Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Para peneliti mengetahui bahwa wanita hamil meneruskan antibodi COVID pelindung kepada bayi mereka – ScienceDaily


Antibodi yang melindungi dari COVID-19 dapat berpindah dari ibu ke bayi saat berada di dalam rahim, menurut sebuah studi baru dari Weill Cornell Medicine dan peneliti NewYork-Presbyterian yang diterbitkan di American Journal of Obstetrics and Gynecology.

Penemuan ini, yang diterbitkan 22 Januari, menambah bukti yang berkembang yang menunjukkan bahwa wanita hamil yang menghasilkan antibodi pelindung setelah tertular virus corona sering menyampaikan sebagian dari kekebalan alami itu kepada janin mereka. Temuan ini juga mendukung gagasan bahwa memvaksinasi calon ibu juga dapat bermanfaat bagi bayi mereka.

“Karena sekarang kami dapat mengatakan bahwa antibodi yang dibuat oleh wanita hamil untuk melawan COVID-19 telah terbukti diturunkan ke bayi mereka, kami menduga bahwa ada kemungkinan besar mereka dapat menurunkan antibodi yang dibuat tubuh setelah divaksinasi juga,” kata Dr. Yawei Jenny Yang, asisten profesor patologi dan kedokteran laboratorium di Weill Cornell Medicine dan penulis senior studi tersebut.

Dr. Yang dan timnya menganalisis sampel darah dari 88 wanita yang melahirkan di NewYork-Presbyterian / Weill Cornell Medical Center antara Maret dan Mei 2020, saat New York City menjadi episentrum global pandemi. Semua wanita memiliki antibodi COVID-19 dalam darah mereka, menunjukkan bahwa mereka telah tertular virus di beberapa titik meskipun 58 persen dari wanita tersebut tidak memiliki gejala. Selain itu, sementara antibodi terdeteksi pada wanita yang bergejala dan tanpa gejala, para peneliti mengamati bahwa konsentrasi antibodi secara signifikan lebih tinggi pada wanita yang bergejala. Mereka juga menemukan bahwa pola umum tanggapan antibodi serupa dengan tanggapan yang terlihat pada pasien lain, membenarkan bahwa wanita hamil memiliki jenis tanggapan kekebalan yang sama terhadap virus seperti populasi pasien yang lebih besar – sesuatu yang sebelumnya tidak diketahui. Tentu, karena sistem kekebalan wanita berubah selama kehamilan.

Selain itu, sebagian besar bayi yang lahir dari wanita ini – 78 persen – memiliki antibodi yang dapat dideteksi dalam darah tali pusat mereka. Tidak ada bukti bahwa ada bayi yang terinfeksi virus secara langsung dan semuanya negatif COVID pada saat lahir, lebih lanjut menunjukkan bahwa antibodi telah melewati plasenta – organ yang menyediakan oksigen dan nutrisi untuk bayi yang sedang tumbuh selama kehamilan – ke dalam aliran darah janin. Bayi baru lahir dengan ibu yang bergejala juga memiliki tingkat antibodi yang lebih tinggi daripada mereka yang ibunya tidak memiliki gejala COVID.

Data ini menyiratkan bahwa wanita hamil dapat meneruskan antibodi yang dihasilkan dari vaksin dengan cara yang sama, berpotensi melindungi ibu dan anak dari infeksi di masa mendatang. Namun belum diketahui secara pasti seberapa protektif antibodi ini, atau berapa lama perlindungan tersebut bisa bertahan. Dr. Laura Riley, ketua Departemen Obstetri dan Ginekologi di Weill Cornell Medicine, kepala kebidanan dan ginekolog di NewYork-Presbyterian / Weill Cornell dan salah satu rekan penulis studi, masih menasihati pasien hamil yang memutuskan untuk divaksinasi untuk terus mengikuti pedoman keselamatan saat ini untuk mencegah penyebaran penyakit. Dr. Riley, Dr. Yang dan rekan mereka memimpin penyelidikan lanjutan yang saat ini mendaftarkan wanita hamil yang menerima vaksin, serta ibu yang divaksinasi yang sedang menyusui, untuk menilai tanggapan antibodi pada kelompok tersebut setelah vaksinasi. Informasi tersebut dapat membantu memandu strategi vaksinasi ibu ke depan.

“Pertanyaan $ 1 juta adalah: Akankah kelompok wanita yang sekarang divaksinasi mendapatkan jenis perlindungan yang sama? Kami belum mengetahuinya,” kata Dr. Riley. “Mendapatkan jawaban itu akan menjadi sangat penting.”

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Weill Cornell Medicine. Catatan: Konten dapat diedit gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel