Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Perubahan metabolisme dalam jaringan lemak pada obesitas terkait dengan efek kesehatan yang merugikan – ScienceDaily


Para peneliti di Unit Penelitian Obesitas dari Universitas Helsinki telah menemukan bahwa obesitas secara jelas mengurangi ekspresi gen mitokondria di jaringan lemak, atau jaringan adiposa. Mitokondria adalah pembangkit tenaga seluler penting yang memproses semua asupan energi kita. Jika jalur yang terkait dengan pemecahan nutrisi itu malas, perubahannya seringkali dapat memiliki konsekuensi yang berhubungan dengan kesehatan.

Sebanyak 49 pasang kembar identik yang tidak sesuai dengan berat badan berpartisipasi dalam penelitian yang dilakukan di Universitas Helsinki: komposisi tubuh dan metabolisme mereka dipelajari secara rinci, dan biopsi dari jaringan lemak dan otot dikumpulkan. Berbagai teknik untuk menganalisis ekspresi gen seluruh genom, proteom dan metabolom digunakan dalam penelitian ini.

Studi tersebut baru-baru ini dipublikasikan di jurnal tersebut Laporan Sel Kedokteran.

Menurut temuan tersebut, jalur yang bertanggung jawab untuk metabolisme mitokondria di jaringan adiposa sangat berkurang akibat obesitas. Karena mitokondria adalah kunci produksi energi sel, penurunan fungsinya dapat mempertahankan obesitas. Untuk pertama kalinya, penelitian ini juga membandingkan efek obesitas khususnya pada mitokondria di jaringan otot pada pasangan kembar identik ini: mitokondria otot juga ditemukan tidak selaras, tetapi perubahannya kurang berbeda dibandingkan di jaringan adiposa.

Studi ini memberikan bukti kuat tentang hubungan antara kinerja mitokondria jaringan adiposa yang rendah dan keadaan proinflamasi. Lebih lanjut, temuan tersebut menunjukkan bahwa perubahan metabolik pada jaringan adiposa berhubungan dengan peningkatan penumpukan lemak di hati, gangguan prediabetik metabolisme glukosa dan insulin serta kolesterol.

“Jika mitokondria, pembangkit listrik seluler, dibandingkan dengan mesin mobil, dapat dikatakan bahwa output daya menurun seiring bertambahnya bobot. Mesin mitokondria bertenaga rendah juga dapat menghasilkan asap knalpot beracun, yang dapat menyebabkan keadaan proinflamasi di adiposa. jaringan dan, akibatnya, timbulnya penyakit yang berhubungan dengan obesitas, “kata Profesor Kirsi Pietiläinen dari Unit Penelitian Obesitas, Universitas Helsinki.

“Apa yang mengejutkan adalah bahwa jalur mitokondria di otot tidak berhubungan dengan efek kesehatan yang merugikan ini,” tambah Pietiläinen.

Obesitas juga mempengaruhi metabolisme asam amino

Dalam penelitian tersebut, perubahan fungsi mitokondria juga terlihat pada metabolisme asam amino. Metabolisme asam amino rantai cabang, yang penting bagi manusia, dilemahkan di mitokondria jaringan adiposa dan jaringan otot.

“Penemuan ini sangat penting karena penurunan pemecahan asam amino ini dan konsentrasinya yang meningkat dalam darah juga secara langsung terkait dengan perubahan prediabetik dan akumulasi lemak hati pada penelitian kembar sebelumnya,” kata Pietiläinen.

Obesitas, dengan berbagai penyakit terkaitnya, adalah fenomena umum yang prevalensinya terus meningkat. Sementara gaya hidup mempengaruhi timbulnya obesitas, gen juga memiliki peran yang signifikan.

“Kembar identik memiliki gen yang sama, dan berat badan mereka biasanya cukup mirip. Faktanya, mempelajari anak kembar adalah cara terbaik untuk menyelidiki interaksi antara gen dan gaya hidup. Terlepas dari genomnya yang identik, gen dan bahkan mitokondria kembar dapat berfungsi. pada tingkat aktivitas yang berbeda. Kami menggunakan karakteristik ini dalam penelitian kami saat melihat efek berat pada fungsi jaringan, “kata Pietiläinen.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Universitas Helsinki. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel