Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Perubahan iklim mungkin telah mendorong munculnya SARS-CoV-2 – ScienceDaily


Emisi gas rumah kaca global selama abad terakhir telah menjadikan China selatan hotspot untuk virus korona yang dibawa kelelawar, dengan mendorong pertumbuhan habitat hutan yang disukai oleh kelelawar.

Sebuah studi baru diterbitkan hari ini di jurnal Ilmu Lingkungan Total memberikan bukti pertama tentang mekanisme di mana perubahan iklim dapat berperan langsung dalam munculnya SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan pandemi COVID-19.

Studi tersebut telah mengungkapkan perubahan skala besar pada jenis vegetasi di provinsi Yunnan di Cina selatan, dan wilayah yang berdekatan di Myanmar dan Laos, selama abad terakhir. Perubahan iklim termasuk peningkatan suhu, sinar matahari, dan karbon dioksida di atmosfer – yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman dan pohon – telah mengubah habitat alami dari semak tropis menjadi sabana tropis dan hutan gugur. Ini menciptakan lingkungan yang cocok untuk banyak spesies kelelawar yang sebagian besar hidup di hutan.

Jumlah virus korona di suatu daerah terkait erat dengan jumlah spesies kelelawar yang ada. Studi tersebut menemukan bahwa 40 spesies kelelawar tambahan telah pindah ke provinsi Yunnan Cina selatan dalam satu abad terakhir, menyimpan sekitar 100 lebih jenis virus korona yang ditularkan oleh kelelawar. ‘Hotspot global’ ini adalah wilayah tempat data genetik menunjukkan SARS-CoV-2 mungkin muncul.

“Perubahan iklim selama abad terakhir telah membuat habitat di provinsi Yunnan Cina selatan cocok untuk lebih banyak spesies kelelawar,” kata Dr Robert Beyer, seorang peneliti di Departemen Zoologi Universitas Cambridge dan penulis pertama studi tersebut, yang baru-baru ini mengambil up persekutuan penelitian Eropa di Potsdam Institute for Climate Impact Research, Jerman.

Dia menambahkan: “Memahami bagaimana distribusi global spesies kelelawar telah bergeser akibat perubahan iklim mungkin merupakan langkah penting dalam merekonstruksi asal mula wabah COVID-19.”

Untuk mendapatkan hasilnya, para peneliti membuat peta vegetasi dunia seabad yang lalu, menggunakan catatan suhu, curah hujan, dan tutupan awan. Kemudian mereka menggunakan informasi tentang kebutuhan vegetasi spesies kelelawar dunia untuk menentukan distribusi global setiap spesies pada awal 1900-an. Membandingkannya dengan distribusi saat ini memungkinkan mereka untuk melihat bagaimana ‘kekayaan spesies’ kelelawar, jumlah spesies yang berbeda, telah berubah di seluruh dunia selama abad terakhir karena perubahan iklim.

“Karena perubahan iklim mengubah habitat, spesies meninggalkan beberapa area dan pindah ke tempat lain – membawa virus mereka. Ini tidak hanya mengubah wilayah tempat virus ada, tetapi kemungkinan besar memungkinkan interaksi baru antara hewan dan virus, menyebabkan virus yang lebih berbahaya. untuk ditransmisikan atau berkembang, “kata Beyer.

Populasi kelelawar dunia membawa sekitar 3.000 jenis virus korona, dengan setiap spesies kelelawar rata-rata memiliki 2,7 virus corona – sebagian besar tanpa menunjukkan gejala. Peningkatan jumlah spesies kelelawar di wilayah tertentu, didorong oleh perubahan iklim, dapat meningkatkan kemungkinan adanya virus korona yang berbahaya bagi manusia, ditularkan, atau berevolusi di sana.

Kebanyakan virus korona yang dibawa oleh kelelawar tidak bisa masuk ke tubuh manusia. Tetapi beberapa virus corona yang diketahui menginfeksi manusia kemungkinan besar berasal dari kelelawar, termasuk tiga yang dapat menyebabkan kematian pada manusia: Middle East Respiratory Syndrome (MERS) CoV, dan Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) CoV-1 dan CoV-2.

Wilayah yang diidentifikasi oleh penelitian tersebut sebagai hotspot untuk peningkatan kekayaan spesies kelelawar yang didorong oleh iklim juga merupakan rumah bagi trenggiling, yang diduga bertindak sebagai inang perantara SARS-CoV-2. Virus tersebut kemungkinan besar telah berpindah dari kelelawar ke hewan-hewan ini, yang kemudian dijual di pasar satwa liar di Wuhan – tempat wabah pertama kali terjadi pada manusia.

Para peneliti menggemakan seruan dari studi sebelumnya yang mendesak pembuat kebijakan untuk mengakui peran perubahan iklim dalam wabah penyakit virus, dan untuk mengatasi perubahan iklim sebagai bagian dari program pemulihan ekonomi COVID-19.

“Pandemi COVID-19 telah menyebabkan kerusakan sosial dan ekonomi yang luar biasa. Pemerintah harus mengambil kesempatan untuk mengurangi risiko kesehatan dari penyakit menular dengan mengambil tindakan tegas untuk mengurangi perubahan iklim,” kata Profesor Andrea Manica di Departemen Zoologi Universitas Cambridge, yang terlibat dalam penelitian ini.

“Fakta bahwa perubahan iklim dapat mempercepat penularan patogen satwa liar ke manusia harus menjadi seruan segera untuk mengurangi emisi global,” tambah Profesor Camilo Mora dari Universitas Hawai’i di Manoa, yang memprakarsai proyek tersebut.

Para peneliti menekankan perlunya membatasi perluasan wilayah perkotaan, lahan pertanian, dan perburuan menjadi habitat alami untuk mengurangi kontak antara manusia dan hewan pembawa penyakit.

Studi tersebut menunjukkan bahwa selama satu abad terakhir, perubahan iklim juga telah mendorong peningkatan jumlah spesies kelelawar di wilayah sekitar Afrika Tengah, dan bercak yang tersebar di Amerika Tengah dan Selatan.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel