Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Penggunaan ganja awal terkait dengan penyakit jantung – ScienceDaily


Merokok ganja saat Anda masih muda dapat meningkatkan risiko penyakit jantung di kemudian hari, menurut penelitian University of Guelph baru-baru ini.

Dalam studi pertama untuk melihat indikator risiko spesifik untuk penyakit kardiovaskular (CVD) pada pengguna ganja muda yang sehat, para peneliti menemukan perubahan halus namun berpotensi penting pada fungsi jantung dan arteri.

Merokok diketahui memengaruhi kesehatan kardiovaskular, menyebabkan perubahan pada pembuluh darah dan jantung. Sedikit yang diketahui tentang dampak merokok ganja pada risiko CVD jangka panjang, bahkan ketika penggunaan zat tersebut berkembang di Kanada dan luar negeri. Ganja adalah zat rekreasi yang paling umum digunakan di seluruh dunia setelah alkohol.

“Ganja benar-benar banyak digunakan sebagai zat rekreasi di seluruh dunia dan semakin meningkat,” kata Christian Cheung, seorang mahasiswa PhD di Human Performance and Health Research Lab, bagian dari Departemen Ilmu Kesehatan dan Gizi Manusia (HHNS). . “Para ilmuwan belum melakukan penelitian dengan ganja.”

Cheung adalah penulis utama studi tersebut, yang diterbitkan baru-baru ini di Jurnal Fisiologi Terapan. Rekan penulisnya adalah Dr. Jamie Burr dan Dr. Philip Millar, keduanya adalah profesor di HHNS dan mahasiswa PhD Alexandra Coates.

Tim tersebut mempelajari 35 subjek berusia 19 hingga 30, setengah dari mereka adalah pengguna ganja. Untuk semua subjek, mereka menggunakan pencitraan ultrasound untuk melihat jantung dan arteri. Mereka mengukur kekakuan arteri dan fungsi arteri, atau kemampuan arteri untuk mengembang secara tepat dengan aliran darah yang lebih besar. Ketiga ukuran tersebut merupakan indikator fungsi kardiovaskular dan potensi risiko penyakit.

Kekakuan arteri lebih besar pada pengguna ganja dibandingkan non-pengguna. Tim mengukur seberapa cepat gelombang tekanan menyusuri arteri; arteri yang lebih kaku mengirimkan gelombang lebih cepat.

Pada pengguna ganja, fungsi jantung – disimpulkan dari bagaimana jantung bergerak seperti yang terlihat pada gambar ekokardiografi – lebih rendah daripada non-pengguna.

Cheung mengatakan tim terkejut melihat tidak ada perbedaan pelebaran arteri sebagai respons terhadap perubahan aliran darah.

Ketiga ukuran tersebut biasanya berubah pada perokok, dengan arteri yang lebih kaku dan fungsi pembuluh darah dan jantung yang lebih rendah.

“Kami belum tahu kenapa pada pengguna ganja tidak ada perbedaan fungsi vaskular,” ujarnya.

Cheung mengatakan perbedaan mungkin mencerminkan variasi dalam bagaimana tembakau dan ganja dikonsumsi, serta jumlah dan frekuensi serta usia pengguna.

“Kami mengamati pengguna ganja muda. Dalam literatur rokok, perokok berat dan jangka panjang menunjukkan fungsi pembuluh darah yang berkurang, tetapi itu belum tentu terjadi pada perokok yang lebih muda.”

Peneliti U of G merencanakan studi lebih lanjut untuk mempelajari tentang potensi dampak dari perubahan ini dan risiko penyakit pada orang yang menggunakan ganja.

“Ini adalah data baru yang menarik, menunjukkan bahwa bahkan sebelum lebih banyak tanda dan gejala penyakit kardiovaskular muncul, mungkin ada indikasi yang lebih halus dalam fungsi fisiologis yang berubah,” kata Burr.

“Ini juga membuka jalan untuk studi kami berikutnya, yang bertujuan untuk memahami efek langsung dari konsumsi ganja, dan bagaimana hal ini dapat berinteraksi dengan penyebab stres umum dalam kehidupan sehari-hari, seperti olahraga.”

Cheung menekankan bahwa beberapa penelitian telah dilakukan tentang dampak penggunaan ganja pada kesehatan jantung.

“Ini adalah bidang penelitian yang menarik mengingat penggunaan ganja di mana-mana dan kesenjangan pengetahuan yang ada, ini adalah bidang yang penuh dengan peluang.”

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Universitas Guelph. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel