Penyakit Parkinson dapat dimulai di usus – ScienceDaily

Penyakit Parkinson dapat dimulai di usus – ScienceDaily

[ad_1]

Para peneliti di Karolinska Institutet di Swedia dan University of North Carolina di AS telah memetakan jenis sel di balik berbagai gangguan otak. Penemuan ini dipublikasikan di Genetika Alam dan menawarkan peta jalan untuk pengembangan terapi baru untuk mengatasi gangguan neurologis dan psikiatri. Satu temuan menarik adalah bahwa sel-sel dari sistem saraf usus terlibat dalam penyakit Parkinson, yang menunjukkan bahwa penyakit tersebut mungkin bermula dari sana.

Sistem saraf terdiri dari ratusan jenis sel yang berbeda dengan fungsi yang sangat berbeda. Sangat penting untuk memahami jenis sel mana yang terpengaruh pada setiap gangguan untuk memahami penyebab gangguan dan, pada akhirnya, mengembangkan pengobatan baru.

Para peneliti kini telah menggabungkan studi ekspresi gen tikus dengan genetika manusia untuk secara sistematis memetakan jenis sel yang mendasari berbagai gangguan otak, termasuk penyakit Parkinson, gangguan neurodegeneratif dengan gejala kognitif dan motorik akibat hilangnya sel penghasil dopamin di wilayah tertentu di otak.

“Seperti yang diharapkan, kami menemukan bahwa neuron dopaminergik dikaitkan dengan penyakit Parkinson. Lebih mengejutkan, kami menemukan bahwa neuron enterik juga tampaknya memainkan peran penting dalam gangguan tersebut, mendukung hipotesis bahwa penyakit Parkinson dimulai di usus,” kata salah satu peneliti. penulis utama studi Patrick Sullivan, Profesor di Departemen Epidemiologi Medis dan Biostatistik di Karolinska Institutet dan Profesor Terhormat Yeargan di Universitas North Carolina.

Ketika para peneliti menganalisis perbedaan jaringan otak dari individu sehat dan orang dengan penyakit Parkinson pada berbagai tahap penyakit, mereka membuat penemuan tak terduga lainnya. Suatu jenis sel pendukung di otak yang disebut oligodendrosit ditemukan terpengaruh sejak dini, menunjukkan bahwa mereka memainkan peran kunci pada tahap awal penyakit.

“Fakta bahwa penelitian pada hewan menunjukkan kita pada oligodendrosit dan bahwa kita kemudian dapat menunjukkan bahwa sel-sel ini juga terpengaruh pada pasien menunjukkan bahwa hasilnya mungkin memiliki implikasi klinis,” kata Jens Hjerling-Leffler, pemimpin kelompok penelitian di Departemen Biokimia Medis dan Biofisika di Karolinska Institutet dan penulis utama studi lainnya.

Oligodendrosit tampaknya terpengaruh bahkan sebelum hilangnya neuron dopaminergik.

“Ini membuat mereka menjadi target yang menarik untuk intervensi terapeutik pada penyakit Parkinson,” kata Julien Bryois, peneliti di Departemen Epidemiologi Medis dan Biostatistik di Karolinska Institutet dan salah satu penulis pertama penelitian.

Studi ini dibiayai oleh Swedish Research Council, StratNeuro, Wellcome Trust, Swedish Brain Foundation, Swiss National Science Foundation, US National Institute of Mental Health, dan Psychiatric Genomics Consortium.

Patrick Sullivan melaporkan bahwa dia saat ini adalah anggota komite penasihat perusahaan farmasi Lundbeck dan telah menerima hibah dari mereka. Selama tiga tahun terakhir dia menjadi anggota dewan penasihat ilmiah Pfizer dan menerima bayaran dari Element Genomics dan Roche. Penulis bersama Cynthia Bulik telah menerima hibah dari Shire dan merupakan anggota dewan penasihat ilmiah mereka. Dia juga seorang penulis dan penerima royalti dari Pearson dan Walker.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Institut Karolinska. Catatan: Konten dapat diedit gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Slot Online

Author Image
adminProzen