Petunjuk potensial baru dalam mendiagnosis, mengobati Alzheimer – ScienceDaily

Petunjuk potensial baru dalam mendiagnosis, mengobati Alzheimer – ScienceDaily


Sebuah studi yang dipimpin oleh Cedars-Sinai Department of Neurosurgery telah mengidentifikasi daerah tertentu di retina – lapisan yang ditemukan di bagian belakang mata – yang lebih terpengaruh oleh penyakit Alzheimer daripada daerah lain. Penemuan ini dapat membantu dokter memprediksi perubahan di otak serta kemunduran kognitif, bahkan untuk pasien yang mengalami gejala awal gangguan ringan.

“Petunjuk ini dapat terjadi sangat awal dalam perkembangan penyakit Alzheimer – beberapa dekade sebelum gejala muncul,” kata Maya Koronyo-Hamaoui, PhD, profesor ilmu bedah saraf dan Biomedis dan rekan penulis studi tersebut. “Mendeteksi tanda-tanda ini dapat membantu mendiagnosis penyakit secara lebih akurat, memungkinkan intervensi pengobatan yang lebih awal dan lebih efektif.”

Penyakit Alzheimer adalah bentuk demensia yang paling umum, sekelompok gangguan otak yang ditandai dengan hilangnya kemampuan mental secara umum, termasuk ingatan, penilaian, bahasa, dan pemikiran abstrak.

Temuan studi baru yang dipublikasikan di jurnal Alzheimer & Demensia: Diagnosis, Penilaian & Pemantauan Penyakit, berasal dari uji klinis yang melibatkan orang yang berusia lebih dari 40 tahun yang menunjukkan tanda-tanda penurunan kognitif.

Dalam uji coba, para peneliti menggunakan teknik non-invasif yang dikenal sebagai pencitraan amiloid retina sektoral untuk menangkap gambar retina pada partisipan. Retina, yang terhubung langsung ke otak, adalah satu-satunya jaringan sistem saraf pusat yang dapat diakses untuk pencitraan beresolusi tinggi dan non-invasif yang ramah pasien.

Gambar-gambar tersebut kemudian dianalisis menggunakan proses baru yang dapat mengidentifikasi daerah perifer tertentu di retina yang lebih sesuai dengan kerusakan otak dan status kognitif. Dalam mempelajari gambar tersebut, para ilmuwan dapat mendeteksi pasien dengan peningkatan penumpukan protein amiloid retinal, yang menandakan kemungkinan yang lebih tinggi untuk mengembangkan penyakit Alzheimer atau gangguan kognitif.

Temuan ini dibangun berdasarkan penelitian perintis pada tahun 2010 di mana Koronyo-Hamaoui dan timnya mengidentifikasi ciri patologis penyakit Alzheimer, endapan protein beta amiloid, di jaringan retinal dari pasien yang meninggal. Tim kemudian mengembangkan metodologi untuk mendeteksi plak protein beta amiloid retina pada pasien hidup yang menderita penyakit tersebut.

Dalam studi penelitian lain, penelitian ini melibatkan tikus laboratorium, yang baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Aging Cell, Koronyo-Hamaoui, mahasiswa perdana Jonah Doustar dan lainnya di tim peneliti, selanjutnya memvalidasi peran retina dalam menampilkan tanda-tanda khas penyakit Alzheimer. dan mengidentifikasi pengobatan potensial untuk memerangi penyakit.

“Kami menemukan bahwa peningkatan tingkat peptida amiloid-beta retina berkorelasi dengan tingkat yang ditemukan di jaringan otak, bahkan pada tahap terbaru penyakit Alzheimer,” kata Koronyo-Hamaoui. “Kami juga menyarankan jenis terapi modulasi kekebalan tertentu yang dapat memerangi penyakit dengan mengurangi protein beracun dan peradangan berbahaya di otak dan, sebagai gantinya, meningkatkan jenis respons kekebalan pelindung yang menjaga hubungan antara neuron, yang terhubung erat. untuk kognisi. “

Kedua studi menunjukkan janji untuk mendiagnosis dan mengobati penyakit Alzheimer, suatu kondisi yang mempengaruhi lebih dari 5,5 juta orang di AS, kata Keith Black, MD, profesor dan ketua Departemen Bedah Saraf.

“Pekerjaan ini dapat memandu studi pencitraan otak dan retina di masa depan untuk mendeteksi penyakit Alzheimer, menilai perkembangan penyakit dan mengidentifikasi pilihan pengobatan yang pertama kali,” kata Black.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Pusat Medis Cedars-Sinai. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu togel

Author Image
adminProzen