Racun dari lebah madu ditemukan dapat membunuh sel kanker payudara yang agresif – ScienceDaily

Racun dari lebah madu ditemukan dapat membunuh sel kanker payudara yang agresif – ScienceDaily


Menggunakan racun dari 312 lebah madu dan lebah di Perth Australia Barat, Irlandia dan Inggris, Dr Ciara Duffy dari Institut Penelitian Medis Harry Perkins dan Universitas Australia Barat, menguji efek racun pada subtipe klinis kanker payudara, termasuk kanker payudara triple-negatif, yang memiliki pilihan pengobatan terbatas.

Hasil dipublikasikan di jurnal npj Presisi Onkologi mengungkapkan bahwa racun lebah madu dengan cepat menghancurkan kanker payudara triple-negatif dan sel kanker payudara yang diperkaya HER2.

Dr Duffy mengatakan tujuan dari penelitian tersebut adalah untuk menyelidiki sifat anti kanker dari bisa lebah madu, dan komponen senyawa, melittin, pada berbagai jenis sel kanker payudara.

“Tidak ada yang sebelumnya membandingkan efek racun lebah madu atau melittin di semua subtipe kanker payudara dan sel normal yang berbeda.

“Kami menguji bisa lebah madu pada sel payudara normal, dan sel dari subtipe klinis kanker payudara: reseptor hormon positif, diperkaya HER2, dan kanker payudara triple-negatif.

“Kami menguji peptida bermuatan positif yang sangat kecil dalam racun lebah madu yang disebut melittin, yang dapat kami reproduksi secara sintetis, dan menemukan bahwa produk sintetis tersebut mencerminkan sebagian besar efek anti kanker dari bisa lebah madu,” kata Dr Duffy.

“Kami menemukan racun lebah madu dan melittin secara signifikan, selektif dan cepat mengurangi viabilitas kanker payudara triple-negatif dan sel kanker payudara yang diperkaya HER2.

“Racunnya sangat kuat,” kata Dr Duffy.

Konsentrasi racun lebah madu yang spesifik dapat menyebabkan 100% kematian sel kanker, sementara memiliki efek minimal pada sel normal.

“Kami menemukan bahwa melittin dapat sepenuhnya menghancurkan membran sel kanker dalam waktu 60 menit.”

Melittin dalam bisa lebah madu juga memiliki efek luar biasa lainnya; dalam 20 menit, melittin secara substansial mampu mengurangi pesan kimiawi sel kanker yang penting untuk pertumbuhan sel kanker dan pembelahan sel.

“Kami melihat bagaimana racun lebah madu dan melittin mempengaruhi jalur pensinyalan kanker, pesan kimiawi yang fundamental untuk pertumbuhan dan reproduksi sel kanker, dan kami menemukan bahwa dengan sangat cepat jalur pensinyalan ini ditutup.

“Melittin memodulasi sinyal pada sel kanker payudara dengan menekan aktivasi reseptor yang biasanya diekspresikan secara berlebihan pada kanker payudara triple-negatif, reseptor faktor pertumbuhan epidermal, dan menekan aktivasi HER2 yang diekspresikan secara berlebihan dalam payudara yang diperkaya HER2. kanker, “katanya.

Kepala Ilmuwan Australia Barat Profesor Peter Klinken berkata “Ini adalah pengamatan yang sangat menarik bahwa melittin, komponen utama dari bisa lebah madu, dapat menekan pertumbuhan sel kanker payudara yang mematikan, terutama kanker payudara triple-negatif.

“Secara signifikan, studi ini menunjukkan bagaimana melittin mengganggu jalur pensinyalan di dalam sel kanker payudara untuk mengurangi replikasi sel. Ini memberikan contoh bagus lainnya di mana senyawa di alam dapat digunakan untuk mengobati penyakit manusia,” katanya.

Dr Duffy juga menguji untuk melihat apakah melittin dapat digunakan dengan obat kemoterapi yang ada karena membentuk pori-pori, atau lubang, di membran sel kanker payudara, yang berpotensi memungkinkan masuknya perawatan lain ke dalam sel kanker untuk meningkatkan kematian sel.

“Kami menemukan bahwa melittin dapat digunakan dengan molekul kecil atau kemoterapi, seperti docetaxel, untuk mengobati jenis kanker payudara yang sangat agresif. Kombinasi melittin dan docetaxel sangat efisien dalam mengurangi pertumbuhan tumor pada tikus.”

Penelitian Dr Duffy dilakukan sebagai bagian dari PhD-nya yang dilakukan di Institut Penelitian Medis Harry Perkins Perth di laboratorium Cancer Epigenetics yang diawasi oleh A / Prof. Pilar Blancafort. “Saya mulai mengumpulkan racun lebah madu Perth. Lebah Perth termasuk yang paling sehat di dunia.

“Lebah-lebah itu ditidurkan dengan karbondioksida dan disimpan di atas es sebelum duri racun ditarik keluar dari perut lebah dan racunnya dikeluarkan dengan pembedahan yang hati-hati,” katanya.

Meskipun ada 20.000 spesies lebah, Dr Duffy ingin membandingkan efek racun lebah madu Perth dengan populasi lebah madu lainnya di Irlandia dan Inggris, serta racun lebah.

“Saya menemukan bahwa lebah madu Eropa di Australia, Irlandia dan Inggris menghasilkan efek yang hampir sama pada kanker payudara dibandingkan dengan sel normal. Namun, racun lebah tidak dapat menyebabkan kematian sel bahkan pada konsentrasi yang sangat tinggi.

Salah satu laporan pertama tentang efek racun lebah diterbitkan di Nature pada tahun 1950, di mana racun tersebut mengurangi pertumbuhan tumor pada tanaman. Namun, Dr Duffy mengatakan hanya dalam dua dekade terakhir minat tumbuh secara substansial menjadi efek racun lebah madu pada kanker yang berbeda.

Di masa depan, penelitian akan diperlukan untuk menilai secara formal metode pengiriman melittin yang optimal, serta toksisitas dan dosis maksimum yang dapat ditoleransi.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Data SGP

Author Image
adminProzen