Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Perubahan iklim terkait dengan penyebaran penyakit yang muncul – ScienceDaily


Manusia menciptakan atau memperburuk kondisi lingkungan yang dapat menyebabkan pandemi lebih lanjut, menurut penelitian Universitas Sydney yang baru.

Pemodelan dari Sydney School of Veterinary Science menunjukkan tekanan pada ekosistem, perubahan iklim, dan pembangunan ekonomi adalah faktor kunci yang terkait dengan diversifikasi patogen (agen penyebab penyakit, seperti virus dan bakteri). Hal ini berpotensi menimbulkan wabah penyakit.

Penelitian yang dilakukan oleh Dr Balbir B Singh, Profesor Michael Ward, dan Associate Professor Navneet Dhand, dipublikasikan di jurnal internasional, Penyakit Lintas Batas dan Penyakit yang Muncul.

Mereka menemukan keragaman yang lebih besar dari penyakit zoonosis (penyakit yang ditularkan antara hewan dan manusia) di negara berpenghasilan tinggi dengan wilayah daratan yang lebih luas, populasi manusia yang lebih padat, dan tutupan hutan yang lebih luas.

Studi tersebut juga menegaskan peningkatan pertumbuhan dan kepadatan penduduk merupakan pendorong utama munculnya penyakit zoonosis. Populasi manusia global telah meningkat dari sekitar 1,6 miliar pada tahun 1900 menjadi sekitar 7,8 miliar saat ini, memberikan tekanan pada ekosistem.

Associate Professor Dhand berkata: “Dengan meningkatnya populasi manusia, begitu pula permintaan akan perumahan. Untuk memenuhi permintaan ini, manusia melanggar batas habitat liar. Hal ini meningkatkan interaksi antara satwa liar, hewan peliharaan dan manusia yang meningkatkan potensi serangga untuk melompat. dari hewan ke manusia. “

“Sampai saat ini, model penyakit seperti itu masih terbatas, dan kami terus frustrasi dalam memahami mengapa penyakit terus bermunculan,” kata Profesor Ward, pakar penyakit menular.

“Informasi ini dapat membantu menginformasikan mitigasi penyakit dan dapat mencegah COVID-19 berikutnya.”

Penyakit zoonosis lain yang baru-baru ini menghancurkan populasi manusia termasuk SARS, flu burung (H5N1) dan babi (H1N1), Ebola dan Nipah – virus yang dibawa oleh kelelawar.

Faktor yang memprediksikan penyakit

Para peneliti menemukan faktor-faktor tingkat negara yang memprediksi tiga kategori penyakit: zoonosis, yang baru muncul (penyakit yang baru ditemukan, atau penyakit yang meningkat dalam kejadian atau terjadi di lokasi baru), dan manusia.

  • Penyakit zoonosis: luas daratan, kepadatan populasi manusia, dan luas hutan. Wilayah dengan keanekaragaman penyakit zoonosis yang tinggi antara lain Eropa, Amerika Utara, Amerika Latin, Australia, dan China.
  • Penyakit yang muncul: luas lahan, kepadatan populasi manusia dan indeks pembangunan manusia. Area dengan keragaman penyakit yang muncul tinggi termasuk Eropa, Amerika Utara,
  • Penyakit manusia: pengeluaran kesehatan per kapita yang tinggi, suhu rata-rata tahunan, luas lahan, kepadatan penduduk, indeks pembangunan manusia dan curah hujan. Wilayah dengan keragaman penyakit manusia yang tinggi termasuk Amerika Utara, Amerika Latin, Cina dan India.

“Negara-negara dengan garis bujur -50 hingga -100 seperti Brazil, negara maju seperti Amerika Serikat dan negara padat seperti India diperkirakan memiliki keragaman penyakit yang muncul lebih tinggi,” kata Profesor Ward.

Para peneliti juga mencatat variabel cuaca, seperti suhu dan curah hujan, dapat mempengaruhi keanekaragaman penyakit manusia. Pada suhu yang lebih hangat, cenderung ada lebih banyak patogen yang bermunculan.

Analisis menunjukkan bahwa variabel cuaca (suhu dan curah hujan) berpotensi mempengaruhi keanekaragaman patogen. Gabungan faktor-faktor ini mengkonfirmasi perkembangan manusia – termasuk perubahan iklim yang dipengaruhi oleh manusia – tidak hanya merusak lingkungan kita tetapi bertanggung jawab atas munculnya penyakit menular, seperti sebagai COVID-19.

Menggunakan data untuk membantu mencegah wabah

“Analisis kami menunjukkan pembangunan berkelanjutan tidak hanya penting untuk menjaga ekosistem dan memperlambat perubahan iklim; itu dapat menginformasikan pengendalian, mitigasi, atau pencegahan penyakit,” kata Profesor Ward.

“Karena penggunaan data tingkat nasional kami, semua negara dapat menggunakan model ini untuk menginformasikan kebijakan kesehatan masyarakat mereka dan merencanakan potensi pandemi di masa depan.”

Metodologi: Para penulis menggunakan 13.892 kombinasi unik negara patogen dan 49 variabel sosial ekonomi dan lingkungan untuk mengembangkan model ini. Informasi dari 190 negara dianalisis menggunakan model statistik untuk mengidentifikasi pendorong munculnya penyakit zoonosis.

Pernyataan: Para penulis mengucapkan terima kasih kepada Departemen Pendidikan dan Pelatihan Pemerintah Australia yang telah memberikan Beasiswa Riset Endeavour 2018 kepada penulis utama penelitian ini.

Penulis mengakui data yang diandalkan untuk penelitian ini tidak lengkap. Alasannya termasuk tidak dilaporkannya beberapa patogen yang sebelumnya diketahui dan belum ditemukan, terutama di negara kurang berkembang. Untuk beberapa variabel prediktor, data terbaru yang tersedia memiliki nilai yang hilang karena data terbaru belum diperbarui.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel