Richie Shazam tentang Pride, Found Families, dan Fashion
Mirror

Richie Shazam tentang Pride, Found Families, dan Fashion

POPSUGAR Presents: Pride Revolution — seri yang merayakan keindahan, kecemerlangan, dan ketahanan komunitas queer. Kebanggaan LGBTQ+ selalu bersifat revolusioner, mendorong batas-batas masyarakat untuk lebih menerima, lebih menegaskan, dan lebih inklusif. Ketika Pride tumbuh untuk menembus budaya pop, revolusi sama pentingnya seperti sebelumnya untuk memastikan bahwa keamanan, kesetaraan, kesetaraan, dan inklusivitas tetap menjadi pusatnya.

“Kebanggaan adalah kerusuhan,” kata Richie Shazam. “Ini adalah protes. Dan melalui seni dan ekspresi, itulah cara pamungkas untuk menunjukkannya.” Muse desainer, pembuat gambar, artis pertunjukan, dan aktivis, Shazam menghormati warisan perintis wanita trans kulit berwarna. Ketika narasi trans dan nonconforming mulai bergerak ke garis depan, dia melakukan segala daya untuk memastikan mereka tetap ada.

Untuk mengantisipasi debut film penyutradaraannya yang akan datang, Shazam mengejar POPSUGAR untuk sebuah kiki. Tapi pertama-tama, kami harus mendiskusikan pakaiannya: set dua potong korset toile brokat kuning, sepatu bot platform kuning yang serasi, dan rambut yang disisir ke belakang. “Kami menyajikan mode dan wajah hari ini,” katanya kepada kami. Kami mengharapkan tidak kurang dari pokok baris depan.

“Kebanggaan adalah kerusuhan. Ini adalah protes. Dan melalui seni dan ekspresi, itulah cara pamungkas untuk menunjukkannya.”

Sebagai perlengkapan perintis di ruang mode, resumenya adalah barang legenda. Pertama, ada gaya berani dan bersemangat tinggi di landasan untuk orang-orang seperti Vivienne Westwood, Staud, Sandy Liang, dan Luar. Ketika dia tidak menghiasi catwalk, dia duduk di barisan depan dengan pandangan penuh desainer dari kepala hingga kaki ke Prada, Diesel, Jean Paul Gaultier, dan Schiaparelli, terkadang bersama teman-teman terkenal seperti Julia Fox.

Dia membintangi kampanye internasional untuk Calvin Klein, Miu Miu, dan Marc Jacobs, berpose dalam desain artistik mereka dengan tatapan tajam khasnya. Dan Shazam adalah seorang fotografer juga, lensa sampul untuk publikasi seperti Wawancara dan 10 majalah. Sekarang, dia melangkah ke belakang kamera lagi untuk menyutradarai film pendek pertamanya, “Savitree,” yang tayang perdana di Festival Film Tribeca bekerja sama dengan Converse. Film ini bertindak sebagai wawasan otobiografi tentang perjalanan Shazam dari masa remaja hingga sekarang, dikelilingi oleh keluarga yang ditemukannya.

“Putri Bollywood NYC” yang menggambarkan dirinya sendiri telah berkarir sebagai pendongeng multidisiplin. Shazam sering memasukkan dirinya ke dalam karyanya, mengambil karakter dan membangkitkan narasi fantastis di ruang kemudi seniman femme seperti Lorraine O’Grady, Cindy Sherman, dan Vaginal Davis.

“Bagi saya, pelarian saya dibangun di atas fantasi,” katanya. “Kami memiliki cara yang indah untuk berfantasi dan membayangkan dunia dan masa depan kami karena kami terus-menerus diberi kerangka waktu yang singkat untuk berada di bumi ini.” Orang transgender dua kali lebih mungkin meninggal daripada orang cisgender, menurut sebuah penelitian yang sudah berjalan lama yang diterbitkan di Lancet Diabetes & Endocrinology. “Hidup kita terbelah dua, dan itu hanya memaksa kita untuk hidup setiap hari sepenuhnya.”

Sebagai penduduk asli Jamaika, Queens, Shazam mengatakan bahwa asuhannya di NYC mengilhami dia untuk menemukan kamera dan estetika batinnya. “New York City adalah latar belakang utama,” katanya. “Saya lahir dan besar di New York dan dari Jamaika, Queens, sebagai generasi muda pertama yang mencoba menemukan jalan saya. Ini sangat penting untuk menunjukkan kepada saya realitas alternatif tentang bagaimana saya bisa eksis.”

Namun dia mengakui bahwa perjalanannya bukan tanpa tantangan. “Jelas, ada banyak kekacauan, dan itu tidak mudah. ​​Ini sangat bergolak, banyak kerja keras dan ketekunan, dan bukan hanya dari aspek pekerjaan/kreasi, tetapi hanya dalam politik identitas, membangun diri sendiri — itu benar-benar mengerikan. Saya harus menggali sangat dalam untuk menemukan alat yang diperlukan untuk eksis, dan NYC, sebagian, membantu dengan itu.”

Seperti yang cenderung dilakukan oleh kaum milenial, entah bagaimana kita beralih ke tanda-tanda astrologi. “Saya seorang Aquarius, dan kami menyukai drama,” katanya. Saya katakan padanya saya seorang Taurus, dan dia segera menyala. “Ya Tuhan, luar biasa! Ibuku seorang Taurus. Ibuku membesarkanku, dan kami memiliki hubungan yang sangat indah dan istimewa.” Shazam banyak bercerita tentang hubungannya dengan mendiang ibunya, Savitree, yang juga menjadi judul filmnya yang akan datang. Kepergian Savitree menutup bab tentang hubungan Shazam dengan keluarga inti.

Apa yang dia katakan terlalu akrab bagi banyak orang aneh, yang sayangnya, keluarga inti mereka tidak diperlengkapi untuk menegaskan, melihat, dan mendukung mereka. “Saya telah sampai di tempat saya hari ini melalui kekuatan keluarga yang ditemukan. Mereka telah memberi saya alat – cinta tanpa syarat, dukungan, kasih sayang, kasih sayang – untuk menjadi diri saya sendiri, dan itu bukan sesuatu yang saya tumbuhkan dari saya. keluarga inti. Mereka tidak memiliki alat untuk memberi saya itu.” Kurangnya dukungan dan marginalisasi ini dapat berarti hidup atau mati bagi banyak orang, membuat mereka rentan terhadap bahaya tunawisma, bunuh diri, dan kejahatan. Di situlah keluarga yang ditemukan masuk.

Sejarah keluarga yang dipilih adalah warisan. Pikirkan lingkaran sastra yang aneh, seperti persahabatan antara James Baldwin dan Lorraine Hansberry; rumah ballroom, yang diciptakan untuk mendorong ruang aman dan beroperasi sebagai keluarga terpilih; Klub Sepeda Motor Satyrs perintis; dan keluarga aktor “Pose” di layar dan di luar layar Michaela Jaé, Angelica Ross, Hailie Sahar, Dominique Jackson, dan Indya Moore. Orang-orang LGBTQ+ telah menemukan orang-orang mereka — keluarga yang mereka temukan — selama beberapa dekade.

“Ada keindahan dan kekuatan dalam memberikan agensi seniman queer untuk menceritakan kisah mereka sendiri. Merek harus terus menempatkan kita pada posisi berkuasa dan membiarkan kita menjadi direktur kreatif.”

Shazam berbicara dengan penuh kasih tentang keluarganya yang ditemukan. “Anda tahu ketika Anda bertemu seseorang, dan mata Anda langsung tertuju, dan Anda langsung seperti, ‘Saya melihat Anda, dan Anda melihat saya,’ dan tidak perlu mengatakan apa-apa? Itulah yang saya miliki dengan gadis-gadis saya setelah bertemu satu sama lain,” katanya. “Itu adalah sensasi yang belum pernah saya rasakan sebelumnya.”

Saat ini kita berada di tengah Bulan Kebanggaan, Shazam memiliki pemikiran tentang tradisi tahunan. “Ini sangat intens, seperti komodifikasi sepanjang bulan, tetapi saya pikir kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan, seperti dunia pada umumnya.”

Untuk menggemakan sentimen Shazam, Pride semakin menjadi lebih terkomodifikasi, dan sementara visibilitas dan sekutu sangat penting, penting untuk memastikan esensi Pride tetap setia pada awal revolusionernya: di pundak aktivis trans kulit berwarna.

Kebanggaan dirayakan dalam rangka memperingati Kerusuhan Stonewall; pada 28 Juni 1969, polisi Kota New York menggerebek Stonewall Inn, sebuah klub queer di Greenwich Village, NYC, dan tokoh-tokoh kunci Marsha P. Johnson, Sylvia Rivera, dan nenek moyang queer lainnya melawan. Demonstrasi ini menyebabkan Pride seperti yang kita kenal sekarang.

Representasi itu penting, tetapi representasi tanpa kesetaraan gagal. “Saya pikir ada keindahan dan kekuatan dalam memberikan agensi seniman queer untuk menceritakan kisah mereka sendiri,” kata Shazam. “Merek dan organisasi harus terus menempatkan kita pada posisi berkuasa dan membiarkan kita menceritakan kisah kita. Mari kita menjadi direktur kreatif.”

Sementara pada topik Pride, Shazam ingin menarik perhatian pada detail kritis: “Saya memberi tahu semua boneka, ‘Jangan lakukan apa pun secara gratis di bulan Pride, titik. Jika seseorang menginginkan Anda di sana, Anda memerlukan tas .'”

Karena epidemi kekerasan anti-trans terus menjangkiti komunitas trans dan beragam gender, memastikan keselamatan mereka juga sangat penting. “Keselamatan, keamanan, dan memastikan bahwa kami diperhatikan adalah A) yang paling penting dan B) harus menjadi prioritas.”

Shazam juga berbagi nasihat untuk kaum muda queer, trans, dan nonconforming yang menavigasi jalan menuju kebenaran mereka. “Anda harus menemukan komunitas Anda, gadis-gadis Anda,” katanya. “Saya pikir ini tentang menemukan ruang-ruang yang menegaskan identitas Anda dan bersandar pada kantong-kantong aneh masyarakat Anda, di mana pun Anda tinggal.”

Selain mencari ruang queer yang aman, dia merekomendasikan “berfokus pada hal-hal yang menegaskan diri sendiri untuk membangun harga diri dan kepercayaan diri Anda dan menjelajahi iman, kreativitas, dan sisi diri Anda yang mungkin Anda takuti.”

“Setiap orang memiliki perjalanannya sendiri, dengan serangkaian tantangannya sendiri, tetapi memiliki sedikit kesabaran untuk mengetahui bahwa itu akan menjadi lebih baik dan bersandar pada suku Anda untuk mendapatkan dukungan – itu sangat penting.”

Film pendek Shazam, “Savitree,” bekerja sama dengan Converse, akan tayang perdana di Festival Film Tribeca 2022 pada 16 Juni. Film ini akan diputar di acara-acara tertentu selama Bulan Kebanggaan dan sisa musim panas sebelum dirilis ke publik nanti. tahun ini.

Maka dari itu kita sarankan para togelers untuk selalu pandai dan waspada dalam pilih web penyedia informasi keluaran sgp supaya tehindar dari web penyebar data palsu. Semua information asli dapat anda dapatkan melalui web kami. Kami sebabkan web site ini supaya pemain sanggup bermain bersama dengan nyaman tanpa adanya kekhawatiran dalam bermain. Kami senantiasa mengambil semua data dari sumber terpercaya dan merangkumnya dalam tabel paito seperti tabel diatas halaman ini