Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Paleofarmasi dari amber Baltik dapat melawan infeksi yang resistan terhadap obat – ScienceDaily


Selama berabad-abad, orang-orang di negara Baltik telah menggunakan ambar kuno untuk tujuan pengobatan. Bahkan saat ini, bayi diberi kalung kuning yang mereka kunyah untuk menghilangkan rasa sakit pada gigi, dan orang-orang mengoleskan amber yang sudah dihaluskan ke dalam ramuan dan salep karena sifatnya yang diklaim sebagai anti-inflamasi dan anti-infeksi. Sekarang, para ilmuwan telah menemukan senyawa yang membantu menjelaskan efek terapeutik amber Baltik dan yang dapat mengarah pada obat-obatan baru untuk memerangi infeksi yang kebal antibiotik.

Para peneliti akan mempresentasikan hasil mereka hari ini pada pertemuan musim semi American Chemical Society (ACS).

Setiap tahun di AS, setidaknya 2,8 juta orang mendapatkan infeksi yang kebal antibiotik, yang menyebabkan 35.000 kematian, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. “Kami tahu dari penelitian sebelumnya bahwa ada zat dalam damar Baltik yang dapat menghasilkan antibiotik baru, tetapi belum dieksplorasi secara sistematis,” kata Elizabeth Ambrose, Ph.D., yang merupakan peneliti utama proyek tersebut. “Kami sekarang telah mengekstraksi dan mengidentifikasi beberapa senyawa dalam damar Baltik yang menunjukkan aktivitas melawan bakteri gram positif yang kebal antibiotik.”

Minat Ambrose awalnya berasal dari warisan Baltiknya. Saat mengunjungi keluarga di Lituania, dia mengumpulkan sampel ambar dan mendengar cerita tentang kegunaan obat mereka. Wilayah Laut Baltik mengandung deposit material terbesar di dunia, yaitu fosil resin yang terbentuk sekitar 44 juta tahun yang lalu. Damar mengalir dari pohon pinus yang sekarang sudah punah di Sciadopityaceae keluarga dan bertindak sebagai pertahanan terhadap mikroorganisme seperti bakteri dan jamur, serta serangga herbivora yang akan terperangkap di resin.

Ambrose dan mahasiswa pascasarjana Connor McDermott, yang berada di University of Minnesota, menganalisis sampel amber Baltik yang tersedia secara komersial, selain beberapa sampel yang telah dikumpulkan Ambrose. “Salah satu tantangan utama adalah menyiapkan bubuk halus homogen dari kerikil kuning yang dapat diekstraksi dengan pelarut,” jelas McDermott. Dia menggunakan gilingan guci meja, di mana toples diisi dengan manik-manik keramik dan kerikil kuning dan diputar pada sisinya. Melalui trial and error, dia menentukan rasio yang benar dari manik-manik ke kerikil untuk menghasilkan bubuk semi halus. Kemudian, menggunakan berbagai kombinasi pelarut dan teknik, ia menyaring, memekatkan dan menganalisis ekstrak serbuk amber dengan spektrometri massa kromatografi gas (GC-MS).

Puluhan senyawa diidentifikasi dari spektrum GC-MS. Yang paling menarik adalah asam abietic, asam dehydroabietic dan asam palustric – 20-karbon, senyawa organik bercincin tiga dengan aktivitas biologis yang diketahui. Karena senyawa ini sulit dimurnikan, para peneliti membeli sampel murni dan mengirimkannya ke perusahaan yang menguji aktivitas mereka terhadap sembilan spesies bakteri, beberapa di antaranya diketahui resisten terhadap antibiotik.

“Temuan terpenting adalah senyawa ini aktif melawan bakteri gram positif, seperti tertentu Staphylococcus aureus strain, tapi bukan bakteri gram negatif, “kata McDermott. Bakteri gram positif memiliki dinding sel yang kurang kompleks dibandingkan bakteri gram negatif.” Ini menyiratkan bahwa komposisi membran bakteri penting untuk aktivitas senyawanya, “ujarnya. kata. McDermott juga memperoleh pinus payung Jepang, spesies yang hidup paling dekat dengan pohon yang menghasilkan resin yang menjadi amber Baltik. Dia mengekstraksi resin dari jarum dan batang dan mengidentifikasi sklarene, molekul yang ada dalam ekstrak yang secara teoritis dapat mengalami transformasi kimia untuk menghasilkan senyawa bioaktif yang ditemukan para peneliti dalam sampel amber Baltik.

“Kami sangat bersemangat untuk bergerak maju dengan hasil ini,” kata Ambrose. “Asam abietik dan turunannya berpotensi menjadi sumber obat baru yang belum dimanfaatkan, terutama untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh bakteri gram positif, yang semakin kebal terhadap antibiotik yang diketahui.”

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh American Chemical Society. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel