Risiko demensia lebih tinggi pada wanita dengan kesuburan lama – ScienceDaily

Risiko demensia lebih tinggi pada wanita dengan kesuburan lama – ScienceDaily

[ad_1]

Wanita dengan masa reproduksi yang lebih lama memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami demensia di usia tua, dibandingkan dengan mereka yang subur untuk periode yang lebih pendek, sebuah studi berbasis populasi dari University of Gothenburg menunjukkan.

“Hasil kami mungkin menjelaskan mengapa wanita memiliki risiko lebih tinggi terkena demensia dan penyakit Alzheimer dibandingkan pria setelah usia 85 tahun, dan memberikan dukungan lebih lanjut untuk hipotesis bahwa estrogen mempengaruhi risiko demensia di kalangan wanita,” kata Jenna Najar, seorang dokter medis dan doktoral. siswa di Akademi Sahlgrenska yang juga bekerja di AgeCap, Pusat Penuaan dan Kesehatan di Universitas Gothenburg.

Studi tersebut, sekarang dipublikasikan di jurnal Alzheimer & Demensia, mencakup 1.364 wanita yang diikuti antara tahun 1968 dan 2012 dalam studi populasi yang secara kolektif dikenal sebagai “Studi Berbasis Populasi Calon Wanita di Gothenburg” (PPSW) dan “Studi Kelompok Kelahiran Gothenburg H70 di Swedia” (studi H70). “Masa reproduksi” adalah tahun-tahun antara menarche (permulaan haid) dan menopause, saat haid berhenti.

Dari wanita yang diteliti dengan periode reproduksi yang lebih pendek (32,6 tahun atau kurang), 16 persen (53 dari 333 individu) mengembangkan demensia. Pada kelompok wanita yang masa suburnya lebih lama (38 tahun atau lebih), 24 persen (88 dari 364) mengembangkan demensia. Perbedaannya dengan demikian 8 poin persentase.

Studi tersebut menunjukkan bahwa risiko demensia dan penyakit Alzheimer meningkat secara berturut-turut untuk setiap tahun tambahan wanita tersebut tetap subur. Hubungan tersebut paling kuat untuk mereka dengan onset demensia setelah usia 85 tahun, dan efeknya paling kuat terkait dengan usia saat menopause.

Hasil ini bertahan setelah penyesuaian untuk faktor lain yang berpengaruh, seperti pencapaian pendidikan, aktivitas fisik, BMI, merokok, dan penyakit kardiovaskular. Di sisi lain, tidak ditemukan hubungan antara risiko demensia dan usia saat menarche, jumlah kehamilan, lama menyusui, atau estrogen eksogen yang dikonsumsi dalam bentuk terapi penggantian hormon (HRT) atau kontrasepsi oral.

Beberapa penelitian telah menyelidiki bagaimana estrogen dalam bentuk HRT mempengaruhi risiko demensia. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa risiko demensia menurun dan yang lainnya justru meningkat, terutama pada wanita yang mengonsumsi estrogen di usia lanjut.

Dalam studi saat ini, Jenna Najar telah menyelidiki hubungan jangka panjang antara faktor-faktor yang terkait dengan estrogen endogen dan demensia.

“Apa yang baru dari penelitian ini, juga, adalah bahwa kami memiliki akses ke informasi tentang beberapa peristiwa dalam kehidupan seorang wanita yang dapat memengaruhi kadar estrogennya. Contohnya adalah kehamilan, kelahiran, dan menyusui. Kehamilan meningkatkan kadar estrogen secara luar biasa; kemudian mereka menurun setelah bayi lahir, dan jika wanita menyusui tingkatnya turun ke tingkat yang sangat rendah. Semakin banyak indikator yang kami tangkap, semakin dapat diandalkan hasil kami, “kata Najar.

Ingmar Skoog, profesor psikiatri di Akademi Sahlgrenska, Universitas Gothenburg dan kepala AgeCap, memimpin penelitian tersebut.

“Hasil yang bervariasi untuk estrogen mungkin karena memiliki efek perlindungan di awal kehidupan tetapi berpotensi berbahaya begitu penyakit mulai muncul.”

Pada saat yang sama, Skoog menunjukkan bahwa lamanya masa subur wanita adalah salah satu faktor risiko demensia di antara banyak faktor lainnya.

Kebanyakan wanita yang menopause tertunda tidak mengalami demensia karena faktor ini saja. Namun, penelitian tersebut dapat memberikan petunjuk mengapa wanita berisiko lebih tinggi dibandingkan pria untuk demensia setelah usia 85 tahun, usia onset yang paling umum. Penyakit Alzheimer, di sisi lain, mulai berkembang sekitar 20 tahun sebelum gejala gangguan tersebut menjadi jelas.

“Kebanyakan orang yang terkena dampak berusia di atas 80 tahun dan perempuan,” kata Najar.

“Akibat penuaan global, jumlah orang yang terkena demensia akan meningkat. Untuk dapat menerapkan strategi pencegahan, kami perlu mengidentifikasi orang-orang dengan risiko tinggi demensia.”

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Result SGP

Author Image
adminProzen