Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Studi membandingkan bagaimana masker wajah yang berbeda memengaruhi kelembapan di dalam masker – ScienceDaily


Masker membantu melindungi orang yang memakainya agar tidak tertular atau menyebarkan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, tetapi sekarang para peneliti dari National Institutes of Health telah menambahkan bukti untuk manfaat potensial lainnya bagi pemakainya: Kelembaban yang tercipta di dalam masker dapat membantu memerangi penyakit pernapasan seperti COVID-19.

Penelitian tersebut, yang dipimpin oleh para peneliti di Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal (NIDDK) NIH, menemukan bahwa masker wajah secara substansial meningkatkan kelembapan di udara yang dihirup oleh pemakai masker. Tingkat kelembapan yang lebih tinggi di udara yang dihirup ini, Para peneliti menyarankan, dapat membantu menjelaskan mengapa memakai masker telah dikaitkan dengan tingkat keparahan penyakit yang lebih rendah pada orang yang terinfeksi SARS-CoV-2, karena hidrasi saluran pernapasan diketahui bermanfaat bagi sistem kekebalan. Studi tersebut dipublikasikan di Jurnal Biofisika.

“Kami menemukan bahwa masker wajah sangat meningkatkan kelembapan di udara yang dihirup dan mengusulkan bahwa hidrasi saluran pernapasan yang dihasilkan dapat bertanggung jawab atas temuan terdokumentasi yang menghubungkan keparahan penyakit COVID-19 yang lebih rendah dengan penggunaan masker,” kata penulis utama studi tersebut, Adriaan Bax, Ph.D., Penyidik ​​Terhormat NIH. “Tingkat kelembaban yang tinggi telah terbukti mengurangi keparahan flu, dan itu mungkin berlaku untuk keparahan COVID-19 melalui mekanisme serupa.”

Tingkat kelembaban yang tinggi dapat membatasi penyebaran virus ke paru-paru dengan mempromosikan pembersihan mukosiliar (MCC), mekanisme pertahanan yang menghilangkan lendir? dan partikel yang berpotensi berbahaya di dalam lendir? dari paru-paru. Tingkat kelembapan yang tinggi juga dapat meningkatkan sistem kekebalan dengan memproduksi protein khusus, yang disebut interferon, yang melawan virus? sebuah proses yang dikenal sebagai respons interferon. Tingkat kelembapan yang rendah telah terbukti merusak MCC dan respons interferon, yang mungkin menjadi salah satu alasan mengapa orang lebih mungkin terkena infeksi pernapasan dalam cuaca dingin.

Studi tersebut menguji empat jenis masker yang umum: masker N95, masker bedah sekali pakai tiga lapis, masker katun poliester dua lapis, dan masker katun tebal. Para peneliti mengukur tingkat kelembapan dengan meminta sukarelawan bernapas ke dalam kotak baja tertutup. Jika orang tersebut tidak mengenakan masker, uap air dari napas yang dihembuskan memenuhi kotak, menyebabkan peningkatan kelembapan yang cepat di dalam kotak.

Saat orang tersebut mengenakan masker, penumpukan kelembapan di dalam kotak sangat berkurang, karena sebagian besar uap air yang tersisa di masker, menjadi terkondensasi, dan terhirup kembali. Untuk memastikan tidak ada kebocoran, masker dipasang dengan erat pada wajah sukarelawan menggunakan karet busa dengan kepadatan tinggi. Pengukuran dilakukan pada tiga suhu udara yang berbeda, berkisar antara 46 hingga 98 derajat Fahrenheit.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa keempat masker meningkatkan kelembapan udara yang dihirup, tetapi dengan derajat yang bervariasi. Pada suhu yang lebih rendah, efek pelembab semua masker meningkat drastis. Pada semua suhu, masker katun tebal menyebabkan tingkat kelembapan yang paling tinggi.

“Tingkat kelembapan yang meningkat adalah sesuatu yang mungkin dirasakan oleh sebagian besar pemakai topeng tanpa dapat mengenali, dan tanpa menyadari bahwa kelembapan ini sebenarnya baik untuk mereka,” kata Bax.

Para peneliti tidak melihat masker mana yang paling efektif melawan penghirupan atau penularan virus dan menunda CDC untuk panduan dalam memilih masker. Studi sebelumnya dari Bax dan rekan-rekannya menunjukkan bahwa masker kain apa pun dapat membantu memblokir ribuan tetesan air liur yang dilepaskan orang melalui ucapan sederhana? tetesan yang, jika dilepaskan, dapat tertinggal di udara selama beberapa menit. Meskipun penelitian saat ini tidak memeriksa tetesan pernapasan, namun penelitian ini menawarkan lebih banyak bukti mengapa masker penting untuk memerangi COVID-19.

“Bahkan ketika semakin banyak orang di seluruh negeri mulai mendapatkan vaksinasi, kita harus tetap waspada untuk melakukan bagian kita untuk mencegah penyebaran virus corona yang menyebabkan COVID-19,” kata Direktur NIDDK Dr. Griffin P. Rodgers. “Penelitian ini mendukung pentingnya penggunaan masker sebagai cara yang sederhana, namun efektif, untuk melindungi orang-orang di sekitar kita dan untuk melindungi diri kita dari infeksi pernapasan, terutama selama bulan-bulan musim dingin ini ketika kerentanan terhadap virus ini meningkat.”

Penelitian ini didukung oleh NIDDK Intramural Research Program dan NIH Intramural Antiviral Target Program.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel