Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Review merangkum hubungan yang diketahui antara pengganggu endokrin dan risiko kanker payudara – ScienceDaily


Paparan bahan kimia yang mengganggu endokrin tertentu dapat meningkatkan risiko kanker payudara, menurut tinjauan sistematis baru yang komprehensif dari penelitian epidemiologi. Namun, untuk banyak bahan kimia, buktinya tidak konsisten atau masih terbatas. Tinjauan tersebut dilakukan oleh para peneliti di universitas Hong Kong dan Finlandia Timur dan diterbitkan di Ulasan Kritis dalam Ilmu Pangan dan Gizi.

Bahan kimia pengganggu endokrin (EDC) dapat mengganggu sistem hormonal tubuh, juga disebut sistem endokrin, dan banyak terdapat di lingkungan. Mereka berasal dari berbagai sumber, termasuk pestisida, plasticizer dan bahan kimia industri dan farmasi lainnya, serta sumber alam. Manusia sering terpapar EDC melalui makanan, tetapi jalur paparan lain yang mungkin termasuk air minum, kontak kulit, dan udara.

Kanker payudara menyumbang sebagian besar kanker pada wanita. Ada peningkatan minat dalam peran EDC yang meniru estrogen, yang disebut xenoestrogens, dalam perkembangan kanker payudara. Mereka terdiri dari berbagai macam pestisida, bahan kimia sintetis, fitoestrogen dan mikotoksin tertentu. Para peneliti meninjau 131 studi epidemiologi yang mengevaluasi hubungan antara paparan xenoestrogen dan kanker payudara. Kebanyakan penelitian menilai eksposur dengan mengukur EDC dan metabolitnya dalam urin, serum, plasma atau jaringan adiposa.

Beberapa mungkin secara genetik lebih rentan terhadap EDC

Menurut tinjauan tersebut, DDT pestisida yang saat ini dilarang secara luas adalah salah satu EDC yang paling banyak dipelajari dalam kaitannya dengan risiko kanker payudara. Dari 43 studi epidemiologi, sebelas melaporkan hubungan positif antara DDT atau metabolitnya dalam insiden lipid, serum atau plasma dan kanker payudara. Sembilan melaporkan tingkat DDT yang lebih tinggi di antara wanita dengan kanker payudara daripada di antara kontrol. Dalam beberapa penelitian, DDT dikaitkan dengan kanker payudara estrogen-positif atau kaitannya dengan risiko kanker payudara tergantung pada genotipe.

Bifenil poliklorinasi, PCB, adalah sekelompok besar senyawa yang sebelumnya banyak digunakan dalam perangkat listrik, pelapis permukaan, dan keperluan lainnya. Tinjauan terhadap 50 studi menemukan hubungan antara PCB total dan risiko kanker payudara tidak konsisten. Namun, 19 penelitian mengaitkan PCB tertentu dengan insiden kanker payudara yang lebih tinggi. Mirip dengan DTT, PCB menumpuk di jaringan adiposa dan di rantai makanan dan dapat dikeluarkan melalui ASI.

Asam perfluorooctanoid (PFOA) yang ditemukan di beberapa kemasan makanan dan peralatan masak dikaitkan dengan risiko kanker payudara dalam tiga dari lima studi epidemiologi. Beberapa penelitian menemukan hubungan antara risiko kanker dan genotipe tertentu untuk PCB dan PFOA.

DDT, PCB ja PFOA adalah zat POP, polutan organik yang persisten, yang penggunaannya diatur secara ketat. DDT ja PCB adalah zat POP lama dan kadarnya di lingkungan menurun. PFOA adalah zat POP yang lebih baru.

Fitoestrogen ditemukan bermanfaat dalam beberapa, tetapi tidak semua penelitian

Fitoestrogen adalah estrogen tumbuhan alami yang telah disarankan untuk mencegah kanker payudara. Genistein adalah fitoestrogen yang ditemukan dalam produk kedelai. Ulasan tersebut mencakup 29 studi epidemiologi yang berfokus pada genistein, 18 di antaranya terkait dengan risiko kanker payudara yang lebih rendah, meskipun beberapa hanya pada kelompok usia atau populasi tertentu.

Untuk sebagian besar EDC yang termasuk dalam tinjauan, kaitannya dengan kanker payudara telah diteliti hanya dalam beberapa studi epidemiologi. Phtalates dan bisphenol A (BPA), misalnya, digunakan dalam kemasan plastik dan dapat ditransfer ke makanan. Menurut ulasan tersebut, empat dari enam penelitian mengaitkan ftalat dengan peningkatan risiko kanker payudara. BPA dikaitkan dengan tumor yang lebih agresif dalam satu penelitian, tetapi dua penelitian epidemiologi lainnya tidak menemukan hubungan dengan kanker payudara.

Paraben adalah pengawet umum dalam makanan dan produk kosmetik dan dianggap sebagai pengganggu endokrin. Satu-satunya studi epidemiologi pada topik tersebut melaporkan hubungan antara pajanan paraben, risiko kanker payudara dan kematian setelah kanker payudara.

Penggunaan kontrasepsi oral dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker payudara di tujuh dari delapan studi epidemiologi, tetapi ada kontroversi tentang bagaimana durasi atau penghentian penggunaan kontrasepsi oral memengaruhi risiko tersebut.

Kajian tersebut juga mencakup herbisida atrazin, dioksin produk sampingan industri, mikotoksin yang dihasilkan oleh makanan dan jamur tanaman, dan PBDE yang ditemukan dalam pelapis dan peralatan furnitur rumah tangga, tetapi studi epidemiologi tentang kaitannya dengan risiko kanker payudara masih langka dan sering tidak konsisten.

Para penulis menunjukkan bahwa EDC mengganggu fungsi endokrin, dosis, waktu, durasi dan usia saat terpapar semua materi. Selain itu, karena beberapa EDC hidup berdampingan di lingkungan, diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengevaluasi efek interaktifnya pada risiko kanker payudara.

Ulasan tersebut juga menunjukkan bahwa genotipe dapat menentukan apakah paparan EDC memengaruhi risiko kanker payudara, dan diperlukan lebih banyak penelitian tentang topik ini. “Salah satu contohnya adalah polimorfisme gen CYP1A1, yang bertanggung jawab atas metabolisme estrogen.”

Menurut penulis, teknologi generasi mendatang, seperti sekuensing genom, proteomik atau epigenomik, dapat membantu mengidentifikasi biomarker paparan baru dengan sensitivitas dan spesifisitas yang lebih baik. “Teknologi ini juga akan membuka jalan untuk penilaian yang lebih baik dari eksposur masa lalu dan prediksi risiko masa depan, dengan mempertimbangkan profil genetik individu.”

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Data SGP