Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Penyakit otak yang ditularkan melalui gigitan kutu dapat disembuhkan – ScienceDaily


Ensefalitis yang ditularkan melalui kutu adalah penyakit yang sama buruknya dengan kedengarannya. Setelah digigit oleh kutu yang terinfeksi, beberapa orang mengembangkan gejala mirip flu yang sembuh dengan tenang tetapi meninggalkan penyakit neurologis yang merajalela – pembengkakan otak, kehilangan ingatan, dan penurunan kognitif. Kasus meningkat di Eropa Tengah dan Rusia dengan sekitar 10.000 insiden dilaporkan setiap tahun. Vaksin dapat memberikan perlindungan, tetapi hanya untuk waktu yang terbatas. Tidak ada obatnya.

Sekarang sebuah studi baru menjelaskan antibodi yang mampu menetralkan virus yang ditularkan melalui gigitan kutu. Apa yang disebut antibodi penetralisir luas ini telah menjanjikan dalam mencegah TBE pada tikus dan dapat menginformasikan pengembangan vaksin yang lebih baik untuk manusia. Lebih lanjut, hasil awal menunjukkan bahwa antibodi tidak hanya mencegah ensefalitis tick-borne tetapi bahkan mengobati kondisi tersebut, serta virus Powassan terkait yang muncul di Amerika Serikat.

Penulis utama Marianna Agudelo dan rekan di laboratorium Michel C. Nussenzweig dari Rockefeller memeriksa hampir 800 antibodi yang diperoleh dari individu yang telah pulih dari TBE atau telah divaksinasi untuk mencegah infeksi. Antibodi paling kuat, yang disebut VH3-48, ternyata paling cocok untuk menangkis infeksi di masa mendatang. Mereka menemukan bahwa VH3-48 menetralkan varietas virus TBE yang ditanam di laboratorium, serta penyakit yang ditularkan melalui kutu lainnya termasuk Langat, sakit Louping, demam berdarah Omsk, penyakit hutan Kyasanur, dan virus Powassan.

Para peneliti juga menunjukkan bahwa antibodi yang kuat ini tidak umum; pada kenyataannya, sebagian besar antibodi yang diproduksi oleh manusia yang terpapar virus TBE memiliki kualitas yang lebih rendah, dengan antibodi VH3-48 yang didambakan hanya muncul sesekali. Selain itu, pasien yang divaksinasi dalam penelitian ini tidak berhasil mengembangkan antibodi VH3-48 sama sekali. “Anda mengharapkan antibodi yang paling umum menjadi yang terbaik, tetapi bukan itu yang kami temukan di TBE,” kata Agudelo. “Ini mungkin menjelaskan bagaimana virus menipu sistem kekebalan, salah mengarahkannya untuk menghasilkan antibodi yang lebih rendah.”

Penemuan VH3-48 memberikan harapan untuk vaksin TBE yang lebih efektif. Vaksin saat ini membutuhkan tiga dosis dengan jarak selama dua tahun dan hanya memberikan perlindungan sekitar lima tahun sebelum suntikan penguat diperlukan. Vaksin generasi berikutnya yang dibuat untuk membujuk tubuh agar memproduksi antibodi VH3-48 yang langka bisa lebih manjur, memerlukan lebih sedikit suntikan penguat, dan juga terbukti melindungi terhadap sejumlah virus yang ditularkan melalui kutu.

“Vaksin seperti ini tidak hanya lebih elegan, tetapi juga lebih fokus,” kata Michel C. Nussenzweig, Profesor Zanvil A. Cohn dan Ralph M. Steinman dan kepala Laboratorium Imunologi Molekuler di Rockefeller. “Sekarang kami memiliki struktur antibodi ini, kami tahu apa yang harus ditargetkan untuk merancang vaksin yang lebih efektif.”

Antibodi yang menetralkan secara luas juga dapat memberikan pengobatan spesifik pertama untuk TBE. Nussenzweig, Agudelo, dan rekan menemukan bahwa tikus yang terinfeksi TBE pulih setelah menerima terapi antibodi, meskipun masih harus dilihat apakah temuan ini akan berdampak pada manusia.

“Langkah selanjutnya adalah uji klinis dengan antibodi,” kata Nussenzweig, “mungkin di Eropa di mana ada banyak kasus, untuk melihat apakah kami dapat memperbaiki gejala mereka yang menderita ensefalitis.”

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Universitas Rockefeller. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel