Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Studi menemukan dua porsi ikan per minggu dapat membantu mencegah penyakit jantung berulang – ScienceDaily


Analisis dari beberapa penelitian besar yang melibatkan peserta dari lebih dari 60 negara, dipelopori oleh para peneliti dari McMaster University, telah menemukan bahwa makan ikan berminyak secara teratur dapat membantu mencegah penyakit kardiovaskular (CVD) pada individu berisiko tinggi, seperti mereka yang sudah memiliki penyakit jantung. atau stroke.

Bahan kritisnya adalah asam lemak omega-3, yang menurut para peneliti dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah dari kejadian CVD utama seperti serangan jantung dan stroke sekitar seperenam pada orang berisiko tinggi yang masing-masing makan dua porsi ikan yang kaya omega-3. minggu.

“Ada manfaat perlindungan yang signifikan dari konsumsi ikan pada orang dengan penyakit kardiovaskular,” kata rekan penulis utama Andrew Mente, profesor asosiasi metode penelitian, bukti, dan dampak di McMaster dan peneliti utama di Population Health Research Institute.

Tidak ada manfaat yang diamati dengan konsumsi ikan pada mereka yang tidak menderita penyakit jantung atau stroke.

“Studi ini memiliki implikasi penting untuk pedoman asupan ikan secara global. Ini menunjukkan bahwa peningkatan konsumsi ikan dan terutama ikan berminyak pada pasien vaskular dapat menghasilkan manfaat kardiovaskular yang sederhana.”

Mente mengatakan orang yang berisiko rendah untuk penyakit kardiovaskular masih dapat menikmati perlindungan sederhana dari CVD dengan makan ikan yang kaya omega-3, tetapi manfaat kesehatannya kurang menonjol dibandingkan orang yang berisiko tinggi.

Studi ini dipublikasikan di Penyakit Dalam JAMA pada 8 Maret.

Penemuan ini didasarkan pada data dari hampir 192.000 orang dalam empat studi, termasuk sekitar 52.000 dengan CVD, dan merupakan satu-satunya studi yang dilakukan di kelima benua. Studi sebelumnya berfokus terutama di Amerika Utara, Eropa, Cina, dan Jepang, dengan sedikit informasi dari wilayah lain.

“Sejauh ini, ini adalah studi yang paling beragam tentang asupan ikan dan hasil kesehatan di dunia dan satu-satunya dengan jumlah yang cukup dengan perwakilan dari negara-negara berpenghasilan tinggi, menengah dan rendah dari semua benua yang dihuni di dunia,” kata salah satu pemimpin studi, Dr. Salim Yusuf, profesor kedokteran di Michael G. DeGroote School of Medicine dan direktur eksekutif PHRI.

Analisis ini berdasarkan data dari beberapa penelitian yang dilakukan oleh PHRI selama 25 tahun terakhir. Studi-studi ini didanai oleh Institut Riset Kesehatan Kanada, beberapa perusahaan farmasi yang berbeda, badan amal, Institut Riset Kesehatan Populasi, dan Institut Riset Ilmu Kesehatan Hamilton.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Universitas McMaster. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel