Penemuan dapat menghasilkan diagnosis yang lebih baik, mempercepat upaya untuk menemukan pengobatan – ScienceDaily

Penemuan dapat menghasilkan diagnosis yang lebih baik, mempercepat upaya untuk menemukan pengobatan – ScienceDaily


Bentuk baru dari protein Alzheimer yang ditemukan dalam cairan yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang menunjukkan tahap penyakit seseorang, dan melacak dengan kekusutan protein tau di otak, menurut sebuah studi dari para peneliti di Washington University School. Kedokteran di St Louis. Tau kusut dianggap beracun bagi neuron, dan penyebarannya melalui otak meramalkan kematian jaringan otak dan penurunan kognitif. Kusut muncul saat tahap awal Alzheimer tanpa gejala berkembang menjadi tahap gejala.

Penemuan daerah pengikat mikrotubulus tau (MTBR tau) dalam cairan serebrospinal dapat menjadi cara untuk mendiagnosis orang pada tahap awal penyakit Alzheimer, sebelum mereka memiliki gejala atau ketika gejala mereka masih ringan dan mudah salah diagnosis. Ini juga dapat mempercepat upaya untuk menemukan pengobatan untuk penyakit yang merusak, dengan menyediakan cara yang relatif sederhana untuk mengukur apakah pengobatan eksperimental memperlambat atau menghentikan penyebaran penyakit beracun.

Studi ini diterbitkan 7 Desember di jurnal Otak.

“Biomarker cairan tau MTBR ini mengukur tau yang membentuk kekusutan dan dapat mengkonfirmasi tahap penyakit Alzheimer dengan menunjukkan seberapa banyak patologi tau yang ada di otak pasien penyakit Alzheimer,” kata penulis senior Randall J. Bateman, MD, Charles F. dan Profesor Neurologi Terhormat Joanne Knight. Bateman merawat pasien dengan penyakit Alzheimer di Kampus Medis Universitas Washington. “Jika kami dapat menerjemahkan ini ke dalam klinik, kami akan memiliki cara untuk mengetahui apakah gejala seseorang disebabkan oleh patologi tau pada penyakit Alzheimer dan di mana mereka berada dalam perjalanan penyakit, tanpa perlu melakukan pemindaian otak. Sebagai dokter , informasi ini sangat berharga dalam menginformasikan perawatan pasien, dan di masa depan, untuk memandu keputusan perawatan. “

Alzheimer dimulai ketika protein otak yang disebut amiloid mulai membentuk plak di otak. Selama tahap amiloid ini, yang dapat berlangsung selama dua dekade atau lebih, orang tidak menunjukkan tanda-tanda penurunan kognitif. Namun, segera setelah tau kusut mulai menyebar di neuron, orang mulai menunjukkan kebingungan dan kehilangan ingatan, dan scan otak menunjukkan peningkatan atrofi jaringan otak.

Tau kusut dapat dideteksi dengan pemindaian otak positron emission tomography (PET), tetapi pemindaian otak memakan waktu, mahal dan tidak tersedia di semua tempat. Bateman dan rekannya sedang mengembangkan tes darah diagnostik untuk penyakit Alzheimer berdasarkan amiloid atau bentuk tau yang berbeda, tetapi tidak ada tes yang dapat menentukan jumlah tau kusut di seluruh tahapan penyakit.

MTBR tau adalah bagian yang tidak larut dari protein tau, dan komponen utama dari tau kusut. Bateman dan penulis pertama Kanta Horie, PhD, seorang ilmuwan tamu di laboratorium Bateman, menyadari bahwa spesies tau MTBR tertentu diperkaya di otak orang dengan penyakit Alzheimer, dan bahwa mengukur tingkat spesies dalam cairan serebrospinal yang membasahi otak mungkin cara untuk mengukur seberapa luas ikatan beracun telah menyebar ke seluruh otak. Peneliti sebelumnya yang menggunakan antibodi terhadap tau gagal mendeteksi MTBR tau dalam cairan serebrospinal. Tapi Horie dan rekannya mengembangkan metode baru berdasarkan penggunaan bahan kimia untuk memurnikan tau dari larutan, diikuti dengan spektrometri massa.

Dengan menggunakan teknik ini, Horie, Bateman, dan rekannya menganalisis cairan serebrospinal dari 100 orang berusia 70-an. Tiga puluh tidak memiliki gangguan kognitif dan tidak ada tanda-tanda Alzheimer; 58 memiliki plak amiloid tanpa gejala kognitif, atau dengan demensia Alzheimer ringan atau sedang; dan 12 orang memiliki gangguan kognitif yang disebabkan oleh kondisi lain. Para peneliti menemukan bahwa tingkat bentuk tertentu – MTBR tau 243 – dalam cairan serebrospinal meningkat pada orang dengan Alzheimer dan itu meningkatkan gangguan kognitif dan demensia seseorang yang lebih maju.

Para peneliti memverifikasi hasil mereka dengan mengikuti 28 anggota kelompok asli selama dua hingga sembilan tahun. Separuh dari peserta memiliki beberapa derajat Alzheimer pada awal penelitian. Seiring waktu, tingkat MTBR tau 243 meningkat secara signifikan pada kelompok penyakit Alzheimer, sejalan dengan memburuknya skor pada tes fungsi kognitif.

Standar emas untuk mengukur tau di otak yang hidup adalah pemindaian otak tau-PET. Jumlah tau yang terlihat dalam pemindaian otak berkorelasi dengan gangguan kognitif. Untuk melihat bagaimana teknik mereka cocok dengan standar emas, para peneliti membandingkan jumlah tau yang terlihat dalam scan otak dari 35 orang – 20 dengan Alzheimer dan 15 tanpa – dengan tingkat MTBR tau 243 dalam cairan serebrospinal. Tingkat MTBR tau 243 sangat berkorelasi dengan jumlah tau yang diidentifikasi dalam pemindaian otak, menunjukkan bahwa teknik mereka secara akurat mengukur berapa banyak tau – dan karena itu kerusakan – telah terakumulasi di otak.

“Saat ini belum ada biomarker yang secara langsung mencerminkan patologi otak tau dalam cairan serebrospinal atau darah,” kata Horie. “Apa yang kami temukan di sini adalah bahwa bentuk baru dari tau, MTBR tau 243, terus meningkat seiring perkembangan patologi tau. Ini bisa menjadi cara bagi kami untuk tidak hanya mendiagnosis penyakit Alzheimer tetapi juga mengetahui di mana orang-orang berada dalam penyakit itu. Kami juga menemukan beberapa spesies tau MTBR tertentu di ruang antara neuron di otak, yang menunjukkan bahwa mereka mungkin terlibat dalam penyebaran tau kusut dari satu neuron ke neuron lainnya. Penemuan itu membuka jendela baru untuk terapi baru untuk penyakit Alzheimer berdasarkan penargetan MTBR tau ke hentikan penyebaran kekusutan. “

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Fakultas Kedokteran Universitas Washington. Asli ditulis oleh Tamara Bhandari. Catatan: Konten dapat diedit gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel

Author Image
adminProzen