperkirakan bahwa 5 juta pria dan 3 juta wanita mengalami serangan jantung setiap tahun. Namun terlepas dari kesenjangan gender yang lebar ini dan penurunan keseluruhan kematian terkait serangan jantung untuk pria dan wanita selama 50 tahun terakhir, pria dan wanita dalam jumlah yang sama masih meninggal karena penyakit jantung.

Selain itu, angka kematian di kalangan wanita selama lima dekade tersebut telah turun lebih lambat dibandingkan pria, dan insiden serangan jantung tampaknya meningkat di antara wanita berusia antara 35 dan 54 tahun. Penelitian terbaru juga menemukan bahwa wanita memiliki tingkat kematian yang jauh lebih tinggi. tingkat faktor risiko yang terkait dengan penyakit jantung dibandingkan laki-laki.

Para peneliti menganalisis data komposisi tubuh dari Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional 1999-2004 dan data penyakit kardiovaskular dari Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional 1999-2014. Mereka mengevaluasi 11.463 individu berusia 20 tahun ke atas, yang kemudian dibagi menjadi empat kelompok komposisi tubuh: massa otot rendah dan lemak tubuh rendah, otot rendah dan lemak tinggi, otot tinggi dan lemak rendah, serta otot tinggi dan lemak tinggi. Angka kematian terkait penyakit jantung kemudian dihitung untuk masing-masing kelompok ini.

Penemuan ini menyoroti pentingnya mengenali perbedaan fisiologis antara wanita dan pria ketika mempertimbangkan komposisi tubuh dan risiko kematian akibat penyakit jantung, terutama dalam hal bagaimana perbedaan lemak tubuh dapat mengubah risiko tersebut.

Penelitian ini juga menggarisbawahi kebutuhan untuk mengembangkan pedoman yang sesuai dengan jenis kelamin sehubungan dengan olahraga dan nutrisi sebagai strategi pencegahan terhadap perkembangan penyakit kardiovaskular. Bahkan dengan penekanan saat ini oleh para ahli kesehatan pada pengurangan lemak untuk menurunkan risiko penyakit, mungkin penting bagi wanita untuk lebih fokus pada membangun massa otot daripada menurunkan berat badan, kata penulis studi tersebut.

Studi ini didanai oleh Program Kesehatan Jantung Wanita Barbra Streisand.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Universitas California – Ilmu Kesehatan Los Angeles. Asli ditulis oleh Enrique Rivero. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Data HK