Penyebab baru pembekuan darah COVID-19 teridentifikasi – ScienceDaily

Penyebab baru pembekuan darah COVID-19 teridentifikasi – ScienceDaily


Gumpalan darah terus mendatangkan malapetaka bagi pasien dengan infeksi COVID-19 yang parah, dan sebuah studi baru menjelaskan apa yang dapat memicu mereka pada hingga setengah dari pasien.

Pelakunya: antibodi autoimun yang beredar di dalam darah, menyerang sel dan memicu pembekuan di arteri, vena, dan pembuluh mikroskopis. Penggumpalan darah dapat menyebabkan kejadian yang mengancam jiwa seperti stroke. Dan, dalam COVID-19, pembekuan mikroskopis dapat membatasi aliran darah di paru-paru, mengganggu pertukaran oksigen.

Di luar infeksi virus corona baru, antibodi penyebab gumpalan ini biasanya terlihat pada pasien yang menderita sindrom antifosfolipid penyakit autoimun. Hubungan antara autoantibodi dan COVID-19 tidak terduga, kata rekan penulis Yogen Kanthi, MD, asisten profesor di Michigan Medicine Frankel Cardiovascular Center dan Lasker Investigator di National Institutes of Health’s National Heart, Lung, and Blood Institute.

“Pada pasien dengan COVID-19, kami terus melihat siklus peradangan dan pembekuan darah yang terus-menerus tanpa henti di dalam tubuh,” kata Kanthi. “Sekarang kami belajar bahwa autoantibodi bisa menjadi penyebab lingkaran pembekuan dan peradangan ini yang membuat orang yang sudah berjuang menjadi lebih sakit.”

‘Beberapa pembekuan terburuk yang pernah kami lihat’

Rekan penulis Jason Knight, MD, Ph.D., seorang ahli reumatologi di Michigan Medicine, telah mempelajari antibodi sindrom antifosfolipid pada populasi umum selama bertahun-tahun.

“Separuh dari pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 positif untuk setidaknya satu dari autoantibodi, yang cukup mengejutkan,” kata Knight, juga seorang profesor penyakit dalam dan ahli terkemuka penyakit yang disebabkan oleh autoantibodi.

Di baru Ilmu Kedokteran Terjemahan publikasi, mereka menemukan sekitar setengah dari pasien yang sangat sakit dengan COVID-19 menunjukkan kombinasi tingkat tinggi dari kedua antibodi berbahaya dan neutrofil super-aktif, yang merusak, sel darah putih meledak. Pada bulan April, tim tersebut adalah yang pertama melaporkan bahwa pasien yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 parah memiliki tingkat perangkap ekstraseluler neutrofil yang lebih tinggi dalam darah mereka.

Untuk mempelajari lebih lanjut, mereka mempelajari neutrofil eksplosif dan antibodi COVID-19 bersama-sama dalam model tikus untuk melihat apakah ini bisa menjadi kombinasi berbahaya di balik gumpalan.

“Antibodi dari pasien dengan infeksi COVID-19 aktif menciptakan jumlah pembekuan yang mencolok pada hewan – beberapa pembekuan terburuk yang pernah kami lihat,” kata Kanthi. “Kami telah menemukan mekanisme baru di mana pasien dengan COVID-19 dapat mengembangkan pembekuan darah.”

Menyerang pembekuan darah COVID-19 dari semua sudut

Para peneliti mengatakan temuan ini belum siap untuk praktik klinis, tetapi mereka menambahkan perspektif baru pada penelitian trombosis dan peradangan yang kuat pada pasien dengan COVID-19.

Kanthi, Knight, penulis pertama Yu (Ray) Zuo, MD, dan rekannya sekarang ingin tahu apakah pasien yang sakit parah dengan tingkat antibodi yang tinggi akan mendapatkan hasil yang lebih baik jika antibodi diblokir atau dihilangkan.

Jika demikian, itu mungkin memerlukan pengobatan agresif seperti plasmaferesis, yang biasanya digunakan pada penyakit autoimun yang parah, jelas Zuo. Ini melibatkan pengurasan darah melalui infus, menyaringnya dan menggantinya dengan plasma segar yang tidak mengandung antibodi yang terkait dengan pembekuan darah.

“Kami tahu orang-orang dengan tingkat autoantibodi tertinggi mengalami kondisi yang lebih buruk dalam hal fungsi pernapasan, dan antibodi menyebabkan peradangan bahkan pada sel-sel sehat,” kata Zuo, asisten profesor penyakit dalam dan ahli reumatologi di Michigan Medicine.

“Kami belum tahu apa yang memicu tubuh untuk memproduksi antibodi ini, jadi langkah selanjutnya adalah penelitian tambahan untuk mengidentifikasi pemicu dan target antibodi,” tambah Knight.

Selain itu, temuan ini memunculkan pertanyaan baru seputar penggunaan plasma pemulihan sebagai kemungkinan pengobatan COVID-19, tetapi tim mengatakan diperlukan lebih banyak penelitian untuk memeriksa masalah ini.

“Kami sekarang menyelidiki berapa lama antibodi ini tetap beredar setelah pulih dari virus korona baru,” kata Knight.

Para peneliti saat ini juga menjalankan uji klinis acak yang disebut DICER, yang menguji agen anti-pembekuan terkenal, dipyridamole, pada pasien dengan COVID-19 untuk menentukan apakah itu lebih efektif daripada plasebo dalam mengurangi pembekuan darah yang berlebihan.

“Dipiridamol adalah obat lama yang aman, murah, dan terukur,” kata Kanthi. “FDA menyetujuinya 20 tahun lalu untuk mencegah pembekuan, tetapi kami baru saja menemukan potensinya untuk memblokir jenis peradangan spesifik yang terjadi pada COVID ini.”

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Keluaran SGP

Author Image
adminProzen