Penargetan sel endotel dapat membantu melawan gejala COVID-19, studi menunjukkan – ScienceDaily

Penargetan sel endotel dapat membantu melawan gejala COVID-19, studi menunjukkan – ScienceDaily


Untuk pasien Covid-19 dengan penyakit paru-paru serius, menargetkan sel endotel – sel yang membentuk dinding pembuluh darah yang mengatur pertukaran oksigen antara saluran udara dan aliran darah – mungkin merupakan pendekatan baru untuk memulihkan fungsi paru-paru normal. Hipotesis ini bermula dari sebuah studi oleh para peneliti di Departemen Mikrobiologi dan Imunologi di Sekolah Kedokteran Renaissance di Universitas Stony Brook dan diterbitkan di mBio, jurnal terkemuka untuk American Society for Microbiology.

SARS-CoV-2 menyebabkan Covid-19, ditandai dengan edema paru, pneumonia virus, koagulopati, peradangan, dan kelainan fisiologis lainnya. SARS-CoV-2 menggunakan reseptor angiotensin-converting enzyme 2 (ACE2) untuk menginfeksi dan merusak sel epitel vaskular bersilia di saluran pernapasan bagian atas. Namun bagaimana SARS2 mendisregulasi fungsi vaskular yang menyebabkan sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS) pada pasien Covid-19 tetap menjadi teka-teki.

Dipimpin oleh Erich Mackow, PhD, seorang Profesor Mikrobiologi dan Imunologi, tim ilmuwan berusaha mengungkap mekanisme ini dengan menyelidiki infeksi SARS-CoV-2 pada sel endotel manusia dari paru-paru, otak, jantung, dan ginjal yang terkena dampak COVID- 19 pasien.

“Klaim bahwa sel endotel terinfeksi SARS-CoV-2 melalui reseptor ACE2 tidak pernah dinilai secara langsung,” kata Mackow. “Penelitian kami mengungkapkan bahwa sel endotel tidak memiliki reseptor ACE2 dan bahwa sel endotel hanya terinfeksi SARS-CoV-2 setelah mengekspresikan reseptor ACE2 di dalamnya. Karena fungsi sel endotel tidak sesuai dengan SARS-CoV-2, temuan ini menunjukkan mekanisme regulasi baru. yang tidak memerlukan infeksi virus. Sebaliknya itu menunjukkan aktivasi tidak langsung dari endotelium, yang berpotensi akibat dari kerusakan jaringan di sekitarnya, yang dapat menjadi dasar untuk penelitian lebih lanjut untuk secara terapeutik menargetkan dan memulihkan respons sel endotel yang normal. “

Mackow menambahkan bahwa pekerjaan mereka berpusat pada sel endotel dan fungsi ACE2 pada penyakit Covid-19 untuk mengidentifikasi mekanisme peradangan kapiler dan pembekuan yang menyimpang di dalam pembuluh darah. Dia menjelaskan bahwa penelitian tersebut mengungkapkan mekanisme baru pembekuan dan peradangan endotel yang diamati di paru-paru dan jantung pasien COVID-19.

“Perubahan transformatif dalam mekanisme disfungsi sel endotel, bukan infeksi sel itu sendiri, mengubah cara penyakit dimulai dan alasan untuk target terapeutik. Jika sel endotel tidak terinfeksi atau langsung rusak, mereka masih dapat menyebabkan peradangan dan pembekuan dengan hanya diaktifkan, ”dia menyimpulkan dari temuan penelitian.

Tim sedang mengerjakan bagaimana sel endotel dapat diaktifkan oleh virus atau sebagai respons terhadap sel paru-paru yang terinfeksi SARS-CoV-2 lainnya yang mengekspresikan ACE2.

Penelitian ini menunjukkan potensi untuk secara terapeutik menargetkan aktivasi, daripada infeksi endotelium, sebagai strategi untuk mengatasi gejala koagulasi dan inflamasi Covid-19.

Mackow menekankan bahwa penelitian tambahan tentang sel endotel dan fungsi ACE2 yang diatur turun setelah infeksi SARS-CoV-2 diperlukan untuk menentukan target yang dapat mengarah pada penurunan gangguan pernapasan dan gejala pasien Covid-19.

Penelitian ini didukung oleh dana hibah dari Stony Brook University, bersama dengan dana tambahan dari Mathers Foundation, dan National Institutes of Health’s National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAID): nomor hibah RO1AI12901004, R21AI13173902, dan R21AI15237201.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Universitas Stony Brook. Catatan: Konten dapat diedit gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel

Author Image
adminProzen