Sindrom Kaki Gelisah Terkait Dengan Kondisi Kejiwaan – ScienceDaily

Sindrom Kaki Gelisah Terkait Dengan Kondisi Kejiwaan – ScienceDaily

[ad_1]

Orang dewasa dengan sindrom kaki gelisah (RLS), kondisi umum yang melemahkan, mungkin terpengaruh secara fisik, mental, dan sosial oleh penyakit mereka. Dalam sebuah studi baru yang dipresentasikan di CHEST 2005, pertemuan ilmiah internasional tahunan ke-71 dari American College of Chest Physicians (ACCP), orang dewasa yang berisiko RLS lebih mungkin dibandingkan mereka yang tidak berisiko RLS untuk melaporkan kondisi fisik dan kejiwaan tambahan, termasuk depresi. dan kecemasan. Orang dewasa yang berisiko RLS juga lebih cenderung kelebihan berat badan, pengangguran, perokok harian, dan memiliki masalah dengan kehadiran dan kinerja kerja.

“Ada hubungan yang kuat antara masalah kesehatan fisik dan mental dan RLS,” kata penulis studi Barbara A. Phillips, MD, FCCP, Presiden National Sleep Foundation dan Profesor Kedokteran Paru dan Perawatan Kritis, Fakultas Kedokteran Universitas Kentucky, Lexington, KY. “Ada kemungkinan bahwa RLS menyebabkan gangguan suasana hati. Mungkin juga obat-obatan yang digunakan untuk mengobati gangguan suasana hati menyebabkan RLS. Selain itu, perilaku yang merupakan faktor risiko RLS, seperti merokok, obesitas, dan gaya hidup menetap, lebih umum terjadi di mereka yang menderita penyakit kejiwaan. “

Dalam jajak pendapat tidur tahunannya, National Sleep Foundation secara acak mensurvei 1.506 orang dewasa di seluruh Amerika Serikat tentang banyak aspek tidur, gangguan tidur, dan kehidupan sehari-hari. Individu diyakini berisiko mengalami RLS jika mereka melaporkan perasaan tidak enak di kaki setidaknya selama beberapa malam dalam seminggu dan lebih buruk di malam hari. Dari individu yang disurvei, 9,7 persen, termasuk 8 persen laki-laki dan 11 persen perempuan, dilaporkan mengalami gejala RLS. Hasil survei menunjukkan bahwa orang dewasa dari AS Selatan dan Barat lebih mungkin berisiko untuk RLS daripada mereka yang berasal dari Timur Laut. Orang dewasa yang kelebihan berat badan, tidak bekerja, atau merokok setiap hari juga lebih mungkin berisiko mengalami RLS, seperti juga mereka yang menderita hipertensi, artritis, penyakit gastroesophageal reflux, depresi, kecemasan, dan diabetes. Orang dewasa yang berisiko RLS juga tampaknya lebih berisiko untuk apnea tidur dan insomnia dan lebih mungkin melaporkan membutuhkan waktu lebih dari 30 menit untuk tertidur, mengemudi mengantuk, dan mengalami kelelahan di siang hari. Mengenai masalah pekerjaan dan sosial, orang dewasa yang berisiko RLS lebih cenderung melaporkan melakukan kesalahan di tempat kerja, terlambat bekerja, dan kehilangan pekerjaan dan acara sosial karena kantuk. “RLS dapat mengganggu kemampuan untuk pergi tidur, tetap tertidur, duduk diam di film atau di pesawat terbang, menjalani dialisis, atau aktivitas apa pun yang membutuhkan imobilitas,” tambah Dr. Phillips. “Mendiagnosis dan merawat RLS penting karena meningkatkan kualitas hidup.” Untuk mengatasi RLS, para peneliti menyarankan untuk menurunkan berat badan, berhenti merokok, menghindari minum obat yang tidak diperlukan, mengurangi atau menghilangkan kafein dan alkohol, berolahraga dalam jumlah sedang, dan menemui penyedia perawatan primer untuk menilai kemungkinan penyebab RLS yang mendasari dan dapat diobati.

“Sindrom kaki gelisah dapat berdampak signifikan pada kualitas hidup seseorang, dengan efek negatif terbawa ke dalam situasi pribadi dan pekerjaan sehari-hari,” kata W. Michael Alberts, MD, FCCP, Presiden American College of Chest Physicians. “Penting bagi penyedia layanan kesehatan untuk menemukan penyebab utama RLS agar dapat melanjutkan pengobatan yang paling efektif.”

###

CHEST 2005 adalah pertemuan ilmiah internasional tahunan ke-71 dari American College of Chest Physicians, yang diadakan pada tanggal 29 Oktober hingga 3 November di Montréal, Québec, Kanada. ACCP mewakili 16.500 anggota yang memberikan perawatan pernapasan klinis, perawatan kritis, tidur, dan kardiotoraks di Amerika Serikat dan di seluruh dunia. Misi ACCP adalah untuk mempromosikan pencegahan dan pengobatan penyakit dada melalui kepemimpinan, pendidikan, penelitian, dan komunikasi. Untuk informasi lebih lanjut tentang ACCP, silakan kunjungi situs Web ACCP di www.chestnet.org.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Perguruan Tinggi Dokter Dada Amerika. Catatan: Konten dapat diedit gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Data SGP

Author Image
adminProzen