Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Peneliti menemukan cara baru untuk membuat tumor otak kelaparan – ScienceDaily


Ilmuwan dari Queen Mary University of London, yang didanai oleh badan amal Brain Tumor Research, telah menemukan cara baru untuk melaparkan energi sel tumor otak kanker untuk mencegah pertumbuhan lebih lanjut.

Penelitian pra-klinis pada sampel jaringan manusia, garis sel manusia, dan tikus dapat menyebabkan perubahan pada cara pengobatan beberapa anak dengan medulloblastoma di masa depan, jika temuan tersebut dikonfirmasi dalam uji klinis pada manusia.

Medulloblastoma adalah tumor otak tingkat tinggi yang paling umum pada anak-anak. Sekitar 70 didiagnosis di Inggris setiap tahun. Tingkat kelangsungan hidup adalah 70 persen untuk mereka yang tumornya belum menyebar tetapi hampir selalu berakibat fatal pada kasus tumor yang kambuh.

Penelitian yang dipublikasikan di jurnal berdampak tinggi Komunikasi Alam, melihat inositol hexaphosphate (IP6), senyawa alami yang ada di hampir semua tumbuhan dan hewan, dan menunjukkan bagaimana ia menghambat medulloblastoma dan dapat dikombinasikan dengan kemoterapi untuk membunuh sel tumor.

Peneliti utama Profesor Silvia Marino dari Brain Tumor Research Center of Excellence di Queen Mary University of London mengatakan: “Medulloblastoma terjadi di empat subkelompok yang berbeda (WNT, SHH, G3 dan G4). Terlepas dari pengetahuan kami yang berkembang tentang perbedaan molekuler antara subkelompok ini, Pilihan saat ini adalah operasi bersama dengan radioterapi dan / atau kemoterapi untuk semua pasien. Kami sangat perlu memahami peristiwa molekuler utama yang mendorong pertumbuhan tumor di setiap subkelompok untuk merancang perawatan baru yang tidak terlalu beracun, dan ditargetkan. “

“Medulloblastoma G4 adalah yang paling sedikit dipahami dari semua subkelompok, meskipun paling umum dan terkait dengan prognosis yang buruk. Kami telah mengidentifikasi cara baru bahwa jenis medulloblastoma ini mampu menyesuaikan metabolisme dan tumbuh tak terkendali. Secara signifikan, kami juga telah menunjukkan caranya Pasokan energi ini dapat diblokir. Hasil yang menggembirakan ini membawa harapan untuk mengembangkan pengobatan baru yang ditargetkan untuk pasien dengan tumor otak pediatrik yang agresif ini. “

Sel normal dapat mengaktifkan dan menonaktifkan gen tertentu sesuai kebutuhan untuk mengontrol pertumbuhannya. Dikenal sebagai epigenetik, proses ini dapat terganggu pada kanker, menyebabkan produksi protein spesifik yang berlebihan yang berkontribusi pada perkembangan dan pertumbuhan tumor.

Telah diketahui bahwa perubahan epigenetik dapat berkontribusi pada perkembangan medulloblastoma. Selain itu, protein yang terlibat dalam proses ini – yang dikenal sebagai BMI1 – ditemukan dalam kadar tinggi dalam berbagai jenis kanker termasuk tumor otak. Di medulloblastoma, tingkat tinggi ditemukan di subkelompok G4, di mana ia menopang pertumbuhan tumor.

Tim Profesor Marino sebelumnya telah menunjukkan bahwa, di samping tingkat BMI1 yang tinggi, sel medulloblastoma G4 juga kekurangan protein yang disebut CHD7. Kombinasi perubahan atau tanda tangan ini dianggap berkontribusi pada perkembangan medulloblastoma G4.

Sekarang tim tersebut telah menunjukkan bahwa tingkat BMI1 yang tinggi memungkinkan sel kanker untuk menyesuaikan metabolisme mereka dan tumbuh secara agresif. Perubahan ini dapat dibalik dengan memperlakukan sel dengan inositol hexaphosphate (IP6). Tim juga menunjukkan bahwa ketika IP6 dikombinasikan dengan kemoterapi – dalam hal ini cisplatin – mereka mengamati peningkatan kemampuan untuk membunuh sel tumor pada tikus.

Hugh Adams, Kepala Hubungan Pemangku Kepentingan di Riset Tumor Otak mengatakan: “Hasil yang sangat menarik ini mengungkapkan cara baru epigenetik untuk mengontrol metabolisme di dalam sel tumor. Uji klinis sekarang diperlukan untuk menguji kemampuan menggabungkan IP6 dengan kemoterapi untuk mengobati medulloblastoma G4, menawarkan janji kepada kelompok pasien yang sangat rentan.

“Ini adalah berita bagus dan membawa harapan yang sangat dibutuhkan untuk masa depan. Masih ada beberapa cara untuk pergi tetapi kami berharap uji klinis dapat dimulai dan berjalan dalam waktu dekat.

“Tumor otak membunuh lebih banyak anak dan orang dewasa di bawah usia 40 namun, secara historis, hanya 1% dari pengeluaran kanker nasional yang dialokasikan untuk penyakit yang menghancurkan ini. Penelitian Tumor Otak bertekad untuk mengubah ini.”

Peter Gardiner, dari Aston Clinton, dekat Aylesbury, kehilangan putranya yang berusia 13 tahun karena medulloblastoma pada November 2017. Bulan depan, May menandai enam tahun sejak diagnosisnya.

“Saya hanya bisa menggambarkan pengalaman kami sebagai neraka yang panjang. Pertama, Ollie didiagnosis, kemudian dia menjalani operasi dan perawatan ekstensif. Ketika kami diberi tahu bahwa tidak ada pilihan lain untuknya di Inggris, kami menggalang dana sebesar £ 500.000 agar dia bisa memilikinya. imunoterapi di Jerman. Itu satu-satunya harapan kami dan, sayangnya, tidak berhasil, “katanya.

Keluarga Ollie dengan murah hati menyumbangkan £ 187.000 dari sisa penggalangan dana mereka untuk Penelitian Tumor Otak yang mendanai peneliti pasca doktoral Sara Badodi yang bekerja bersama Prof Marino.

Pete berkata: “Kami kewalahan oleh dukungan dari teman-teman, keluarga dan orang asing yang berdiri di dekat kami pada saat kami membutuhkan dan datang bersama untuk membantu kami melakukan yang terbaik yang kami bisa untuk putra kami. Itu berarti dunia untuk memikirkan itu, karena tentang dia dan cinta yang ditunjukkan orang kepada kami, orang lain mungkin tidak harus melalui apa yang kami lakukan. “

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel