Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Peran fisik, kesehatan mental dalam gangguan kognitif – ScienceDaily


Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa menjaga kesehatan fisik dan mental membantu orang dewasa yang lebih tua yang mengalami gangguan kognitif mencegah penurunan keterlibatan kognitif.

“Kami menemukan bahwa penurunan kesehatan fisik dan mental dikaitkan dengan pelepasan kognitif yang lebih jelas,” kata Shevaun Neupert, penulis studi yang sesuai dan profesor psikologi di North Carolina State University. “Dampak penurunan kesehatan fisik secara khusus terlihat pada peserta penelitian yang memiliki gangguan kognitif lebih lanjut.”

Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa keterlibatan kognitif dapat membantu orang dewasa yang lebih tua menjaga kesehatan kognitif. Namun, sebagian besar pekerjaan itu telah dilakukan pada orang dewasa yang sehat.

“Ada sangat sedikit pekerjaan pada keterlibatan kognitif pada orang yang sudah mengalami gangguan kognitif, seperti orang yang telah didiagnosis dengan demensia,” kata Neupert. “Apakah mereka masih mampu mempertahankan keterlibatan kognitif? Faktor apa yang berkontribusi pada keterlibatan itu?”

Untuk mulai menjawab pertanyaan-pertanyaan itu, para peneliti melibatkan 28 partisipan studi. Semua peserta berusia lebih dari 60 tahun dan memiliki gangguan kognitif. Peserta datang ke tempat pengujian dua kali, dengan jarak enam bulan. Pada setiap kunjungan, peneliti mengumpulkan data tentang kesehatan fisik dan mental peserta studi dan melakukan serangkaian tes yang dirancang untuk menilai kemampuan kognitif. Peserta juga dihubungkan ke perangkat yang melacak tekanan darah secara terus menerus dan kemudian diminta untuk terlibat dalam serangkaian tugas kognitif yang semakin sulit. Ini memungkinkan para peneliti untuk melacak bagaimana keterlibatan kognitif berubah saat tugas menjadi semakin sulit.

Keterlibatan kognitif berarti mengambil bagian dalam aktivitas yang menantang secara mental. Memantau tekanan darah memungkinkan para peneliti untuk melacak seberapa keras peserta studi bekerja untuk menyelesaikan tugas-tugas kognitif. Secara khusus, tekanan darah meningkat karena lebih banyak darah yang dipompa ke otak saat peserta bekerja lebih keras pada tugas-tugas ini.

Secara umum, para peneliti menemukan bahwa jika kemampuan kognitif, kesehatan fisik, atau kesehatan mental peserta menurun selama periode studi enam bulan, peserta tersebut menjadi kurang terlibat secara kognitif karena tugas menjadi lebih sulit.

“Biasanya, Anda mengharapkan lebih banyak keterlibatan karena tugas menjadi lebih sulit, tetapi kami menemukan bahwa beberapa orang pada dasarnya berhenti mencoba,” kata Claire Growney, rekan penulis studi dan peneliti pascadoktoral di Universitas Washington di St. Louis.

“Temuan ini menyoroti fakta bahwa kesejahteraan itu holistik; kesehatan fisik, kesehatan mental dan fungsi kognitif dapat saling mempengaruhi,” kata Xianghe Zhu, salah satu penulis makalah dan gelar Ph.D. lulusan NC State.

“Dalam istilah praktis, ini menunjukkan bahwa mungkin sangat penting bagi orang untuk fokus pada kesejahteraan mental dan fisik selama tahap awal penurunan kognitif,” kata Growney. “Atau, paling tidak, jangan terlalu fokus untuk mengatasi tantangan kognitif sehingga Anda mengabaikan kesehatan fisik, atau membuat kecemasan atau tekanan emosional untuk diri Anda sendiri yang mengarah pada masalah kesehatan mental.”

“Penelitian di masa depan akan diperlukan untuk menentukan seberapa bermanfaat bagi orang untuk mengambil bagian dalam aktivitas yang melibatkan kognitif begitu mereka mulai mengalami penurunan kognitif,” kata Neupert. “Tapi kita sudah tahu bahwa ada elemen ‘gunakan atau hilangkan’ pada fungsi kognitif pada orang dewasa yang sehat. Dan meskipun dapat dimengerti jika orang ingin menghindari tugas yang sulit atau menantang, sangat penting untuk terus menantang diri kita sendiri untuk melakukannya. ambil bagian dalam aktivitas kognitif yang sulit. “

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Universitas Negeri Carolina Utara. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel